Hasil Konsultasi GGD Malik

Hari kamis tanggal 10 Juli lalu giliran Malik yang ke GGD. Malik ditimbang dan diukur tingginya. Beratnya 24,5 kg dan tingginya 128,5 cm. Lalu juga ditanya soal imunisasi, tahun depan aik akan dapat imunisasi ulangan 2 kali. Biasa deh lalu aik ditanya, kamu di pesten ga, di sekolah gimana suka ga. Apa kamu suka mimpi buruk? Aik jawab,”Ya aku suka mimpi buruk kalo aku sakit.” Hehe inget dia. Terus si mevrouw nya liat Aik ngantuk. Aik ditanya jam berapa tidurnya. Aik jawab jam setengah sepuluh malem. Wah langsung deh mevrownya kaget.”Itu terlalu malem untuk anak Belanda, anak Belanda tidur jam 8 malam biasanya. Anak itu butuh tidur cukup untuk proses pertumbuhannya meskipun kebutuhan tiap anak beda. Tapi rata-rata untuk umur malik butuh 10 jam.”

Terus aku bilang, malik bangunnnya jam 7.30 berarti kan 10 jam, cukup dong. Maklum deh disini berhubung musim ganti-ganti, kalo summer subuhnya jam setengah tiga pagi sampe jam 4 udah terang, jadi susah nyuruh anak-anak sholat subuh tepat waktu di musim panas begini. Akhirnya aku dan suamiku sepakat nyuruh anak-anak sholat subuh sebangunnya mereka aja, meski siang ya wes gapapa deh, yang penting sholat.

Balik ke si mevrouw, akhirnya karena setelah di hitung beneran 10 jam, dia bilang ya intinya kebutuhan tiap anak beda-beda. Liat aja kalo anaknya masih ngantuk di sekolah, dibangunin susah, berarti tidurnya kurang. Oke deh, ini jadi peer buat aku karena memang biasanya anak-anak tidur agak malem karena nunggu maghrib sementara maghribnya jam sepuluh malem ya susah deh. Akhirnya kami buat kesepakatan, anak-anak diusahain jam 8 malem udah masuk kamar, setelah sholat nya dijamak-jamak semua. Ya ga papa lah namanya juga lagi belajar.

Selain soal tidur, Malik juga dites telinga dan mata. Telinga ga ada masalah, tapi visusnya agak bermasalah. Yang visus OD (Dextra= kanan) : 0.8, sementara yang kiri (visus OS) = 0,5. Alhasil Malik dikasih pengantar buat ke dokter mata. Padahal sejak dari rumah Malik udah nolak-nolak bilang ga mau pake kacamata. “Aik ga mau pake kacamata, nanti Aik diketawin sama temen-temen Aik.” Terus aku bilangin selama ga ada masalah dan nilai aik di sekolah bagus sih oke, tapi kalo aik sakit kepala atau ganggu belajar yang harus pake. “Aik bagus Bun, Aik ga ada problem di sekolah.” Gitu katanya. Ya wes kita liat nanti deh, soalnya pemeriksaan dari mevrow pedagog ini belum detil hanya general.

Lalu aku juga ditanya apa ada keluhan lain ga dalam mengasuhnya, suka takut sesuatu apa engga. Terus aku bilang bahwa aik takut gelap. Waktu ke movie park dan efteling aja aik takut banget ga pernah mau masuk atraksi yang gelap-gelap, kalau pun ikut ya harus dipeluk sama bunda. Lalu aku dikasih informasi dalam bahasa Inggris soal gimana mengatasi takut pada anak.

Intinya sama, kalau ada masalah aku bisa bel beliau kapan aja. Beliau itu seorang Pedagog, yang spesial mengusuri pengasuhan anak-anak tapi bagian konsultasi dengan orangtuanya. Kalo yang mengurusi anaknya langsung, namanya orthopedagog. Kayanya jurusan ini belum ada di Indo ya, tapi kalo di Belanda dan Amerika udah ada jurusannya di universitas. Jadi soal parenting itu ya bagiannya pedagog dan orthopedagog bukannya psikolog atau pendidik. Meskipun secara definisi kalau liat di wikipedia pedagogist ini ya being a teacher. Tapi kata si mevrouw kalo di Belanda beda sama guru, ini khusus soal parenting. Hmm…belum jelas nih.

Tapi langsung deh aku catat, biar nanti kalo mau bikiin klilnik tumbuh kembang mestinya ada ahli pedagog dan orthopedagogist juga. Ceileee ngimpi berlanjut dah!

You May Also Like

About the Author: Agnes