First Day Advance Course in Bordeaux

Ini hari pertama advance course di Bordeaux. Aku pikir kami hanya berlima, Erasmus Mundus student only, tapi ternyata kami sekelas dengan student Nasional yang mengambil program International Public Health. Sebelumnya course mereka dalam bahasa Prancis, dan ini kali pertama Universitas Bordeaux mengadakan course dalam bahasa Inggris. Ternyata student-student Prancis itu bahasa Inggrisnya kurang lancar. Malah pas kenalan ada yang nyatet dulu apa yang mau dia omongin, padahal cuma kenalan doang. Dan aksennya doong duh susah banget dimengerti. Tapi dosen utama, bahasa Inggrisnya bagus-bagus, meski beberapa ada yang kuat banget aksennya.

Tapi jadinya aku senang, karena sudah terbiasa dapat kuliah dan ngomong bahasa Inggris waktu di Berlin. Jadi kami juga cuek aja nanya-nanya, sementara, student-student Prancis itu lebih banyak diemnya. Pokoknya bikin aku jadi lebih pede lah berada diantara mereka.

Tadi kami juga sempat makan siang di kantin. Lumayan enak sih ada buah, salad dan menu utamanya kentang, wortel plus lauk. Tapi tetap aja murahan di mensanya Berlin. Dengan 4,5 euro di Berlin udah bisa makan all you can eat segala macem makanan mulai desert, appertizer dan menu yang ala prasmanan gitu, rasanya juga enak banyak pilihan ikannya. Di kantin Uni Bordeaux tadi, aku harus bayar 4 euro untuk menu yang seperti aku sebut diatas. Tapi kantinnya penuh pol sama student yang kebanyakan masih muda-muda banget, bachelor degree. Dan aku lama-lama tambah bosen aja karena semua teman-teman baru itu, seperti biasa, ga nyangka kalo umurku udah tua. Dan sekarang aku jadi malas menceritakan backgroundku bahwa aku sudah menikah dan punya dua anak ABG. Komentar mereka pasti sama, “You look so young bla bla bla..” Aku cuma mesem-mesem aja, malas membahas. Duh bener-bener ini, penampakan ku bisa membahayakan kerja profesional.

Module course kali ini tentang cancer control, sebetulnya aku ga terlalu suka topik ini. Tapi ya mau ga mau harus berusaha mencintai. Untungnya course nya ga se intensif pas di Berlin, ada hari libur, kadang pulang siang, enak deh, bisa lebih punya banyak waktu, meskipun tugasnya tetep aja banyak, kudu bikin minimal 10 lembar essay.

Oya, pulang dari kampus aku akhirnya beli sepeda. Sepeda mahal tapi bisa aku jual lagi ke tokonya kalo aku udah beres sekolah, jadi semacam pinjam sepeda sebetulnya. Dalam 3 bulan jatuhnya aku bayar 40 euro, plus kunci jadi 60 euro. Lumayan lah daripada setiap hari ongkos 3 euro. Selain sehat juga, meskipun kalo hujan ga enak banget, tapi sebaliknya kalo cuaca cerah, seger banget dan bisa explore Bordeaux kemana-mana.

Hmm apalagi ya tentang hari ini? Oh he eh, tadi pak presiden Nicholas Sarcozy dateng ke kampus, banyak polisi dimana-mana. Aku ya jelas ga ketemu lah sama pak Presiden emang siapa gw wkwkw, tapi katanya pak Presiden dateng dalam rangka bahas soal Alzheimer yang di Prancis lagi marak dijadiin program apa gitu, aku juga ga terlalu mudeng. Dan dia berada di ruangan kelas ISPED yang aku pakai kuliah, ruang kuliah itu katanya emang terkenal, padahal ga istimewa amat sih ruangannya. At least aku pernah ada di ruangan yang sama dengan pak presiden Sarcozy deh, maksa dot com xixixi.

Hari ini aku juga akhirnya ketemu sama house mate aku, gadis muda Prancis wajahnya cantik, mata ijo, rambut coklat, masih keliatan muda banget, lagi ambil S1 di Uni Bordeaux. Dia dari Tolouse kota yang jaraknya 3 jam dari Bordeaux. Rupanya aku jarang liat karena dia sering tidur di rumah boy friendnya. Tapi anak itu baek banget. Bahasa Inggrisnya ga lancar, tapi lumayan lah. Dia gambarin peta ke arah tempat laundry bagus dan niat banget, pake penggaris, kaya gambaran arsitek. Kami sempet ngobrol di dapur pas dia masak ngangetin masakannya. Seperti biasa aku dah wanti-wanti duluan, takut di shock liat aku, karena pas kami ketemu aku pas ga pake kerudung. ‘Aku seorang muslim dan aku pake jilbab, kamu ga ada masalah kan dengan itu ? ‘ tanyaku. Dia sempet rada ga ngerti, terus rada kaget, tapi terus ngejawab,’Oh, no problem at all.’ Terus dia juga minta ijin untuk mandi pagi-pagi sekali jam 6 pagi karena dia musti kerja di sekolah TK gitu, kerja sampingan. Dia minta ijin karena takut mengganggu aku, karena kamarku deket banget sama kamar mandi. Maklum deh disini jam 6 orang masih tidur semua karena masih gelap gulita, jadi landlord ku juga bikin aturan setelah jam 11-6 pagi ga boleh mandi karena suaranya ngeganggu orang tidur. Tapi lalu tentu aja kujawab ‘no problem’.

Sekian dongeng hari ini..

You May Also Like

About the Author: Agnes