Sail Amsterdam 2010

Sail Amsterdam merupakan event 5 tahun sekali yang digelar di laut dekat Amsterdam, tepatnya di dekat central Stasion. Kapal-kapal besar dari berbagai Negara dunia, Rusia, Italia, Belanda, Amerika dan Negara-negara lain beserta beragam jenisnya, ada kapal layar, kapal selam, kapal tank dan macem-macem, semua parkir di pinggir pelabuhan, berjejer-jejer panjaang banget, jadi pengunjung bisa liat dan masuk satu-satu ke kapal kalau mau. Kapal layar ‘Dewa Ruci’ dari Indonesia, tentu saja menjadi serbuan orang-orang Indonesia yang tinggal di Belanda.

Dan di hari Minggu tanggal 22 Agustus seminggu lalu, kami tak mau ketinggalan event ini, jadi kami sempatkan lah pergi kesana. Berhubung acara ini hanya berlangsung 3 hari, jadi pengunjung tumplek blek, setiap hari area luas ini dijejali pengunjung.

Keluar dari central stasion Amsterdam, tumpukan peta Sail Amsterdam 2010 sudah menanti, tinggal diambil dan dilihat. Kami lalu ngikutin peta, sasaran utama tentu aja arena anak-anak, ‘Pirate land’ dan kapal dewaruci tentu aja.

Untung saat itu ga hujan, karena jalan untuk menuju kapal-kapal itu jauh banget, berikut area itu memang luas banget, jadi kami kudu jalan berkilo-kilo meter, mana lagi puasa, berikut counter makanan bertebaran dimana-mana, termasuk restorant Indonesia yang jual sate, bakmi dan segala macemnya gitu, jadi ya cukup menggoda iman hehe. Untungnya meski begitu, Lala dan Malik hebat sanggup bertahan ga batalin puasa.

Pertama-tama, anak-anak langsung tertarik ngeliat standnya KNRM (Konninlijk Nederlandse Redding Maschapij) haduuh tau deh bener apa engga nulisnya. KNRM ini kaya penolong di lautan gitu deh, jadi kalo ada apa-apa terjadi di laut, mereka dengan sigap menolong. Anak-anak foto bareng badutnya, terus naik motor boat penyelamatnya juga, sambil liat-liat baju selamnya juga.

Lalu setelah itu kami melanjutkan perjalanan ngeliat kapal-kapal layar yang tinggi-tinggi menjulang gagah perkasa pada parkir di pinggir jalan. Ada kapal Rusia, kapal Amerika latin yang cantik banget, kapal arab, kapal Belanda berikut benderanya yang masih oranye putih biru, kapal Itali, dan berbagai negara deh. Lalu di tengah laut, kapal-kapal kecil dan boat-boat pengunjung juga berseliweran menyemarakkan pesta laut itu. Selain boat-boat pengunjung ada juga kapal polisi yang lagi patroli lewat terus ada juga perahu ukuran sedang yang penuh dihiasi bunga dan penumpangnya cuma dua orang laki-laki. Lucunya, sambil berdiri dan tersenyum si laki-laki tadi mengacungkan kertas bertuliskan ‘Aplaus’ dan orang-orang pun riuh rendah bertepuk tangan ngeprokin si perahu yang unik itu, he emang lucu tapi, kreatif. Ada juga orang yang pake baju ala bajak laut, lalu kapalnya dihiasi oranye belanda sambil minum-minum dan ngobrol mereka keliling-keliling liat kapal-kapal besar. Heboh dan seru deh pokoknya.

Setelah jalan jauh banget, barulah kami sampe di Pirate Land. Jam sudah menunjuk pukul 5 sore, atraksi anak-anak banyak yang udah pada tutup, untungnya anak-anak masih kebagian main kano, gratis. Setelah daftar dan pake rompi alat pelampung anak-anak pun segera berkano ria, seneng sih, tapinya celananya jadi pada basah huhuhu lala sampe bete banget pengen pulang, padahal atraksi lain banyak yang belum diliat. Untungnya mereka masih mau bertahan basah-basahan setelah di pirate Island ngeliat banyak mainan.

Pirate Island ini menyedot banyak banget pengunjung anak-anak, ya gimana engga soalnya settingnya dibuat khas anak-anak, unik memang. Ada kapal besar, kapal Viking Norwegia gitu, terus kalo kita masuk ada pasir dan mainan bak pasir di sebelah kanan. Disana dipasang juga kain menjuntai yang diikat dari satu pohon ke pohon lain buat ayun-ayun berasa di pantai. Nah terus anak-anak yang dateng kesitu juga dikasih gratis seperangkat pirate set, ada tutup kepala hitam, tutup mata sebelah hitam dan teropong-teropongan. Jadi suasananya bener-bener bikin anak-anak berasa jadi pirate. Penjaga stand mainan juga banyak yang pake baju pirate jadi anak-anak terutama yang kecil betah pastinya disitu. Tapi malik n lala kayanya emang udah beneran mau ABG, jadinya mereka baru keliling sebentar udah bosen langsung ngajak ke tempat lain.

Ya sudah akhirnya kami cabut, kali ini pengen naik komedi jentera yang dengan megahnya berdiri di tengah-tengah perhelatan itu. Lumayan juga kami jadi bisa ngeliat meriahnya kapal-kapal dari atas , pemandangan yang ga biasa.

