Memasak sebagai skill of life

Om Jamie Oliver yang dapat penghargaan dari Ted Talks sebagai presentasi terbaik di Ted Talk 2010 disini, memang layak dapat penghargaan. Idenya sederhana tapi dampaknya luar biasa. Sejak menontonnya, aku jadi makin cerewet soal makanan. Aku jadi pengen banget ngajarin mba Lala dan Aik masak, plus juga mulai masak masakan serba kukus dalam rangka ngurangin gorengan. Pernah ayah bawa projector dari kantor, sebelum nonton film bareng pas weekend, sengaja bunda minta ayah puter si om Jamie biar anak-anak nonton. Nah disitu mereka ngeliat sendiri betapa seremnya obesitas di Amerika, betapa gula yang mereka makan dari susu ( kalo bukan susu UHT plain tapi yang beraroma dan berasa), gulanya tuh bisa numpuk satu gerobak hanya dalam setahun. Itu baru dari susu belum dari makanan atau jajanan lain kalo suka jajan. Dan yang paling aku suka dari acara si Om Jamie adalah idenya yang ingin agar semua anak bisa memasak home made food sebagai life skil! Ide yang sangat keren. Setidaknya tiap anak, ga laki ga perempuan, harus diajarin masak minimal 10 masakan sehat, gitu kata si Om. Kenapa si Om begitu concern dengan ide ini? Sebab katanya sekarang orang udah berpaling dari makanan rumah, maunya jajan fastfood dan makanan ga sehat. Akibatnya umur harapan hidup manusia merosot dibanding 30 tahun lalu, angka obesitas meroket terutama di Amerika Serikat. Penyakit yang berkaitan dengan makanan seperti kolesterol, asam urat, diabetes juga meningkat. Di Indonesia mungkin obesitas belum meroket tapi sudah banyak sekali contoh teman-teman bunda yang masih muda udah kena asam urat, kolesterol tinggi dan macem-macem. Apalagi sebabnya kalo bukan pola makan yang ga sehat.

Nah sejak itu aku minta Aik dan mba Lala untuk mau belajar masak,”Inget videonya Jamie Oliver ya Ik dan mba Lala, harus belajar masak, itu life skill!” kataku berkali-kali. Meskipun belum serius sih ngajarin masaknya karena seringnya aku diserang penyakit malas. Tapi aku suka cerewetin mereka kalo missal Aik tiba-tiba kelaperan terus goreng tahu sendiri dan dimakan Cuma pake nasi doang (Aik tuh penggemar beratnya tahu). Lalu aku bilangin,”Aik, ga bagus kalo Aik sering makan yang digoreng, Aik lain kali coba dikukus ya.” Lalu aku tunjukin lah gimana caranya mengukus dengan panci kukusan khusus. “Oke Bun..Oke…” sahutnya. Belum selesai sampe disitu aku tambahin omelannya,”Aik dan mba Lala, ga boleh makannya Cuma tahu sama nasi aja, harus ada sayurnya. Aik sama mba Lala kan bisa potong timun di kulkas, atau bikin brokoli kukus.” Kadang mereka sengaja aku minta buat motong dan ngukus brokoli, jadi at least keahlian masak mereka udah ada satu, mengukus sayuran hehe. Untungnya mereka doyan banget makan brokoli kukus, buncis kukus atau timun dan wortel mentah tanpa bumbu apa-apa. Malah kadang si Malik ga doyan kalo dibumbuim, doyannya ya kalo direbus doang begitu atau mentahan.

Untungnya lagi, karena kebiasaan hidup di Belanda yang serba susah soal makanan, anak-anakku jadi ga kenal sama yang namanya jeroan. Pernah aku bikini gorengan ati ampela ayam, eh ga doyan dua anak itu. Aik juga ga demen sama kerupuk dan emping. Lala ga doyan emping. Bagooees, makanan ga sehat itu Nak, ga usah sering-sering dimakan ya. Tapi kemudian si Malik protes.”Kalo tahu itu ga sehat, kenapa bunda bikin dan kenapa bunda makan?” Halaaah kena deh gw. Bund amah udah jadi generasi kerupuk Ik, jangan ditiru ya hehe

Ya intinya, anak-anak mulai aku suruh untuk belajar masak yang praktis-praktis lah at least, karena pernah diajarin bikin tumisan mereka kayanya belum dong. Jadi at least saat ini yang penting mereka udah bisa masak nasi, bisa ngerebus sayur dan menggoreng telor atau tahu atau mengukusnya udah lumayan lah buat kalo emergensi. Moga-moga penyakit malasku untuk ngajarin mereka bisa jauh-jauh pergi biar semakin bertambah keahlian mereka nanti.

Lala dan Baking
Nah kalo Lala, untuk urusan masak kayanya dia agak ogah-ogahan belajarnya. Tapi kalo soal baking semangat. Tapi aku ga gitu khawatir sih kayanya pasti kalo kepepet mba Lala bakal bisa cooking juga. Soalnya pernah waktu ada acara pesta di sekolah, mba Lala diminta bikin pasta. Mba lala dan Nienke temennya belanja sendiri, waktu giliran harus masak, sebetulnya mba Lala panggil-panggil bunda minta dimasakin. Tapi terus bunda suruh mba Lala bikin sendiri,kan gampang La, kata bunda pamalesan. Dan ternyata beneran, mba Lala bisa! Lala masak pasta sendiri yang ditambahin mix sayuran potong dan juga saus tomat khusus pasta, diwadahin sendiri dan tahu-tahu udah siap berangkat pesta dengan baju pesta plus pastanya.

Tapi tampaknya baking memang lebih mengasyikkan buat Lala. Waktu kami ke London dia minta dibeliin buku resep baking untuk remaja berbahasa Inggris. Kami beliin asal beneran mau mraktekin. Dan bener aja, waktu libur kapan itu, Lala praktek bikin banana cookies terus bikin pizza. Dan rasanya enaak! Lala juga sama sekali ga minta bantuan aku, seneng deh ngeliatnya.

Beberapa hari lalu, Lala juga bikin Penylane brownies, aku juga ga bantu, Cuma nunjukin bahan-bahan yang dia ga tahu. Semua orang suka banget sama cookies bikinan Lala. Malah sempet juga dibawa ke sekolah, dan temen-temennya pada suka. Malik bolak balik nyomotin cookis ini, Om Teguh yang lagi berkunjung ke rumah dan nyicip kuenya Lala juga bolak balik nyoba,”enak la,” gitu katanya.

Bakingan pertama Lala adalah muffin yang dihiasnya sendiri untuk dibagikan ke teman-temannya waktu ulang tahunnya ke 11. Waktu itu bunda masih kuliah dan Lala keukeuh mau bikin muffin dan menghiasnya sendiri kata ayahnya. Jagoan deh mba lala kalo soal baking. Tinggal untuk urusan cooking nih yang harus lebih dimotivasi. Pokoknya aku berharap banget, bisa ngajarin mereka masak 10 resep sehat dan sederhana seperti yang dibilang om Jamie sebagai skill of life. Moga-moga beneran bisa terlaksana sebelum aku jauhan lagi sama mereka. Hush hush ayo pergi si malas, demi anak nih!

You May Also Like

About the Author: Agnes