Pamer?

Suatu malam menjelang tidur, pembicaraan dengan anak lanang:

Anak lanang: “Bun, Aik mau bilang gunanya handphone, tapi 3 aja,” katanya tiba-tiba bawa topik handphone.
Bunda: “Oke, apa tuh Ik gunanya handphone?” Bunda siap-siap pasang telinga.
Anak lanang: “Satu untuk komunikasi, terus untuk herinneren (reminder) kalo kita punya afspraak (janji), terus mm… untuk alarm,” katanya lagi.
Bunda: “Siip..Bunda tambahin yaa. Untuk cari informasi pake internet, untuk fesbukan, twiteran, main game, ya toh Ik?”

Anak lanang: “Oya, fesbukan, kita bisa tulis, kasih tahu teman, misalnya Aik lagi di suatu tempat, atau kasih lihat ke temen AIk kalo Aik punya sesuatu.”
Bunda:*Agak-agak mengernyitkan dahi* “Maksud Aik kasih tahu kalo Aik punya sesuatu gimana?”
Anak lanang:”Seperti kalo Aik punya jas baru, Aik foto, biar teman-teman Aik liat.”
Bunda:*Hee…Semakin mengernyitkan dahi* “Mm..kalo gitu namanya pamer dong Ik.”
Anak lanang:”Memangnya kenapa kalo pamer? itu kan bukan sombong, itu kan ga dosa. Ayah bunda juga suka pamer, pasang pasang foto di fesbuk, bilang-bilang ini aku lagi disini, ini aku lagi begini,” protesnya dengan suara mulai meninggi.
Bunda:*Uups…mm…Ow ow! Nyengir kuda sejenak :D*
“Sebetulnya itu tergantung niatnya Ik, kalo ayah bunda merasa kalo kita melakukan sesuatu kan harus diliat ada manfaatnya atau enggak. Karena kita lagi jauh dari family, jadi suka pasang foto-foto biar gampang kasih tau family (* sambil bisik-bisik dalam hati menambahkan: sstt selain pada dasarnya emakmu niy emang narsis gitu lho Ik hobi difoto dan memoto hehehe*). Terus buat cadangan juga disimpen di fb, karena waktu itu bunda komputernya pernah crash, foto bunda ilang semua.”

Anak lanang:”Tapi kenapa ga boleh. Temen-temen Aik biasa suka pamer. Si A dan si B suka bilang gini, nanananana…aku punya iphone…kamu enggak..week. Itu kan pamer Bun. Mereka boleh gitu, kenapa Aik enggak?”
Bunda:”Ooh jadi karena temen-temen Aik suka pamer gitu, Aik juga mau balas teman-teman Aik, gitu ya?”
Anak lanang:”Iya, Aik juga mau bikin mereka iri. Kalo mereka boleh, kenapa Aik ga boleh,” keukeuhnya sambil bête.
Bunda: “Hoo gitu toh ceritanya. Iya Ik boleh ko, kalo masih kecil boleh koq Say.*Ngadem ngadem biar doi ga tambah bête* “Tapi nanti Aik belajar, kalo udah tambah besar kaya ayah bunda, udah ga boleh pamer pengen bikin iri orang lain, dan itu semua tergantung niat di hati kita Ik.”
Anak lanang:”Iya tapi itu buat ayah bunda,” keukeuh pengen boleh pamer:D.
Bunda:”Iya Sayang, iya, Aik masih boleh, nanti kalo udah besar baru ga boleh lagi, pelan-pelan Aik belajarnya okee.”
Anak lanang:”Okee..”

Bunda: *Siip, senang berhasil ngademin anak lanang, tapi terus mikir, bener nih niatnya udah bersih ga ada niat pamer? Yang bedain cuma niat dalam hati lho. Astaghfirullah… langsung istighfar sambil bersih-bersih niat lagi. Makasih ya Aik udah ngingetin ayah bunda tuk selalu menjaga hati. Love u full.*

You May Also Like

About the Author: Agnes