Seusia Lala Mulai Suka Cowok, Wajarkah?

Belakangan ini, aku dan suamiku sedang kebingungan dengan ulah Lala. Gandrungnya dengan film winx ternyata tak cuma pada 5 tokoh wanita nya. Sekarang Lala malah suka sama si Brandon, cowok temannya Winx. Akhirnya aku minta sharingnya mommies di WRMom. Wah ternyata, sharing mereka betul-betul mencerahkan. Aku dan suamiku jadi tak khawatir dan bingung lagi sekarang. Big thanks buat mommies yang sudah bersedia sharing.

Dear moms…

Jadi pengen tanya juga nih…
Anakku Lala (5 thn) sekarang lagi seneng banget nonton film kartun Winx. Katanya dia suka karena lakonnya perempuan abg(5 orang). Karena khawatir, aku berusaha dampingi dia nonton dan aku liat jalan ceritanya gmn, cocok nggak buat usia dia. Setelah aku perhatiin, filmnya sih ya biasa lah kejahatan melawan kebaikan gitu. Walopun lakonnya ABG dan ada temen laki2nya jg (4 orang), tp nggak ada pacaran2nya, ya ceritanya saling berteman deh antara grup perempuan dan laki2 untuk melawan kejahatan.

Tapi yang aku heran, Lala tuh jd suka sama tokoh teman prianya (namanya Brandon), dan herannya dia koq malu2 gitu ya tiap nyebut nama Brandon. Wah bingung aku, mosok anak 5 taun udah kenal cowoq rek :-). Awalnya dia main rahasi2an , ayah bundanya nggak boleh tau si Brandon ini. Khawatir jg kan kalo udah mulai rahasia2an gini. Akhirnya aku coba untuk tidak melarangnya, tp mencoba memahami kesukaannya itu, baru deh dia mau cerita ttg Brandon. Waktu ditanya sm ayahnya kenapa dia suka Brandon, jwbnya sambil malu2 gitu, “karena dia cakep?” Alamaak lebih bingung lagi aku jdnya. Padahal selama ini kalo nonton cerita princes yg ada pangerannya gitu nggak pernah tuh dia begitu. Dan tontonannya selama ini selalu berusaha aku filter, gitu. Paling2 sponge bop, dora, dan semacamnya. Temen2 disekolahnya jg baek2, rasanya nggak ada yang kayak cerita mom Me gitu.

Jd aku bingung nih moms, darimana n kenapa ya dia jd begitu, padahal anak usia segitu kan hormonalnya untuk suka sama lawan jenis belum ada ya mestinya. Dan aku musti gmn menghadapi sikapnya yg malu2 n suka sama si Brandon itu. Aku jg nggak mungkin larang mentah2 kan, lha wong filmnya jg sebetulnya nggak ada pacarannya koq.

Please sharingnnya dong moms …

Maturnuwun sanget lho…

Wassalam hangat,

Agnes

Ini jawaban sharingnnya…

Dari Mbak Sofie (di US)

Dear Mbak Agnes,

Salam kenal sebelumnya.
Pengalamannya sama deh dengan anak saya, Bening, sekarang 6 tahun. Waktu dia masih 4 th, di preschool dekat rumah, dia suka sama temen cowoknya anak Korea, namanya Mingyo. Dia sih nggak pernah cerita, mungkin karena nggak menganggapnya istimewa. Gurunya yang bilang bahwa Bening sama Mingyo ini suka main kejar-kejaran terus (kebayang film India:-)). Waktu saya tanya, dia ngaku. Saya sih senyum aja. Katanya dia suka sama Mingyo soalnya dia ‘cute.’ Setelah saya perhatiin, memang betul Mingyo ini beda dibandingkan anak cowok yang lain. Dia lebih gentle, nggak seperti teman cowoknya yang suka usil, rebutan mainan dan gebrak-gebrak meja.

Waktu Bening pindah ke preschool yang lain, dia naksir temannya anak Brazil, namanya Jesus. Kata gurunya, Bening nggak mau cuci tangan kalau Jesus belum cuci tangan, dan nggak mau mulai lunch kalau ‘si dia’ juga belum lunch. Suatu kali, lunchnya nggak dihabisin. Waktu saya tanya kenapa, katanya habis Jesus makannya juga nggak dihabisin. Jesus ini juga type anak yg gentle begitu.

Sekarang Bening sudah umur 6 tahun. Waktu pindah ke kindergarten dia nangis karena nggak ketemu Jesus lagi. Tapi sekarang, setelah dia bergaul sama lebih banyak teman, hubungannya dengan teman cowok juga makin rasional tuh. Dia masih suka film princess, masih suka warna pink, tapi sudah nggak suka naksir-naksiran lagi.

Jadi nggak usah khawatir deh Mom Agnes, dan sebaiknya jangan buru-buru men’judge’. Kita berusaha jadi temen ngobrolnya aja. Fase-fase begitu nanti juga lewat kok. Bukan berarti anak kita ‘genit’ dibandingkan anak lain seusianya. Ingat nggak sih waktu kecil kita naksir sama Julian Lima Sekawan, atau Lucky Luke (eh, ini sih pengalaman pribadi)? Perasaan seperti itu memang nggak rasional, tapi yang pasti beda dengan perasaan seorang anak ABG yang naksir cowok kakak kelasnya, atau perempuan dewasa yg memang ingin cari suami. Anak-anak usia 4-6 thn itu, mungkin hanya simpati & merasa aman aja, seperti menemukan figur prince di film kartun itu di dunia nyata, ciee…

Coba Mom Agnes perhatiin deh sosok idola anak-anak itu, apa sih, yang menarik dari mereka? Dengan berkembangnya waktu & bertambahnya teman anak-anak itu, perasaannya juga berkembang kok, nantinya mereka akan semakin rasional.

