Fun Forest di Amsterdam Bos

Di Amsterdam ternyata ada juga tempat buat maen flying fox kaya di Indo, namanya Fun forest.nl. Bedanya, yang ini bener-bener puas ga cuma seuprit-seuprit. Waktu di Indo, kesannya bayarnya murah, sekali flying fox 15 ribu atau 20 ribu, tapi cuma sekali doang. Kalo mau lagi dan lagi jadi jatohnya mahal banget. Kalo ini dengan membayar sepuluh kali lipatnya, kita bisa 3 jam memilih track flying fox dan kawan-kawannya. Ga Cuma flying fox aja, ada jalan diatas seutas tali, diatas karet, masuk terowongan, macem-macem deh yang semuanya dilakukan dari satu pohon ke pohon lain. Jadi kami bisa ikut kegiatan pasti lebih dari sepuluh kali, wong tiga jam jeh sampe cuapek. Berikut di tempat ini ada paket-paket sesuai umur misal ada paket no 2, 3, 4, dan 5 untuk anak yang tingginya dibawah 140 cm, ada juga paket no 7 dan 8 untuk dewasa atau diatas 14 tahun. Kalau yang ini lebih berat lagi tantangannya, ada loncat-loncat ala tarzan Cuma pake seutas tali doang dan flying foxnya jauuh melewati sungai dan tinggi pulak. Dan kalau masih ada waktu, mau ngiterin semua paket itu juga oke aja ga masalah.

Fun forest itu terletak di Amsterdam Bos, Amstelveen, deket Schippol juga. Katanya Amsterdam Bos merupakan hutan kota terbesar di Eropa. Jadi jaman krisis dulu, tahun 1900 orang-orang pada nganggur, terus mereka dikasih kerjaan nanemin pohon. Akhirnya jadilah hutan di tengah kota ini.

Kami pergi kesana naik sepeda selama 45 menit. Kebetulan kemarin cuaca cerah banget, sekitar 18 derajat Celcius dan matahari bersinar terang, angin rada gede sih tapi dipake buat gerak ga berasa. Alhamdulillah anak-anak ga complain disuruh naik sepeda sejauh itu. Karena memang asyik ya, sambil melihat pemandangan sungai, padang dan rumput luas, berikut karena anak-anak udah sadar bahwa bersepeda itu sehat. Di jalan sebelum Amsterdam Bos malah ada jalan sepeda yang penuh oleh Boulevard, bagus banget, pohonnya sama tinggi berjejer di kiri kanan, kemiringannya juga sama. Aku sampe berandai-andai sama suamiku. Coba kalo di kota Bandung ada taman tengah kota, ada jalan buat sepeda dan boulevard kaya gini duh pasti Bandung beautiful beneran deh. Nah sekarang kemana Bandung yang dulu adem, asri dan nyaman itu hiks, padahal aku cinta Bandung setengah mati.

Weis jadi ngelantur, balik ke Fun Forest, kami tiba disana sekitar jam 12 siang, tapi setelah itu kami makan siang dulu, piknik buka perbekalan di dekat hutan. Setelah semua siap pake helm dan tali-tali yang melingkar untuk keamanan, jam 13.00 bersama rombongan yang lain kami pun masuk ke hutan. Pertama kami dijelasin dulu soal cara memakai Karabijnhaken dan haken satunya lagi, duh namanya apa ya. Pokoknya ini tuh dua alat seperti kunci buat ngelock tali yang buat bergelantungan, yang penting banget buat keamanan. Dari satu tempat ke tempat lain, si haken ini harus selalu dikunci. Pertama yang Karabijn dulu lalu yang satunya dan posisinya harus terbalik. Soal savety di tempat ini, aku muji banget deh. Wong mau naek tangga aja peserta harus tetep mengaitkan si hakken dulu ke tali-tali yang ada di pinggir tangga koq. Bosen banget kan, tapi herannya ku perhatiin semua peserta mau orang dewasa mau ABG pada manut. Ya iyalah sebab kalo enggak bakal diomelin sama petugas dan mungkin karena sadar akan pentingnya keamanan kali ya, lebih baik mencegah daripada mengobati. Jadi, hampir di setiap tempat ada petugas berhelm merah yang selalu siap siaga berjaga-jaga ngingetin peserta atau ngajarin peserta tata tertibnya.