Setelah jalan jauuh banget lagi, berikut nyebrang pake laut selama 15 menit naik kapal penumpang besar, kami pun akhirnya sampe ke kapal dewaruci. Merah putih berkibar-kibar menghiasi kapal, membuat hatiku rada melow kangen Indonesia. Tapinya ternyata kapal dewaruci ini kecil. Dan di depan kapal sudah berjubel-jubel orang Indonesia yang pengen masuk ke kapal. Tapi sayangnya, di dalam kapal mau ada acara, hanya orang kedubes Indonesia dan undangan yang boleh masuk. Ya wes lah pasrah, pulang aja.

Eeh tapi ndilalah ko ada temen yang mau masuk ke kapal dan diajak sama mayor kapalnya karena ternyata si mayor itu temennya, dan kami juga disuruh ikut masuk. Ga enak juga sih sebenernya karena kami bukan undangan, jadinya kami jadi temennya undangan he, mana ga pake baju resmi pulak, tapi ya rejeki ndak boleh ditolak hehe. Nah pas udah mau menerobos kerumunan, lala dan temenku itu udah duluan, aku dan suamiku terhambat. Akhirnya kami ga bisa masuk, sementara malik nangis pengen ikut kakaknya dan lala udah melambai-lambai dari atas kapal. Tadinya kami mau minta lala pulang aja karena kami asli ga bisa masuk susah banget menerobos kerumunan. Tapi ternyata pak mayor turun lagi dan kami diajak masuk sama undangan lain, menerobos kerumunan. Alhamdulilah akhirnya kami pun bisa masuk, cihuy!

Kapal Dewaruci

Di dalem bau makanan udah nyegrak dan orang-orang pun banyak yang ga puasa pada makan dengan nikmat, hmm ngeces deh mana menunya menggoda pulak, makanan Indonesia bo! Ada nasi goreng, mpek-mpek, gado-gado, bakso, pisang goreng, slrup deh. Tapi masa kalah sama nafsu, mba lala dan aik aja tahan lo ga mau ngebatalin puasanya. Akhirnya sambil nunggu waktu buka yang masih 2 jam an lagi, kami asik keliling liat dalemnya kapal.

Untungnya ada beragam pertunjukan yang ditampilkan oleh siswa-siswa TNI deh kayanya, cowo semua gitu gagah-gagah, lumayan lah hiburan. Mereka piawai nari berbagai tarian daerah Indonesia. Pertama kami disuguhi tarian yamko rambe yamko alias dari Irian, jadi penarinya di doreng-doreng mukanya plus pada mblojet gitu. Terus ada tari reog dari Surabaya, Malik sempet tiba-tiba diangkat-angkat sama penarinya, seneng dia hehe. Ada tari saman dari aceh, nari poco-poco bareng, seru deh. Aku juga ikutan poco-poco, ternyata banyak banget versinya ya poco-poco itu dan bapak-bapak kapten kapal juga pada jagoan tuh nari poco-poco.

Menjelang berbuka, tempat makan rame lagi, ternyata orang Indo yang puasa banyak juga, awak kapal juga pada buka di dak kapal bagian bawah. Suamiku kenalan sama awak kapal asal Bojonegoro, jadinya dia diajak liat kamar-kamar di bawah, sayangnya aku ga ikut. Kata suamiku sih ya gitu deh kecil sumpek tapi mayan bersih, Cuma ga kebayang aja bisa tinggal disitu barbula-bulan, karena perjalanan mereka 9 bulan in total katanya dari Indonesia terus berlayar ke Eropa. Aku juga sempet ngobrol sama siswa yang pake seragam. Mereka dan para kapten kapal dengan serata gagahnya itu berasa artis deh karena pengunjung pada minta foto sama mereka. Malah yang masih siswa-siswa gitu diajak ngobrol sama gadis-gadis bule-bule Indo cantik, wuadooh gaya kan hehe. Nah terus si siswa yang kutanya ini bilang, katanya ya betah ga betah di kapal.”Internet di laut ga ada, kalo ada badai kami juga Cuma bisa diem aja ga bisa ngapa-ngapain.” Dan ternyata lagi kerjaan di kapal itu ya Cuma menikmati perjalanan, karena pelajaran nari atau yang lain-lainya itu dilakukan pas di Indonesia. Internet Cuma ada pas di pelabuhan, wah pokoknya ga kebayang deh. Aku langsung bilang sama malik,”Ik, aik mau ga kalo udah besar jadi kaya mereka tentara jaga lautan.”Nee!” Jawab aik. Hmm syukurlah soalnya bunda juga ga mau anak bunda jadi kerja di kapal, belum lagi denger cerita suka ‘jajannya’ mereka karena lama ninggalin keluarga hii serem kan. Ya tentu aja ga semua karena katanya kalo udah tinggi pangkatnya boleh bawa istri ke kapal.

Balik ke suasana kapal, setelah selesai makan kami nungguin kembang api yang akan mulai jam 10.15 malem. Wah kembang apinya heboh banget. Anak-anak seneng, orangtua juga pada seneng motretin. Pokoknya lumayan banget deh, alhamdulillah kami bisa masuk kapal dewaruci jadi bisa tau keadaan kapal dan gimana rasanya jadi awak kapal plus dapet makan gratis pulak, nari poco-poco pula, seru deh hehe. Malik dan lala waktu ditanya, dimana tempat paling seru di Sail Amsterdam? Jawabnya ga salah lagi,”Di kapal dewaruci,” katanya. Ya karena disana mereka bisa maen bareng temen-temennya sesama anak kecil, terus makan enak, nonton tari-tarian dan liat kapal plus kembang api juga. Alhamdulillah..masih dikasih kesempatan liat kapal ini dan acara Sail Amsterdam ini, karena belum tentu bisa ngeliat lagi di lain kesempatan.

You May Also Like

About the Author: Agnes