Lala dan Malik bicara ‘vrijen’ (hubungan suami istri)

Kapan hari sepulang sekolah, Malik, 8 tahun, tiba-tiba nggremeng sendiri sambil nyanyi-nyanyi, ngomong gini,”Ik heb seks met Liane, Ik heb seks met Liane.” What?! Langsung dong telinga ku berdiri dengernya. Waduh, anak gw mulai ngomong-ngomong soal ginian, pasti dari temen-temennya nih, mulai panik dong diriku, kuatir temen-temennya udah meracuni dia yang enggak-enggak. Aku yang ada di lantai dua sampe turun tangga dan mencoba mendengarkan lagi baik-baik takut aku salah denger. Tapi enggak tuh, Malik bener-bener ngomong gitu, dan aku tahu banget, Liane itu satu-satunya temen perempuan sekelas Aik yang dianggap temen sama Aik. Temen perempuan lainnya kata Aik bukan temen, bener-bener cuma Liane seorang. Jadi menurut Aik, temen Aik itu adalah temen laki-laki yang deket sama Aik (ada 10 orang) plus Liane, padahal ada 30 orang anak di kelas Aik.

Hmm…aku langsung tuing-tuing lah, suara sirene gawat darurat mulai meraung-raung di telingaku, wah ini ga bisa didiemin aja nih. Aku lalu turun pura-pura ke dapur terus nyamperin Aik dan Lala (10 tahun) yang lagi baca di ruang tamu.

“Ik, tadi dari atas Bunda denger Aik ngomong tentang Liane, Aik bilang apa Ik?”

Iets, (ngomong dikit),” jawab Aik singkat, sambil matanya tetep ngeliat lego di depannya.

“Ngomong apa tuh Ik?”

Niks (nothing),” Aik  tetep cool maenin legonya di meja.

“Oh Bunda tau, aik tadi bilang ‘Ik heb seks met Liane kan.”

Aik nyengir malu. “Itu Alex yang bilang Bun, Aik cuma ikutin temen Aik.”

“Mm..seks itu apa sih ik?”

“Ga tauu.” Aik jawab cool  sambil tetep maenin legonya.

Ik heb seks met liane itu artinya aik menikah sama Liane, aik samen slapen (tidur bareng)  sama Liane.”

Wat?!Owh..” Aik nyengir kuda sambil kaget dan rada malu. Rupanya AIk bener-bener sekedar ikut-ikutan.

Lalu aku cerita ke suamiku  malemnya, tapi kata suamiku,”Ga mungkin deh dia taunya cuma dikit, pasti dia tau lebih banyak dari temen-temennya itu, anak Belanda gitu lho.” Akhirnya aku sepakat sama suamiku bahwa sudah saatnya kami harus diskusi lebih jauh soal ini sama anak-anak, pelan-pelan, karena sadar umur mereka sudah beranjak besar dan kami mau mereka tahu soal itu bukan dari temen-temennya, takutnya malah ngawur. Kami pengen orangtuanya dulu deh yang jelasin, dengan catatan ya harus dengan yang ringan dan lucu dong, biar anak-anak ga ragu dan malu ngomong soal gituan sama orangtuanya.

Malamnya, kebetulan kami lagi liat majalah anak-anak bareng, ada cerita tentang valentin, anak ABG lagi jatuh cinta dan ciuman. Mulai deh suamiku mancing-mancing  Aik sambil ngajak maen-maen.

Ik heb seks met Aik, Ik heb seks met Aik,” kata suamiku sambil belagak joget-joget dan nyengir.

“Ayah! Itu ga boleh! Ga boleh toh Bunda?” sengit Aik.

“Iya itu namanya homo dong. Seks itu harus menikah dulu kan, sebelum samen slapen.”

“Aik juga samen slapen sama ayah, sama bunda.”  jawab Aik polos tersenyum manis sambil meluk ayahnya.

Hwalaah hihihi, si Emak mulai bingung dah, jawabnya pegimane ye.

“Hehe, maksudnya samen slapen yang sampe bisa bikin anak gitu Ik.”

Si Emak ketar-ketir, kuatir anak lakinya ini tanya lebih jauh lagi. Eh tapinya terus Aik diem aja, ga nanya lebih lanjut dan ga tertarik. Sip, berarti bahasan soal ini bisa berhenti dulu deh.

Hari berlanjut, sejak itu ga ada lagi pembahasan yang bikin ketar ketir itu, sampe tadi setelah makan malem. Tadi itu, suamiku masih nemenin aku di dapur dan Lala nemenin juga di meja makan sambil baca buku (Duh, perasaan kalo nulis soal Lala, pasti lagi baca buku mulu hehe), sementara Aik, lagi asyik maenin bola.

Nah ceritanya, aku tuh lagi ngajak suamiku ngerumpi, biasa deh emak-emak, urusan ngerumpi susah bener insapnya, ampyuun! Kalo suamiku nolak dengerin, terus ngingetin ga boleh ngomongin orang, eeh aku malah bete.”Hii ayah, kan cuma diomongin ke ayah doang, diambil hikmahnya dong Yah, masa ga boleh. “ Akhirnya si Ayah yang ga doyan ngerumpi terpaksa nurut daripada dibetein bininya xixixi. Dulu-dulu sih acara ngrumpi-ngrumpi di depan anak-anak tuh selalu tenang dan damai, mereka ga pernah pengen tau. Tapi setelah keduanya beranjak besar, mereka pengen tauuu aja, wuaduh, tanda-tanda si Emak kudu insap ngerumpi kali yee hehe.

