Hwaa…Laper Mata!

Sesorean tadi aku coba keliling-keliling centralnya Bordeaux, dan aku baru sadar ternyata bener apa yang dibilang di website-website tentang Bordeaux, bahwa Bordeaux bikin cewe-cewe ga kuat nahan diri buat ga shopping! Aku yang tadinya keluar Cuma buat belanja makanan, ambil duit dan beli heater kecil, setelah tengok sana sini ternyata asli ga tahaan huhuhu, laper mata abis ngeliat barang-barang sale dari harga 40 euro jadi 10 euro atau dari harga 25 jadi 7 euro. Mana merek-merek bagus khas Paris pula, siapa yang ga tergoda coba, huh dasar wanita! Hehe.

Aku berangkat sekitar jam setengah 4 sore, naik bus dari rumah ke arah La place victoire, tempat si kura-kura favoritku itu. Dari sana aku susuri si pedestrian street sepanjang 1,2 km sampa place de la comedie. Orang tumplek blek di pedestrian street itu, toko-toko juga pada penuh. Itu baru jalan utama, tapi di jalan-jalan kecil pelosok-pelosoknya, banyak toko-toko khas Bordeaux yang menjual barang-barang atau baju yang unik-unik dan ga pasaran. Aku sih ga nyari yang begitu karena mahal pastinya, kelemahanku cuma satu kalo ada diskonan, udah deh pasti ga kuat, yang tadinya iseng ngeliat doang jadi beli akhirnya, dooh dooh, bisa-bisa tambah bangkrut aja hidup dimari he.

Lalu aku sempat nyobain ‘eclair’ kue berbentuk lonjong yang dalamnya coklat dan luarnya juga dikasih coklat, duuh uenak buanget ternyata si eclair ini. Tadinya aku mau nyobain ke Marché des Grands Hommes, katanya ini tempat terkenal juga, tapi aku nyasar malah ke Notre Dam di Gambetta. Alhasil aku coba pergi ke Meriadeck yang merupakan tempat shopping juga. Tempat ini bukanya sampe jam 8 malem dan pas aku masuk, hwaa berasa di mall Indonesia dan kaya di Alexa Berlin, wuah senangnya diriku ketemu tempat pelepas stress hehe. Di tempat itu juga ada supermarket ‘Auchan’ yang super duper gedee banget, segala macam barang ada berikut harganya lebih murah daripada tempat lain. Aku yang demen banget cari yang unik-unik langsung ga bisa pergi dari tempat itu. Dan aku exited banget waktu ngeliat ada barang-barang yang ga ada di tempat lain, ada snail dikalengin, wow! Si siput alias escargot yang digemari orang Prancis ini ternyata tersedia dalam bentuk kaleng. Terus orang Prancis tuh bener-bener variatif banget mengemas makanan dan jenisnya juga buanyak banget. Aku nemu ikan salmon yang udah dibikin burger. Dalam satu wadah ada 4 biji, tinggal di microwave harganya juga terjangkau, cihuy cocok bener nih buat anak kos.

Lalu yang bikin aku bengong, supermarket itu juga menjual produk Halal! Dagingnya pun bervariasi mulai dari bebek, burung, sosis,dan slice-slice daging. Waw! Di supermarket gitu loh, bener-bener langka ini. Sayangnya aku asli ga niat masak selama disini, Cuma mau masak nasi doang jadi ya cukup sekedar jadi pengetahuan aja. Yang bikin seneng lagi, harga seafood disini memang bener-bener lebih murah daripada di Belanda atau Berlin. Kerang yang 1 kg di Belanda biasanya harganya 7 euro atau 5 euro kalo lagi untung, disini Cuma 2,5 euro. Lucunya di restorant juga tersedia satu porsi kerang hitam plus kentang goreng seharga 7 euro, hmm harus dicoba ini sekali-kali.

Wuah pokoknya aku jadi makin cinta sama Bordeaux gara-gara kepincut sama tempat shopping dan makanannya yang lucu-lucu. Sebenernya tadi aku pengen ke pasar Capucin karena katanya disitu banyak dijual seafood dan makanan lain, pokoknya pasar itu tuh ‘penarik perut’ orang-orang di Bordeaux katanya, tapi tadi pagi hujan deres jadi ya laen kali deh. Pokoknya kalo udah ada sepeda, pasti akan kuubek seluruh Bordeaux, hayyaah lebay mode on :D.

You May Also Like

About the Author: Agnes