Peraturannya, dari satu pohon ke pohon lain ada stasiun yang bentuknya seperti rumah pohon. Di setiap stasiun ini hanya boleh berisi 3 orang, kalau lebih, orang selanjutnya harus nunggu dulu. Dan, untuk setiap atraksi misal mau jalan di atas seutas tali, hanya boleh satu orang-satu orang. Pertama kami ikut track 4, disitu seperti biasa deh paketnya, ada jalan di seutas tali, seutas karet, di balok-balok gelondongan, di balok kotak-kotak satu atau balok kotak kecil kaya pake sendal jepit, jalan di atas dua utas kawat, dan tentu aja flying fox. Makin rendah tracknya makin ga seru karena memang buat anak yang lebih kecil. Setelah puas hampir dua jam ngelilingin track 3,4 dan 5, Lala kepengan banget ikut track 6, padahal itu untuk anak dengan tinggi minimal 140 cm. Malik jelas ga boleh karena tinggi malik ngepas hampir 130 cm. Malik ngajak naik track no 2, tapi aku ga mau dong bosen bo. Akhirnya aku dan lala naik track no 6 dan aik sama ayah naik track no 2.

Dan ternyata…track no 6 itu…seruuuu! Wadaw ampe deg-degan aku. Awalnya setelah melewati utas tali dan balok-balok, aku dan Lala harus naik tangga lagi. Jadi ternyata ada flying fox yang ga Cuma setinggi pohon tapi dua kalinya pohon, sudah pasti tinggi dong. Aku takut Lala ga berani dan ditegur sama petugas, makanya aku rada  maju mundur. Eh ga taunya aku yang ditegur sama petugas,”Mevrouw kalo kamu ga berani, kamu bisa balik sekarang, sebab kalo udah maju ga bisa balik lagi dan itu bakal lebih tinggi.” Wuaduh digituin sama petugas, makin deg-degan dong aku. Aku sih cukup berani lah wong udah gede hehe, cuma aku kuatir Lala. Tapi ya sudah bismillah deh ayo maju terus, wong savetynya udah oke, pasti aman deh yang penting berani. Wah bener aja, ternyata di track 6 ini banyak banget flying fox ada 4 atau 5 kali dan semuanya tinggi-tinggi banget berikut harus nyebrangin danau kecil. Dan yang lebih parah, flying fox terakhir selain tinggi, ngelewatin sungai, juga ditambah jauuuuh! Lala sampe bilang gini”Bunda, aku ga berani.” Waduh Mak! “Lala, kita ga mungkin balik, ayo Lala harus berani.” Untungnya lala beneran berani. Aku kadang bantu masang dan ngelepasin hakken. Pokoknya dari stasiun satu ke stasiun berikutnya aku deg-degan nunggu lala, dan kami jadi beneran kaya satu tim yang mau perang, jiaah lebay mode on hehe. Pokoknya mah seru lah! Track 6 itu berlangsung selama 40 menit. Setelah selesai, whuaah legaaa! Alhamdulillah ya La, seruu!

Sementara ayah yang menemani aik di track 2 bilang, huhuhu boring hehe, ya iyalah buat anak kecil gitu loh. Gapapa deh ayah berkorban demi anak, sebab ayah udah pernah ke tempat itu sebelumnya sama temen-temen kantor ayah. Tempat ini memang suka di pake sama tim untuk training kerja sama atau training apa gitu.

Setelah menjelang malam, lalu mampir ke Amsterdam bos centrum yang ada museum kecil tentang kambing, dan jalan-jalan dekat danau tempat orang main kano, akhirnya kami pulang. Untung cuaca masih bersahabat, jalan-jalan sore naik sepeda sama keluarga, jadi nikmat dan sehat pastinya. Tapi lagi-lagi aku inget Bandung sampe gemes. Banduung kapan dong bisa jadi kota yang nyaman buat keluarga, padahal kalo niat mah pasti bisa, dan akan lebih indah dari Amsterdam yang sebenernya garing karena tempatnya datar doang ini. Asal jangan di bikin mall melulu dan duitnya ga dikorup melulu berikut kudu ada pembatasan mobil dan motor, pasti bisa! Hayyah koq jadi ngomel soal Bandung. Hmh gimana ya sebab pengen banget ngeliat Bandung berseri dan bebas polusi, seperti Amsterdam Bos dengan Boulevardnya yang cantik ini. Mudah-mudahan ada pejabat kota Bandung yang baca harapanku ini dan merealisasikannya suatu saat nanti, hihi ngayal lagiii! But, who knows?

You May Also Like

About the Author: Agnes