Liburan Pertama, Efteling…

Akhirnya, Allah kasih jalan, reimburcement pertama mulai dibayar. Lumayan lah buat tambal sulam he he. Artinya…jadi liburan pertama.. horeee! Kemana ya? Eftelling dulu deh, pasti anak-anak suka, dan ayah juga sudah pernah kesana, jadi nggak perlu cari-cari jalur lagi. Oke deh kita niatin berangkat.. kata ayah.

But… 3 hari sebelum hari H, lala sakit, batuk sering dan pilek, agak panas juga. Sekolah udah bolos 2 hari, supaya hari sabtu bisa pergi. Hari Jumat siang, lala membaik, ya udah beneran kita putusin pergi. Ayah beli baby buggy yang lagi anbeiding, dan skooter juga. Tau sendiri kan ayah, ‘my mac giver’ he. Malemnya, setelah anak-anak tidur baru bunda masak, ‘sate’ kata aik, dan mackarel goreng. Pokoknya siap-siap dulu deh, perkara besok pagi lala getting worse ya berarti ndak boleh pergi. Namanya juga usaha.. Soalnya hari Sabtu itu adalah hari terakhir tahun ini eftellilng buka sampai jam 12 malam, dan cuaca diramalkan sangat cerah. So.. sayang kan kalo dilewatkan. Waktu ayah pergi bulan April lalu, eftelling cuma sampe jam 6 bukanya, nggak puas, masih banyak yang belum dinikmati permainannya kata ayah. Oke deh Bismillah aja, kalo dimudahkan berarti Allah ridho, kalo nggak ya ikhlas aja gitu, beres to..

Bangun jam 5 pagi, semaleman lala nggak batuk, anak-anak juga gampang bangunnya. Wuah seneng banget, beneran pergi neeh…asiik!

Berangkat dari rumah, Sabtu 4 september 2004 jam 6.45. Sepeda dititip di westerbaardstraat, trus jalan kaki ke stasiun. Lalu ayah beli tiket, sebenernya udah inget mau beli tiket return, tp ntah lah ko nggak jadi. Kami naik kereta jurusan Groningen ke Utrech, trus lanjut ke s’Hertogenbosh. Waktu di kereta, baru ayah cerita tentang tiket return, ternyata kami rugi 24 euro karena nggak beli yang return. Hah?? 24 euro banyak beneer.. kan bisa buat beli sepatu bob nya aik, or beli baby buggy satu lagi, bisa beli ini itu, hmh ayah gimana sih.. hiks..hiks.. Menyesal? mau ngomel terus sama ayah? mau nyalah-nyalahin ayah kenapa nggak di cek dulu? Huh rasanya iya, semua perasaan itu sempat muncul, namanya juga manusia. Tapi apa perjalanan ini mau dirusak oleh sebuah penyesalan? Wah rugi banget dong, kami udah susah-susah mengusahakan semua, trus mau dirusak sebuah perasaan tidak enak dalam hati, ga lah yaw. Akhirnya, tariik napas..pause… kembalikan semua kepada yang Maha mengatur, dan akhirnya kami bawa ke pikiran positif, bahwa ini adalah sebuah ‘boreg’ lala sembuh, kami bisa pergi, tapi ada juga harga yang harus dibayar. Ya ya betul banget, ini pasti teguran di awal perjalanan, untuk tetap selalu mempositifkan perasaaan dan tetap selalu mengingatnya. Hmh..lega sudah, hilang semua rasa negatif yang muncul, kami bisa ngobrol dan ketawa-ketawa ceria lagi selama perjalanan.

Jam 10 lewat kami sampai di s’Hertogenbosch, bunda pengen pipis dulu dan ngantri pula, alhasil, bus yang ke arah eftelling (Kaatsheuvel) baru aja pergi 2 menit yang lalu. Kami sampe di tempat bus jam 10 27. sedangkan jadwal bus jam 10.25, aduuuh jadi lama dong karena bus berikutnya baru ada jam 10.55. Tapi… itulah prinsip kami, jangan pernah merusak acara dengan perasaan-perasaan negatif yang muncul. Dinikmati aja, kenapa harus terburu-buru, kenapa harus menyalahkan diri sendiri. Toh sambil nunggu kami bisa menikmati keceriaan anak-anak, memperhatikan orang-orang yang juga menunggu, dari berbagai bangsa dengan segala karakteristiknya. Menjadi positif itu indah, be positif is the best, yeah!

Eftelliiiing, here we are! Wow… luas buanget, banyak banget orang yang datang, parkir mobil..wah puenuh pol. Pasti ngantri nih tiap mau main. Its oke lah, dinikmatin aja. Pertama kali liat pintu masuk, eh koq bentuknya mirip rumah minang. Iya ya bener banget, pokoknya nanti musti foto keluarga disini nih. Okee siip, urusan foto sih nomor satu, sekarang masih panas, kita kemana dulu ya? Wah lala udah nggak sabar mau liat snow white. Waktu masuk ke dalem, eh ini koq mirip Dufannya Indonesia ya, cuma bedanya, ini lebih luas, dan lebih lucu-lucu atraksinya kali, wong belum liat. Waduh duh.. beneran euy pinuh pisan, semua atraksi antri. Ya udah kita ke fairy tale aja deh yang nggak perlu ngantri.

Fairy tale itu, jalan masuknya kaya mau ke hutan kali ya. Ada jalan setapak, pinggirnya kiri kanan banyak pohon rindang. Nah setelah jalan beberapa lama, baru tuh keliatan, patungnya atau rumahnya. Pertama kali, kami ketemu sama ‘red shoes’ lagi nari. Ada suara yang cerita, tapi bahasa belanda jadi kita ga ngerti deh. Habis itu ketemu sama ‘The king of troll’ yang lagi ketawa-ketawa bawa tongkat, juga diiringi suara yang bercerita tentang kisah raja troll. Anak-anak agak-agak ketakutan, disuruh foto mendekat ndak mau. Ya udah setelah foto-foto sebentar, kami jalan lagi ke tempat selanjutnya, apa ya? Oh ternyata… Rapunzel. Ada gadis berambut panjang yang lagi liat kebawah, trus yang naek ke rambutnya itu nenek sihir dengan wajah menyeramkan. Wah pokoknya untuk urusan yang gini-gini anak-anak pasti takut, nggak mau mendekat. Habis itu kami ketemu sama ‘the wolf n seven goats’. Ada patung 7 ekor kambing lagi ngumpul di meja makan, berikut dibalik pintu tampak srigala berdasi yang lagi ngetuk pintu rumah. Duh capek nih, fairy tale ga ada habisnya, jalannya lumayan jauh nih.

Habis itu trus ketemu sama orang kerdil yang bernyanyi..’nimamwte..nimamwte..hoopla..hoopla…’ he he lucu banget. Anak-anak sampe rumah masih pada inget lagunya. Trus habis itu ketemu sama siapa yaa… oya kompleknya si snow white. Demenannya lala nih, sueneng banget lala disini, sampe dibalikin 2 kali, belum-belum dia udah lari duluan ngacir entah kemana.

You May Also Like

About the Author: Agnes