Komunikasi Dokter Gigi yang Oke

Pulang sekolah Malik ke dokter gigi. Aik udah bete di sekolah, bunda dateng pertanyaannya langsung gini,”Aik ga mau dicabut gigi!” katanya sambil merengut. “Ga dicabut koq Ik, kan kata dokternya cuma ditambal.”

Sepanjang jalan Aik bete, pas nunggu di ruang tunggu juga masih bete dan ketakutan kalo dicabut. Pas giliran masuk, Aik nangis. Dokternya langsung bilang,”Kenapa kamu nangis?”

“Aku takut dicabut huhuhu…”

“Buat apa kamu takut sama yang ga terjadi , dat is niet nodig (itu ga perlu). Sekarang kamu difoto dulu giginya ya.” Dokternya ngeyakinin aik kalo aik ga bakal dicabut, eeh ga taunya hasil foto gigi Aik jelek, giginya udah erosi jadi harus dicabut.

Tapi cara dokternya persuasi ke Aik bagus,”Aku belajar gimana cara nanganin anak-anak,” katanya waktu itu. Memang tiap ke dokter ini, kalo Aik nangis pasti terus berhenti dan kalo disuntik aik selalu ga nangis karena diajak ngobrol yang lain. Dokternya tampangnya rada galak dan kalo ngomong tegas, tapi dia selalu kasih kompliment dan tersenyum kalo perlu, jadi dari ketegasan dan kompliment nya ini anak-anak malah nurut.

“Dengarkan, kalo aku tarik tanganmu begini sakit ga?”

“Enggak,” Jawab Aik sambil wajahnya mau nangis.

“Gigimu harus dicabut, tapi dengarkan aku, kamu ga perlu nangis, kalo kamu nangis nanti malah tambah sakit.”

“Hwaaaaa..huhhuhu..”karena tau mau dicabut Aik nangis.”

“Luisterd (dengarkan)! Kalo tangan kamu ditarik gini sakit ga, enggak kan, begitu juga dengan cabut gigimu. Jadi sekarang kamu ga perlu nangis untuk sesuatu yang ga perlu, oke!”

“Huhuhu..oke…” Aik berusaha menghentikan tangisnya.

“Oke, kalo gitu ces dulu dong!”

“Ces!” Dokternya ngajak Aik ces, telapak tangan mereka saling ketemu.

Berhenti sebentar nangisnya, Aik terus nangis lagi, dokternya terus tanya,”Tadi belajar apa di sekolah?”

“Matematika.”

“Ow bagus!”

“Kamu bisa matematika?”

“Iya,” hiks hiks..

“Berapa 20+20?”

“40”

“Berapa 40+ 40?”

“80”

“80 + 80?”

“160”

“160 + 160?”

Aik diem lamaa ngitung, tapi nangisnya berhenti hehe dan saat itu si dokter nyiapin suntikan.

“320,” jawab Aik akhirnya.

“Hebat! Kamu pinter matematika!”

“Sekarang kamu suka naik mobil ga? Gimana rasanya naik mobil asik kan..bla-bla..bla..”

Bunda ga gitu denger lanjutannya, tapi yang jelas, sambil ngajak ngobrol gitu si dokter masukin jarum suntik ke gusi aik. Dan hasilnya, Aik ga nangis! Dia malah asik jawabin pertanyaan si dokter, waah hebat nih dokternya. Dan ini ga cuma terjadi sekali lho, sebelum-sebelumnya juga dia selalu berhasil bikin Aik tenang saat Aik ketakutan.

Tapi habis itu kan  Aik disuruh nunggu, sampe obat biusnya kerja, dan kita disuruh nunggu di ruang tunggu karena dokternya mau periksa pasien lain dulu. Taunya sampe ruang tunggu Aik nangis keras.”Hwaaaa huhuhuhu…Kenapa gigi aik harus dicabut, itu sakit sekali bunda. Waktu di Groningen itu sakit sekali hwaaaaa!”

Dokter asisten yang ibu-ibu tua pas lewat sampe bilang,”Spannen hee (menegangkan ya)!”

“Aik, dengerin bunda, waktu di groningen itu lain, sekarang kan aik udah dibius ga akan sakit, paling cuma sakit sedikit.”

