Ritual Tidur

Ritual tidur sangat penting diciptakan karena manfaatnya banyak, diantaranya supaya anak tidur dengan tenang, nyaman dan saat itu juga merupakan saat yang pas untuk menanamkan nilai-nilai moral ke anak, begitu kata para ahli psikologi. Jadi, waktu anak-anakku kecil, aku juga ciptakan ritual tidur seperti ini: ganti baju tidur, gosok gigi, baca buku atau didongengin, say thanks to Allah, baca doa mau tidur, dikelonin, matiin lampu, terus bobo deh. Nah tapi sejak mereka beranjak besar dan bisa baca buku sendiri, ritual berganti dikit, setelah gosok gigi ditambah wudhu terus sholat (tergantung musim), baca buku masing-masing atau ngobrol-ngobrol tentang hari ini, say thanks to Allah, baca doa, terus bobo. Kalo Aik masih dikelonin, sedangkan kakaknya udah ga mau, jadi bagian say thanks to Allah kadang-kadang aja, setalah sholat biasanya mba Lala langsung minta cium terus bobo sendiri di kamarnya.

Ritual tidur ini kerasa banget manfaatnya buat aku sampai sekarang meski mereka udah tambah besar. Selain mereka jadi disiplin dalam hal-hal diatas, nilai-nilai moral betul-betul gampang masuknya saat ini, terus kadang mereka juga suka cerita-cerita yang seru, saat yang berkualitas lah karena kami jadi merasa deket banget, terutama untuk Malik yang masih mau dikelonin. Sedangkan untuk Lala, karena sudah masuk usia puber dan ga mau dikelonin lagi, waktu ngobrol dan ceritanya lebih banyak saat makan malam atau saat pulang sekolah.

Ini salah satu percakapan saat ritual sebelum tidur dengan Malik, yang kadang bisa lucu dan seru untuk dikenang selalu, makanya segera kucatet, kalo enggak, pasti udah lupa detilnya plus terlupakan pastinya :)

Suatu hari saat ritual sebelum tidur, part I:

Bunda: “Gimana Aik hari ini, happy ga?”
Malik:”Ya, tapi itu pittig saai (sedikit membosankan)”
Bunda: “Ho gitu, kenapa saai Ik, terlalu gampang pelajarannya?”
Malik:”Iya, Aik udah tau semua.”
Bunda: “Hmm…berarti di sekolah Aik kurang tantangan ya, Aik harus bilang dong sama Juf (bu guru).”
Malik:”Aik ga usah bilang. Aik udah punya Bun. Itu gini…M..A..L..I..K aan elkaar (disatuin), terus ada ada lingkaran, puntje..puntje..puntje…bla..bla bla..(nggremeng pake bahasa Belanda cepet banget, si emak ga mudeng)…terus bintang!”Jawabnya sumringah sambil tangannya nulis-nulis sesuatu di angin.
Bunda: *Mengerutkan dahi sambil mbatin: Maksudnya udah dapet tantangan suruh bikin huruf-huruf hitung-hitungan gitu kali ya?*
“Hoo gitu Ik (sok mudeng). Tapi Ik kata Juf, harusnya Aik bilang kalo pelajarannya terlalu gampang buat Aik, biar nanti dikasih tantangan lebih.”
Malik:”Tapi Aik udah punya Bunda!”ulangnya dengan nada omongan penuh tekanan, terus Aik pun loncat dari tempat tidur ke arah tempat tas bunda.
“Bolpen mana? Bolpen bunda mana?”Tanyanya sambil ngambil kertas.
“Itu kan hand takening Bun, Aik udah punya gini ..” Aik terus ngomong sambil nulis srat-sret, srat sret dikertas.

Bunda: *Bengong plus ngerutin dahi lagi*
Hee, hand takening (tanda tangan)? Kan dari tadi kita lagi ngomongin tantangan kan, ko jadi tandatangan?. Ga lama baru deh ngakak-ngakak… bwahahaha…oalaaah jaka sembung bawa golok, rupanya disangka Aik tantangan itu adalah tandatangan toh , pantesan dari tadi si bunda ngerutin dahi melulu hehehe *Balada anak gagap bahasa*

Suatu hari saat ritual sebelum tidur, part II:

Bunda: “Terimakasih sama Allah hari ini apa Ik?”
Malik:”…mmm ga tau…” jawaban standar kalo udah ngantuk.
Bunda:”Kalo Bunda, terimakasih ya Allah karena dikasih anak pinter dan sholeh seperti Aik.”
Malik:”Mm..Aik terimakasih karena dikasih bunda yang baiik sekali dan juga stress.”
Bunda:”Hee? Ko terimakasih karena bunda stress?” *kaget sekaligus nyengir*
Malik:”Iya kan hari ini Bunda stress kan, dan Aik bilangin bunda supaya bunda bersyukur dan berpikir positif.”
Bunda:”Hoo iya ya karena bunda stress, Aik jadi pinter kasih tau bunda supaya bersyukur ya, hmm anak sholeh. Memang gitu Ik, kan bunda udah sering bilang bahwa hidup itu ga akan lurus-lurus aja, pasti suka ada masalah. Aik juga nanti pasti begitu kalo udah besar akan menghadapi masalah-masalah.”

Malik:”Aik juga pernah stress lo Bun.”
Bunda: “Oya? Kapan Ik?”
Malik:”Itu, waktu lego Aik ilang. Temen-temen Aik maen-maenin, terus lego Aik ilang, terus Aik cari-cari-cari,terus ga ketemu. Aik marah. Terus ..bla blabla… (nggremeng pake bahasa Belanda)..terus akhirnya ketemu!”
Bunda:”Hmm.. jadi Aik udah tau solusinya kalo Aik stress?”
Malik: *ngangguk*
Bunda: “Kalo Aik stress, Aik juga lakuin yang Aik bilang ke bunda kan Ik, harus tetep berpikir positif dan bersyukur supaya bisa cari solusi, gitu kan Ik?”
Malik: “Iya Bun”
Bunda: “Siiip..yuk..sekarang baca doa… terus bobo.”
Bismika Allahuma ahya wa bismika amuut…Amin…
Zzzz……zzz…..
*Balada emak happy masih bisa kasih ritual tidur n ngelonin si sepuluh tahun :) *

You May Also Like

About the Author: Agnes