Aik makin Dewasa

Seperti biasa Malik sama ayah kan hobby gulung-gulungan, sumo-sumoan, cium-ciuman, kitik-kitikan, jilat-jilatan pokoknya hal jijay dan keras-kerasan gitu deh. Pas ayah meluk Aik dan nyiumin sambil ngitik-ngitik Aik habis-habisan, berikut mba Lala juga ikut bantuin ayah, Aik terengah-engah kecapean ketawa dan kegelian tapi terus nyeletuk.”Ayah is phedophil!” teriaknya. Haa? Haha bunda ngakak dong pastinya. Waduh nih anak tambah banyak aja pengetahuannya.
“Phedopil tuh apa sih Ik?”
“Itu orang yang suka liat porno-pornoan dan juga frijen tapi sama anak-anak.”
“Hoo gitu ya Ik (sambil dalam hati bengong, ngeliat anak 10 tahun udah paham bener soal ginian, padahal bunda belum pernah cerita deh perasaan”
“Aik dikasih tahu siapa Ik?”
“Dikasih tahu temen Aik.”
Hmm..oke deh.

Terus habis itu ayah cerita. Beberapa hari lalu ayah nyiumin Aik bertubi-tubi sambil posisi badannya diatas Aik yang lagi tiduran. Eh ga taunya Aik langsung bilang,”Ayah nuken Aik!” Hahaha si ayah langsung ngakak terus cerita ke bunda. Bunda nyengir aja ngeliat ini anak udah paham bener apa itu ‘nuken’ tampaknya. Berikut happy juga sih berarti dia ga malu-malu ngomong soal ini sama ayah bunda.
“Nuken apa siy Ik?” Bunda belaga bego.
“Itu fis (jorok) Aik ga boleh bilang.” Aik ngomong sambil masih cekakak cekikik gelutan sama ayah.
“Kalo sama bunda kan boleh bilang Ik.”
“Tapi itu fis!”
“Bunda kan ga tau Ik artinya apa, Bunda mau dijelasin sama Aik.”
Aik langsung menghentikan pergulatannya dengan ayah sejenak,”Bunda itu pasti tahu. Kalo bunda ga tau gimana bunda bisa punya Aik dan mba Lala.”
Ooups! Qiqiqiq, bunda terkekeh kekeh geli jadinya.
“Hoo gitu ya Ik, ya maksud bunda, bunda pengen tahu pemahaman Aik kaya gimana sih, biar ga salah. Nanti kalo salah bunda betulin.”
“Tapi itu fis, Aik ga boleh bilang.” Keukeuh Aik.
“Ya udah Aik bisik-bisik aja ke bunda ya Sayang..”
“Akhirnya Aik pun bisik-bisik ke bunda.”
“Itu kalo ada itunya laki-laki, P*nya ke V* nya perempuan, terus..” Deg.Bunda dengernya sambil nahan perut, ya karena geli juga karena terkaget-kaget ngedenger pengetahuan Aik yang udah komplit.”
“Heeh terus…”
“Terus…nanti P nya laki-laki keluar sperma, terus perempuannya keluarin sel telur, terus ketemu jadi anak,” gitu Bun.
Glek Bunda nyenggol-nyenggol ayah sambil nahan geli juga heran ko bunda hatinya deg-degan denernya.
“Whoaa koq Aik pinter banget sih, Aik tau dari mana Ik?”
“Kan Aik liat di nemo (museum nemo), Nee nee..itu di corpus museum, museum tubuh manusia yang tiga dimensi itu.”
“Hoo iya ya, tapi kan di corpus museum ga diliatin P sama V nya.”
“Tapi kan bunda suka bilang,” AIk ngeles.

Haa? Bunda suka bilang? Perasaan bunda ga bilang sekumplit dan sevulgar itu deh, bunda rasa, bunda Cuma pernah bilang P sama V ke mba Lala bukan ke Aik.
“Yah, anakmu Yah 10 tahun udah bisa jelasin komplit soal ML ck ckck. Kayanya dia menggabungakan semua informasi kali ya Yah, soalnya seingetku aku ngasih taunya dicicil dan belum selengkap itu koq.”

“Ya dia kan pinter Ma, langsung mengasosiasikan sendiri kali kalo ada sperma dan sel telur keluarnya dari mana, mikir lah pastinya.”

“Kayanya dari museum Nemo kali ya Yah pas pergi sama temen-temennya di sekolah, masuk ke tempat-tempat saru itu kali.” Museum nemo tuh museum science di Amsetrdam, anak-anak sering beberapa kali kesitu sama teman dan sekolahnya. Nah di satu bagiannnya ada penjelasan tentang seks education tapi detil dan vulgar banget. Dulu pas aku kesitu sama mereka aku bilangin belum boleh ke area ini. Tapi kalo mereka perginya sama teman-teman, sangat mungkin lah temen-temennya itu ngajak ngeliatin yang begituan. Rada serem sih soalnya ada bagian khusus gambar-gambar jorok P dan V huhuhu. Belum lagi pasti dapat dari teman-temannya juga kali ya ato mereka diskusiin.

Hmm..aniway…memang tidak bijaksana membandingkan anak sekarang apalagi yang tinggal di Belanda dengan masa kecilku dulu. “Not comparable lah Ma, mereka punya dunia nya sendiri,” Suamiku selalu bilang begitu dan mau ga mau aku harus setuju karena melihat sendiri betapa berbedanya dunia kami dulu dan sekarang.

Aku harusnya malah bersyukur kan karena meski tinggal di daerah vulgar dan jaman vulgar kaya gini, aku bisa tetap open sama anak-anak, mereka juga ngomongin soal itu biasa aja ke aku, tetep mau cerita, alhamdulillah. Di akhir pembicaraan aku seperti biasa pesen ke Malik.”Pokoknya Aik harus inget ya Ik, kalo masalah kaya beginian Aik ceritanya atau nontonnya sama ayah bunda aja ya. Kalo sama temen-temen Aik nanti Aik diajak nonton yang serem-serem yang bikin otak Aik rusak.”

“Okaay..”jawab Aik seperti biasa.

You May Also Like

About the Author: Agnes