“Hwaaaa tapi tapi itu sakit uhuk uhuk…” Aik nangis keras dokternya sampe dateng ke Aik.

Waarom ben jij huilen (kenapa kamu nangis)?” tanyanya deketin Aik.

Hij is bang (dia takut),” jawab bunda.

“Dengarkan aku!” Kata si dokternya tegas.

“Kalo kamu nangis keras kamu akan tambah sakit. Aku mengerti kamu takut, tapi sekerang giginya udah dibikin tidur, nanti kalo dicabut ga akan sakit. Stop nangis, aku ga mau denger kamu nangis, karena itu ga perlu. Mengerti? Oke! Sekarang kamu nonton TV dan tunggu sampe aku panggil dan kamu ga perlu nangis, oke!”

Aik ngangguk, dokternya masuk. Aik nonton TV sambil berusaha nahan tangis sampek tersedak-sedak.”Huhuhuhuhu…ihik..ihik..ihik…”

“Aik denger ga tadi kata dokternya. Kalo aik udah dibius, aik ga akan sakit pas dicabut, giginya udah dibikin tidur, oke! Yang di Groningen dulu itu aik sakit karena aik nangis keras. Sekarang kalo Aik nangis, aik takut, Aik inget yang hepi-hepi, Aik inget lego yang Aik suka, oke. Kan Aik juga bilang gitu kalo bunda lagi nangis.”

Aik berhenti nangis. Tapi pas masuk ruangan aik takut lagi. Dokternya ngingetin lagi bahwa kalo aik nangis akan tambah sakit. Terus Aik diajak ngobrol lagi soal apa gitu, sambil dokternya ambil tang trus ngukrek ngukrek gigi aik berusaha nyabut. Dan akhirnya..taraa! Gigi aik kecabut dan Aik ga nangis!

Goedzo (Bagus)! Ik ben klaar (Aku sudah selesai)! ,” katanya sambil ngedipin mata ke bunda.

Ik ben trots op jou (Aku bangga sama kamu)!  Nanti kalo dicabut lagi ga perlu nangis lagi, oke!” Aik ngangguk.

“Sekarang kamu boleh ambil kadotje (hadiah kecil).” Kata dokternya ke Aik.

“Aik hebat! Bunda juga bangga sama Aik.” Kataku.

Aik langsung jalan ambil kadotje dan yang diambil adalah kartu sepakbola coba yang dari supermarkt Albertheijn tea, pan gratisan itu mah! Hehe dasar!

Sampe rumah bunda berkali-kali bilang ke aik,”Aik hebat, aik ga nangis pas disuntik dan aik ga nangis pas dicabut, Bunda bangga sama Aik!”

Aik kayanya seneng banget dipuji-puji. Pas ayah pulang juga sama ayah dipuji-puji. Terus karena aik belum bisa ngomong masih ada tambalan di giginya, sampe rumah aik langsung ambil kertas dan bolpen, Aik nulis surat buat mba lala, terus nulis juga buat bunda,”Bunda, karena aik ga nangis pas disuntik dan  dicabut gigi, aik boleh dapet hadiah?” gitu tulis Aik.

Hehe bunda mau ketawa bacanya. “Oke say..boleh,”

“Aik dapet berapa?” tanya Aik penasaran. Duh pasti dikepala Aik udah tuing-tuing lego bermunculan deh.

“5 euro aja yaa….”

Aik ngangguk senang.

Pas udah bisa ngomong setengah jam kemudian aik bilang,”Dicabut gigi itu kaya pohon dicabut sama akarnya Bun. Sekarang Aik laper.”

Lalu Aik punya ide bikin susu ditambah pisang yang dihancurin terus disedot. Tapi aik ketakutan liat darahnya pas kapasnya diambil. Wes pokoknya aik bener-bener takut sama darah. Tapi ga lama terus Aik bisa makan biasa. Pokoknya tadi Aik beneran hebat deh  bunda trots op jou Ik! Dan Bunda juga jadi belajar gimana cara komunikasi sama pasien anak-anak kalau akan melakukan tindakan, harusnya gitu ya, nanti kalo mimpi bunda tercapai, bunda mau kaya gitu deh!

You May Also Like

About the Author: Agnes