Ramadhan is ongezond! Ramadhan itu ga sehaaat!

Waktu lagi chat sama suami, tiba-tiba aku dapat kabar bahwa si bungsu anakku malah lebih memilih ga punya agama daripada ga bisa hidup gara-gara menderita karena puasa! OMG! Gubraks banged ga seeh! Opo tumon hehe Padahal belakangan ini sering kulihat status fb teman-teman yang bilang,”Alhamdulillah anakku puasanya tamat terus. Senangnya punya anak pinter puasa,” dan seterusnya…dan seterusnya… Duh senang dan bangga banget dong pasti orangtuanya. Nah diriku apa kabar dong jadinya? :D

Begini dongeng lengkapnya : (ditulis oleh ayahnya si bungsu dan diedit dengan semena-mena oleh istrinya si ayah :D)

Di hari ke-4 puasa, setelah pulang belanja dan naik sepeda sama ayah, Malik kelaparan, dan mengeluh perutnya sakit. Jam memang sudah menunjukkan pukul 5, tapi buka puasa masih 4,5 jam lagi. Puasa kali ini memang panjang banget, dari jam 4 pagi hingga menjelang jam 10 malam, hampir 19 jam.

“Ayah, Ramadhan itu ongezond (tidak sehat)!” kata Aik tiba-tiba.

“Memangnya kenapa Sayang?”

“Karena bikin Aik sakit perut, kelaperan,” kata Aik sambil manyun. “Kalau laper terus-terusan dan ga makan, Aik bisa dood (meninggal) Ayah!”

*Hadeeuh memang iya sih logikanya bener, tapi agak-agak lebay ga sih :D , pikir si Ayah*

“Kan Aik kalau malam masih bisa makan, kan puasanya ga terus-terusan kan Say.”

“Iya, tapi kalau siang Aik jadi ga bisa main di luar. Kalau main di luar kan Aik jadi kepanasan dan Aik kehausan dan jadi lebih laper lagi. Jadinya Aik harus di rumah aja. Kalau di rumah aja, Aik kan ga dapat sinar matahari. Terus Aik bisa kekurangan vitamin D kan. Aik bisa sakit. Ramadhan itu bikin Aik sakit Yah. Ramadhan is ongezond!” Cerosos Aik bersungut-sungut.

Dan ayah pun melongo melihat si bungsu yang nyerocos ga keruan, tapiii..memang lagi-lagi logikanya bener sih, gimana dong :D

“Mm..Ayah lihat teman-teman Aik juga ndak main di luar. Mereka malah main di rumah tuh bareng Aik.”

Diomongin begitu bukannya reda, eeh ini anak malah tambah rewel.

“Hu..hu.. pokoknya Aik lebih milih ‘hidup’ dari pada milih ‘geloof’ (keyakinan/agama)!.”

“Hee? What?” Ayah tambah melongo jadinya

“Maksud Aik?”

“Aik lebih suka ga ada Ramadhan karena geloof Aik, tapi Aik lebih suka bisa tetap hidup,” Jawab Aik sambil merengek.

“Hmm…Tapi kan Aik ndak akan mati gara-gara puasa kan. Sebentar lagi juga buka gitu lho Ik.”

“Tapi Aik sakit perut gara-gara puasa!” Aik tetap ngeyel.

“Itulah Ik, Aik kan jadi belajar supaya Aik bisa merasakan bagaimana anak-anak di Afrika. Mereka ga bisa makan, mereka lebih sakit Ik.” Ayah mencoba menjawab dengan kalem.

“Tapi kan mereka sakit bukan karena Ramadhan. Tapi karena memang ga ada makanan. Kalo Aik, Aik masih bisa makan, tapi ga boleh gara-gara Ramadhan huhuhu. Gara-gara Ramadhan Aik bisa sakit dan mati!”Ngeyel Aik ga habis-habis.

Ayah akhirnya mengeluarkan senjata terakhir.

“Oke kalo gitu. Semua terserah Aik. Tugas ayah adalah mengajak dan memberi tahu Aik tentang jalan Islam. Supaya Aik bisa bahagia di dunia dan di akherat. Bukan hanya bahagia di dunia saja. Kalau Aik ndak puasa, mungkin enak di dunia, tapi tidak nanti di akherat. Tugas ayah dari Allah adalah menyampaikan ini ke Aik. Kalau akhirnya Aik milih jalan lain, ya itu terserah Aik.”

“Maksud ayah gimana?” Tanya Aik dengan suara turun. Tampaknya pertahanan Aik mulai kendor.

“Iya, Aik kan lebih milih meninggalkan geloof Aik kan. Artinya Aik lebih milih meninggalkan Islam. Bener begitu ndak ?” Ayah coba konfirmasi.

“Bukan begitu yah. Aik hanya mau hari ini ga ada Ramadhan. Biar Aik ga harus puasa dan Aik masih bisa hidup.” Duileee bisaa aja ngelesnya nih anak :D

Tapi suasana mulai mencair. Suara Aik sudah ga kenceng lagi.

“Aik Sayang. Ayah mengerti. Aik hanya lapar saja kan, dan ndak kuat melanjutkan puasa kan? Kalau memang karena ini alasannya, bilang aja gini, ‘Yah, Aik ndak kuat. Boleh Aik buka? Kan Aik belum wajib puasa.’ Bilang aja gitu Sayang. Aik boleh buka, 30 menit boleh makan dan minum, abis itu dilanjutkan lagi puasanya. Jadi ga perlu pake bawa-bawa geloof segala. Okay?”

Dan Aik pun benar-benar mencair.

“Hmm..oke… Yah..”

“Ayah ingin kita nanti bersama-sama di akherat. Bukan hanya ayah, bunda dan mbak Lala saja. Tapi juga bersama Aik di akherat, bertemu Allah. Okay,” lanjut Ayah.

