Pentingnya pengulangan dalam pendidikan seks ke anak

Sebuah email masuk ke dalam mailbox suamiku kemarin dengan subject ‘jaringan sosial’. Rupanya dari penanggung jawab guru kelas satu dan dua di sekolah Lala. Suamiku langsung memforwardnya ke aku. Yang membuat kami surprise, rupanya, di email itu kami para orangtua diminta untuk mengecek apa yang ditulis anak-anak kami di sms, hyve, twiter, facebook, ping, atau pun social networking lainnya belakangan ini dan diminta untuk mendiskusikannya dengan mereka.”Semoga, anak-anak anda tetap berperilaku sesuai dengan yang anda inginkan dalam mengasuhnya,” begitu kalimat terakhir sang guru. Wah keren nih, kataku ke suamiku. Rupanya sekolah membantu memantau dan mengingatkan orangtua soal jaringan sosial ini supaya anak-anak tetap terkontrol dan tidak kebablasan.

Alhasil, mengobrolah suamiku dengan Lala tentang hal ini. Karena tahu ini dari gurunya di sekolah dan untuk kebaikannya, Lala langsung cerita dan nunjukin ke ayah,”Ini lo Yah aku punya hyve untuk temen-temenku yang di SD dulu dan juga yang di SMP sekarang, punya twitter, facebook, tapi aku aktifnya di grup sekolah, kaya semacam grup untuk sekolah khusus cygnus.” Hoo gitu..ayah manggut-manggut. Intinya so far so good, bagus juga Lala punya banyak temen di grup itu ada sampe 100 an.”Lala ga pernah di pesten kan ( di bully)? Seketika Lala langsung jawab. “Nee!Semua temenku baik-baik”. Memang sih Lala sering ngomong begitu makanya ga mau pulang ke Indo karena temannya baik-baik dan kegiatan di sekolah juga asyik. Tahun depan Lala bakal ada acara ke York UK selain buat jalan-jalan juga buat ngelancarin bahasa Inggris. Dari sekarang kami sudah disuruh menyiapkan ID cart dan sebagainya. Wuiih kereeen bener kan, mupeng deh bunda hehe.

Nah terus akhirnya berdiskusilah aku dan suamiku soal jaringan di interet dan lain-lain. Aku juga cerita ke suamiku bahwa salah seorang temenku yang dulunya sekolah S1 disini, semua teman laki-lakinya asal Indo pasti pada suka nonton film po*n semua. “Ga ada yang engga tuh Mba,” katanya. What? Waduw aku agak ngeri juga dengernya. Kayanya ga Cuma yang tinggal disini deh, jaman sekarang gitu loh, buat ngeliat yang begituan tinggal gerakin jari, tunggu hitungan detik dan taraaa, tersajilah semua gambar-gambar itu sereem kan. “Jaman kita dulu mau nonton gituan aja susah kan yah kuduh pake video dan nyarinya juga susah kecuali temen yang niat banget terus rame-rame nonton.” Suamiku mengiyakan. Nah terus sekarang gimana, masa karena jaman berubah kaya gitu terus kita yang kalah. Akhirnya kami Cuma bisa berusaha semoga pendidikan seks sejak dini yang sudah berusaha kami tanamkan dan doa-doa kami bisa menjaga mereka.

Kebeneran banget, ga lama setelah obrolan itu, si bungsu datang cengar-cengir sambil ngegabruk pengen ikut berpelukan. Ya sudah segeralah kami menceritakan hasil diskusi kami dan lagi-lagi mengetes pengetahuannya soal pendidikan seks. Dan ternyata bener meski sudah diulang puluhan kali, ini anak tetep aja ada lupa-lupanya, kesimpulan kami akhirnya kayanya setiap bulan harus diingetin biar nempel terus dikepalanya.

“Ik, tadi ayah bunda ngobrol soal jaman dulu dan jaman sekarang. Jaman sekarang, Aik kalo mau liat yang po*n tinggal gerakin jari ketik-ketik langsung keliatan. Dulu jaman ayah ga bisa kaya gitu. Jadi ya Ik, it’s a big NO NO, Aik ga boleh tulis kata ‘po*n’ dan ini, ini dan ini.” Kata ayahnya menjelaskan kumplit.

“A big No No..hihihi..” Aik nyengir. Ealah yang ditangkep dan diketawain malah kata-kata big no no nya sama Aik hehe.

“Ngerti kan Ik kenapa ga boleh?”

“Iya Aik tahu, itu ga boleh.”

“Kenapa ga boleh?”

“Karena Ik, nanti Aik jadi pengen vrijen (ML) terus bla..bla…bla….”Ayah jelasin panjang lebar dan bunda langsung protes.
“Ayah, Aik udah sering dibilangin sama bunda, coba sekarang dengerin Aik suruh bilang sendiri masih inget ga.”

“Jadi kenapa ga boleh Ik nontonin film-film jorok itu?”

“Eng, nanti jadi mau vrijen terus dan itu ga boleh, harus menikah dulu.”

“Goed. Terus kenapa lagi Ik ga boleh?”
“Karena nanti itu kaya binatang mau sama siapa aja, dan itu dosa.”
“Goed. Terus selain kaya binatang dan dosa, dulu bunda udah pernah cerita ke otak gimana Ik?”
“Nanti otaknya rusak.”
“Goed. Nanti otaknya rusak, bisa verslaaf (addict) dan jadi ga punya masa depan kan Ik. Gimana bisa sekolah dan belajar kalo udah addict. Terus gimana lagi Ik, bisa bikin penyakit apa Ik?”