Jadi pas aku lagi seru-serunya cerita ke suamiku, anak-anak ribut nanya,”Apa Bun, apa?” Siapa Bun, siapa?” Hoalaaah, gawaaat! Terpaksa deh si Emak nyeritain dengan versi lain yang kudu ada moral of the storynya dong biar  si Emak tetap tampil baik, bukan tukang ngerumpi gitu loh, judulnya si Emak ga tau malu xixixi!

“Itu lho Nak, ada temen Bunda, yang vrijen, padahal belum menikah.” Aku ngomong vrijen dengan enteng aja ke Lala, karena Lala suka baca buku dan waktu itu aku tanya vrijen dia bilang dia udah tau, meski aku ga tau sejauh apa dia tau.

“ Pokoknya ya, nanti mba Lala kan perempuan nih, udah mau puber, kalau mba Lala verliefd (jatuh cinta) ya nggak boleh pegang-pegang, cium-cium apalagi samen slapen sebelum nikah. Ada lho yang masih SMP atau SMA belum nikah, vrijen, terus hamil, gimana coba anaknya kan kasian, terus sekolahnya juga jadi ga bener. Aik juga nanti kalo udah besar, laki-lagi ga boleh bikin hamil sebelum nikah. Oke?”

Lala yang aku tahu lebih tertutup dan ga se-open Malik dalam ngomongin apapun, cuma ngangguk. Aik terus pergi maen di ruang tamu yang ga jauh dari dapur. Hmm..syukurlah Aik ga tanya lebih jauh, artinya kupikir dia memang taunya belum dalem-dalem amat dan ga terekspos yang buruk-buruk amat dari temen-temennya.

“Mba..mba…,” Aku lanjutin topik ke Lala, ga mau nyia-nyiain golden moment ceritanya. “Mba Lala kan sebentar lagi grup 8 (kelas 6 SD) dapet pelajaran seks dari sekolah kan. Nanti mba Lala cerita sama Bunda ya, mba lala diterangin apa aja di sekolah, biar Bunda bisa kasih tau mana yang kita ga boleh. Soalnya kita beda sama orang Belanda La. Orang Belanda boleh-boleh aja vrijen belum menikah, kalo kita kan ga boleh.”

“Oke Bun.” Lala cuma jawab gitu doang, terus balik lagi melototin bukunya.

“Ntar..ntar…by the way..Vrijen itu apa sih La? Emang mba Lala tau?“ Hehe Bunda nyengir rada ketar-ketir sambil berharap mba lala mau terbuka.

“Iya tau.” Lala nyengir malu-malu.

“Apa sih, Bunda pengen tau?”

“Ya itu Bun, aku ga bisa jelasin,” kata Lala. Waduh nih anak bikin si Bunda meraba-raba kebingungan.

Vrijen itu neuken,” Aik yang lagi maen di ruang tamu tiba-tiba nyaut.

“Hahaha neuken in de keuken (di dapur),” kata ayah. Duh si ayah saruu!

Aku kedip-kedip dong sama suamiku, wah ternyata bener, Aik tau lebih banyak!

“Apa itu Mba?”

“Ya itu yang dibilang Aik hehehe.” Lala nyengir lagi.

“Apa itu Ik?”

“Ya itu Bun.”

Halaah susah amat ngoreknya. “Itu apa sih Ik bunda ga ngerti nih, bahasa Indonesianya gimana, coba coba kasih tau Bunda.”

Vrijen itu kalo pegang-pegang aurat,” sahut Aik lagi.

Hwaaa Aik beneran tau lebih! Aku tambah kedip-kedip lagi sama suamiku.

“Wah iya Ik, Aik betul!” kataku. Terus Aik nyamperin kami ke meja makan mau ambil sesuatu. Eh tiba-tiba, Aik menggerak-gerakkan badannya  kaya orang nari, sambil telapak tangannya megang-megang perut, dada dan  bagian tubuh yang lainnya, terus dia meliuk-liukkan pinggangnya. Sambil nari-nari bergaya penari stiptis gitu, Aik cengar-cengir berulang-ulang ngomong gini.”Ik vrijen met mijn self, Ik vrijen met mijn self.”

Bwhahahaha kontan kami semua ngakak ngeliat gayanya Aik plus omongannya yang kaya gitu hihihi. Karena vrijen = pegang-pegang aurat, berarti vrijen met mijn self itu = vrijen megang-megang aurat sendiri hahaha! Duh gimana gw ga ngakak coba xixixi.

Tapi meski sambil keketawaan gitu, lumayanlah aku jadi tahu sejauh mana pemahaman anak-anakkku soal vrijen ini dan anak-anak mudah-mudahan tetep mau ngomong soal ginian tanpa sungkan, terutama buat anak gadisku yang karakternya tertutup itu. Yang jelas, peer selanjutnya masih menunggu dan masih banyak pastinya, Welcome to the jungle of puber time deh Mak!

You May Also Like

About the Author: Agnes