Pohon dan Rumputnya, Buku dan Peernya

Suatu hari setelah si bungsu berbuat sesuatu yang ngeseliiin banget dan bikin ngurut dada.

Si Bunda: “Hmh..capeek! Percuma ngasuh anak sendiri, dengan tangan sendiri dari sejak lahir, hasilnya kaya begitu tuh, mendingan kaya anaknya si A, B ato C aja deh taro di pesantren aja pulangin ke Indonesia, biar bener.”
Suaminya si bunda: “Are you sure Mom?” Kalau kita nanam pohon kan pasti akan tumbuh rumput, ya kewajiban kita dong untuk mencabuti rumput tersebut.”

Si Bunda:”Tapi kan kita bisa panggil tukang rumput. Ga semua kerjaan bisa kita tanganin sendiri kan. Kalo kita ga capable, kenapa engga kita delegasiin ke orang lain. Buktinya banyak yang kaya begitu, dan hasilnya malah bagus. @#$$%%” *Si bunda masih sewot abeez*
Suaminya si bunda: “Kalo buat aku nih ya Mom, setiap orang itu lagi ditugasin belajar sama Yang Diatas dan punya buku masing-masing. Kalo kita dikasih peer yang susah, masa kita mau minta orang lain kerjain peer kita. Tiap ada peer masa kita mau kasihin terus peer kita ke orang lain, kalo gitu terus kapan belajarnya, kita ga akan pernah belajar dong jadinya.”
Si Bunda: “Tapi kan…buktinya orang lain juga ada yang kaya gitu, boleh-boleh aja kan, dan hasilnya malah lebih bagus. Tuh si A, B, C, anaknya jadi bagus-bagus. So why not? “ *Masih ngomel-ngomel*

Suaminya si bunda: “Ya memang ga ada yang salah dengan itu, silahkan aja kalo orang lain mau kaya gitu, setiap orang kan punya jalannya, punya bukunya masing-masing. Tapi kalo buat aku ya Mom, buku itu buat aku, aku ga mau liat buku orang lain. Di depanku terpasang dinding dan aku ga bisa dan ga mau liat orang lain. Buku itu untuk kita, peer-peer itu untuk kita, pohon yang kita yang tanam dan rumput-rumputnya adalah rumput kita. Terserah orang lain mau gimana, kalau aku, aku mau kita sendiri yang bersihkan rumput-rumput itu, kita sendiri yang ngerjain peer-peer itu.”

Si Bunda:”Iya tapi kan…ggrh…” *Kehilangan kata-kata, padahal hati masih bergejolak pengen ngomel, lalu berpikir keras biar tetep bisa ngomel :D*
“Iya..tapi kan kalo kita taro dinding itu, ga mau ngeliat orang lain, berarti kita ga mau belajar dari orang lain dong. Kan kita bisa belajar dari ngeliat orang lain kan.” *Nyengir evil dalam hati, puas bisa balas argument*
Suaminya si bunda:”Kalau kondisi kita memang memungkinkan untuk seperti orang lain itu ya oke-oke aja kita belajar dari orang lain atau mencontoh orang lain. Tapi kondisi kita lain kan dan kita juga punya prinsip yang lain, jadi buat apa ngeliat orang lain. Lebih baik baca buku kita sendiri dan kerjain peer-peer itu sendiri.”

Si bunda: *Ggrrh masih kesel dan masih pengen ngomel-ngomel…tapi….apa mau dikata, asli kehilangan kata-kata. Akhirnya terpaksa, ya deh…ya deh…nurut… pergi jauh-jauh deh sana kesel dan ngomel-ngomel :D*

*Catatan ketika si bunda lagi sensi gara-gara PMS, mengkambinghitamkan PMS mumpung masih ada yang bisa dijadiin kambing hitam :D*

You May Also Like

About the Author: Agnes