“AIDS.” Haa bagooees! Sekarang Aik bisa jawab Aids ga kanker lagi hehe.

“Yak betul Ik, Aik masih inget kan gambar-gambar orang kena penyakit AIDS dan yang kena penyakit kelamin akibat suka vrijen bebas?”

“Nee (ga)” *Sigh* tuuh kan beneran emang ini anak kudu diingetin terus biar nempel pel.

“Oke, besok kita liat lagi sama-sama ya, apa penyakit yang ditimbulkannya.”

“Tapi Bun kalo kena AIDS itu juga ga punya masa depan lho, kan dia terus sebentar lagi mati.”

“Iya Ik betul banget. Terus ya Ik coba misalnya ada teman Aik laki-laki masih middlebare school terus vrijen terus pacarnya hamil punya anak. Nah jadinya kan masih sekolah harus ngurus anak. Sekolahnya gimana? Anaknya gimana? Jadinya ga bisa sekolah bagus kan, masa depannya hilang kan?”

“Terus Ik ada juga di Indonesia banyak tuh yang digugurin.” Sambung si ayah.

“Apa itu digugurin Aik ga ngerti?”

Nah berhubung Aik masih demen melukin boneka panda, dan si panda ada disitu plus juga beruang kecil, dicontohin lah sama bunda. “Nih Ik misal ada baby di perut belum lahir tapi udah dikasih segala macem entah itu obat atau jamu sama dukun atau dokter yang jahat biar bayinya bisa keluar mati.”

Ow….Aik Cuma melongo.

“Nah terus kalo Aik penasaran gimana Ik, kan nanti kalo Aik udah mimpi basah udah ABG pasti suka penasaran-penasaran tuh.”

“Aik bilang sama ayah bunda, nonton sama ayah bunda…” Nah yang ini juga udah apal nih Malik siip.

“Tapi Ik, kalo misalnya temen Malik pulang sekolah ngajak terus maksa-maksa. Ayo dong Ik nonton, ga keren ah kalo ga mau, ga cool…”

“Bunda, bunda harus cariin sekolah yang bagus buat aik nanti di Indonesia biar temennya baik-baik.”

Hihi bunda langsung nyengir dengernya. Rupanya inget dia sama pembicaraan soal sekolah. “Iya Ik pasti nanti dicariin sekolah yang bagus, tapi kan pasti di satu kelas ada aja 1 atau 2 anak yang bandel, gimana kalo dia maksa Aik terus?”

“Ik wil niet want dat is mag niet van Islamitishe. Dat is iritant. Ik wil naar huis. Doei. (Aku ga mau karena dalam Islam itu ga boleh. Itu nyebelin (kalo kamu paksa aku). Aku mau pulang aja, daag.”

“Heel goed Malik! “ Bagus banget Aik mraktekin training komunikasi yang didapatnya dari psikolog selama 3 bulan kemaren. Jadi disana Aik diajarin kalo ada teman yang maksa-maksa untuk melakukan kejelekan misalnya ngajak ngedrug atau sesuatu yang jelek, Aik diajarin buat nolak tapi harus ngasih tau juga alasannya apa. Karena itu sepertinya Aik kasih alasan agama dalam hal ini. Syukurlah kepake juga itu training.

“Aik udah heel goed Ik, pokoknya bunda titip ya Ik ini penting sekali buat Aik, jaga kemaluan Aik, karena itu barang berharganya Aik.”

“Iya Ik, ayah ga terlalu khawatir sama mba Lala karena mba Lala perempuan. Perempuan itu ga gampang tergoda dari melihat. Kalo laki-laki dari ngeliat orang ga pake baju aja si P nya bisa berdiri iya kan,” tambah ayahnya.

Okay…

Setelah Aik pergi lagi, bunda ngomong lagi sama ayah “Tuh kan Yah, teuteuup aja itu anak kudu diingetin terus tetep ada yang lupa.”

“Iya Ma kayanya tiap bulan kudu diingetin.”

“Iya sih aku inget waktu kecil apa yang sering diomongin ibuku terus-terusan nempel sampe sekarang di kepalaku. Bu Elly Risman juga pernah bilang parenting itu kan intinya meninggalkan kenangan. Tergantung kita mau ninggalin kenangan apaan.”

Begitulah, akhirnya…biar kata ini si emak udah bosen nyampein lagi dan lagi materi yang sama, tapi sepertinya ga pernah boleh ada kata bosen. Setiap ada momen yang pas harus dipergunakan sebaik-baiknya untuk ngingetin lagi dan lagi biar nempel kaya perangko. Ya gimana lagi, jaman sekarang apa-apa tinggal pake jari jeh, mau ga mau kita sebagai ortu harus puter otak dan usaha terus berjuang biar ga dikadalin sama sisi buruk teknologi. Dan tentu saja, yang sangat-sangat aku kuatkan juga adalah doa, setiap memeluk mereka aku selalu upayakan untuk menyelipkan untaian doa, semoga Allah selalu menjaga mereka, menjaga kemaluannnya dan akhlaknya, juga memberikan iman, kebahagiaan, serta jodoh yang sekufu nantinya. Amin

You May Also Like

About the Author: Agnes