“Oke Yah.”

” Ya sudah, sekarang Aik makan dulu gih sana…”

Horee! Alhamdulillah akhirnya Happy ending! Doi ga jadi ga punya agama hehe. Wajar sih memang kalau si bungsu ngomel-ngomel kaya begitu. Bayangin aja, udah puasanya 19 jam, cuaca panas, teman-temannya pada ga puasa dan dengan semena-mena makan minum di depan dia pulak, di rumah nya sendiri pulak karena rumah jadi base camp anak-anak. Jadi sangat bisa dipahami tentunya kalau reaksinya begitu. Permasalahannya rupanya karena dalam kondisi lapar dan emosi dia jadi agak-agak lebay dan lebih memilih jalan berliku untuk berdebat dengan ayahnya daripada memilih cara yang simple:D

So moral of the storynya adalah apapun yang diomongin anak (seheboh atau semencengangkan apapun itu) apalagi dalam keadaan emosi, kita nya sebagai orangtua harus stay cool and calm kali yaa. Karena seringnya pada kenyataannya kondisi realnya ga begitu koq. Bayangkan apa yang terjadi kalau setelah si bungsu ngomong ‘ lebih memilih ga punya agama’ lalu ayahnya langsung shock dan bilang,”Eeh ga boleh ngomong gitu! Nanti kualat, masuk neraka blab la bla…” Tentu ceritanya bakal jadi lain kan. Ya begitulah, jadi orangtua stok kesabaran kita memang harus tak terbatas rupanya.

Update, Behind the scene:

“Bunda, kenapa posting tulisan yang ‘ramadhan ga sehat’? Itu ga boleh! Itu privacy!” Pesan si bungsu via whatsup..
Uuups…OOw, ada yang marah :D…

Duh maaf ya Say, bunda kira Aik udah kasih ijin ke ayah, ayah ko yang nyuruh bunda posting *asiik ada kambing hitam :D*

“Tapi itu ga boleh! Aik udah bilang ayah, itu ga boleh! Ayah salah.” Sepertinya Aik beneran menulis sambil bête nih.
“Aik udah kasih inspirasi banyak orang lho Ik, hebat itu.” Bunda berjuang biar tulisannya tetep boleh dipublish :D
“Tapi nanti dapat anorexia,” celetuk Aik tiba-tiba agak ga nyambung.
*Hee? Si bunda bingung, pasti ini masih berkaitan sama soal puasanya, berarti belum happy ending dong sebenernya storynya*
“Maksudnya apa Say?” Bunda minta konfirmasi dong tentunya.

“Jadi bisa liat tulang nja” (katanya sambil kirim gambar tengkorak juga)
Si bunda ngikik hihi duuh ternyata masih belum ikhlas ini anak.
“Lho Ik, kemaren bukannya udah happy Ending Aik udah mau puasa? Aik masih ga mau puasa? “
“Ga.” Jawab Aik pendek
Weleeh piye iki, si bunda puyeng :D
“Aik terpaksa puasanya?”
“Sedikit, kalo Bunda?” balas Aik
“Bunda kan udah besar, jadi bunda bisa ikhlas. Gapapa Aik masih terpaksa sedikit puasanya kan Aik masih belajar ya. Jadi gimana Ik, bunda boleh kan posting tulisan Aik?”
“Ga,” keukeuh Aik.
“Kenapa ga boleh Say? Aik udah baca sampe selesai tulisan bunda? Kan itu bagus akhirnya happy ending. Aik sudah member inspirasi buat orang lain lho. Aik tuh hero, Aik hebat. I am proud of you Honey.” Bunda memotivasi Aik habis deh pokoknya :D

“Kenapa bisa gitu?” Aik bingung.
“Karena kita belajar dari kesalahan kan Say. Kita ga akan pernah sukses kalau ga pernah berbuat salah.”
Habis itu tiba-tiba Aik mengganti pertanyaan:
“Tajilnya disitu enak-enak?”
*Siip tanda-tanda udah dapat ijin nih, batin si Emak*
“Iya Say disini tajilnya enaak banget, semua ada, Aik boleh pilih apapun yang Aik mau (Aik doyan banget Tajil, kadang semangat menyambut bulan puasa hanya karena di bulan puasa ada takjil :D)*

“Eh, Ik berarti Aik udah kasih ijin bunda posting tulisan Aik ya?”
“Ja,” jawabnya pendek.

Yippii! Untung akhirnya tetep boleh posting tulisan ini, setelah dikasih tahu bahwa Aik adalah hero, Aik menginspirasi orang lain, bahwa kita ga akan sukses kalo ga pernah berbuat salah karena kita belajar dari kesalahan. Agak-agak lebay kali yaa hehe tapi ga papa deh yang penting bunda tetep dapat ijin buat posting :D dan pastinya dari sini Aik beneran belajar sesuatu lah ya :)

Thanks ya Aiik..I am proud of you..mmuah :)
Eh tapi..pstt.. sebenernya ada unsur lain juga sih yang membuat Aik kasih ijin, tapi ini murni hadiah dari bunda karena setelah pembicaraan diatas Aik tanya:
”Gimana tercepat dapat 17 euro”
Ya udah sekalian dibantu deh sama Bunda,” Bunda kasih 7 euro ya karena Aik udah kasih ijin bunda posting tulisan tentang Aik. Aik tinggal cari 10 euro sisanya ok.”
Dan Aik jawab mau bikin film. Lalu bunda pun segera jawab mau beli 2 film Aik seharga 10 euro. Siip langsung deal deh dan Aik beneran dapat 17 euro dengan cepat :D
Pokoknya everybody is happyyy! :D

You May Also Like

About the Author: Agnes