Segitu dulu sharing dari saya. Maaf kalau ada yang nggak berkenan.

Sofie

Yang ini dari Mbak Wanda

Dear Mom Agnes:

Sepupunya Vian juga begitu. Sekarang usianya 6 tahun. Kalau diajak ngobrol, bisa-bisanya dia mention nama Rafdi adalah pacarku. Lalu dengan bangganya dia bawa foto kelasnya dan nunjukkin yang mana Rafdi. Padahal kalo soal cakep, aku liat yang lain masih ada yang lebih cakep :-) , tapi menurut dia, Rafdi itu cakep. Mungkin juga, Rafdi itu baik ke anak2 perempuan, jadi menumbuhkan simpatinya ke Rafdi.

Sebagai contoh juga, ada ibunya teman sekelas Vian, ketemu aku waktu ngambil raport. trus cerita, wah..ibu,anakku apa-apa, kalo cerita anak cowok, pasti Vian. Katanya Vian itu anak laki2 paling baik di kelasnya (hhmm GR deh emaknya..:-) Jadi sepertinya, yang membuat anak2 perempuan kecil kita ini kesengsem, adalah anak laki2 yang baik sikapnya, gak suka usil dan mengganggu. Pastinya mungkin kalo melihat sosok anak laki2 tertentu ini, mereka merasa hmmm…tentram. Jadi lebih ke simpati pada sikap, mungkin ya..

Aku setuju sama Mom Sofie, semakin besar dan banyak temannya, pemikiran anak juga akan lebih rasional. Seperti juga aku sepaham dengan Mom Sofie soal Julian Lima Sekawan..hehehe…:-)

Salam:
WH (Wanda Hazman)

Terus, ini dari Mbak Mara:

Wah, Moms … anakku sih masih terlalu kecil untuk masalah satu ini .. tapi aku juga suka liat hal begini terjadi di ponakan2ku saat mereka umur 5 tahun ..
Aku rasa itu sih wajar2 aja kok .. karena mereka kan udah makin pinter dan udah punya “selera” sendiri terhadap apa pun. Entah makanan, mainan, teman bahkan tokoh2 film, majalah dll.

Aku sendiri inget banget waktu aku kecil dan seumuran begitu juga udah punya rasa suka pada cowol temen sekelas di TK … tapi begitu tau anaknya cengeng langsung jadi ga suka lagi .. Aku dulu juga suka banget ama film2 western .. lebih suka daripada ngeliat film2 kartun .. rasanya seneng ngeliat cowo2 macho .. padahal waktu itu aku inget banget masih umur 5 tahun lo …..
Jadi, selama masih dalam batasan wajar aja sih ga papa kok …

Regards,

Mara H

Eh, Hermin juga ngasih response ternyata…

Nes, si Lala udah gadis ya,..hi..hi..

Emang unik ya anak itu, aku sih nggak tahu gimana rasanya punya anak perempuan, he..he..

Kalo anakku yg nomor satu malah kebanyakan temen ceweknya . Soalnya setiap cerita di sekolah pasti temen maennya itu perempuan. Dan ada ortu temennya anakku yg bilang, kalo pas anakku mudik kemarin waktu neneknya meninggal, anaknya dia (perempuan), dia bilang kesepian, nggak ada temen yg bisa diajak main, soalnya anakku nggak ada katanya,..anakku pernah bilang suka sama Suzu chan (temennya nobita di film Doraemon). Tapi karena emang jarang anakku liat filmnya ya jadinya nggak terlalu mengkhawatirkan.

Ya malah aku sempet khawatir sih kenapa anakku kok sukanya main sama temen cewek, tapi lama-lama ada juga di ceritanya yg nama temennya diakhiri kun (panggilan untuk cowok). Terus terang awalnya aku nggak begitu hapal nama-nama temennya soalnya nama jepang kayaknya nggak signifikan terlihat apakah cewek atau cowok kecuali diakhiri chan (perempuan) atau kun(laki-laki).

Nes, selamat menikmati aja ya,.. hi,..hi.. bakalan cepet punya mantu tuh,..ha,..ha..ha..

Rgds
Hermin

Lantas Mbak Diana Mochamad dari Minneapolis:

Saya setuju banget dengan Mom Sofie. Kayaknya kita gak perlu khawatir deh, wong mrk belom ngerti apa2, bahkan preadolescent aja belom…
he..he..he. Anak saya cowok, Mersala, juga ada temen cewek yg sering dia sebut2, klo pinjem istilah dia “my girl pal”. Kapan itu dia bilang si Samantha yg cute, terus Kristie… ganti lagi Caitlyn. Terus khan dia punya 2 sahabat deket cowok dan mrk bikin three musketeers, dia bilang yg jadi princess-nya si McKella. Eh, akhir2 ini ceritanya ganti ke temen cewek yg lain namanya Alaina.

Tiap pulang sekolah duduknya berduaan di bis…he..he..he. Sebetulnya anak saya duduknya bareng si Bryan, cuman krn Bryan ini turun duluan, akhirnya anak saya yg duduk sendirian disamperin sama Alaina yg nemenin dia terus sampe waktunya anak saya turun (kebetulan Alaina ini turunnya paling akhir). Udah gitu, klo Mersala turun, Alaina ini pasti ikut2an menyapa saya dan say bye-bye gitu lho… ha..ha..ha. Mersala bilang, Alaina anaknya lucu, seneng cerita2 sepanjang jalan, dan seneng bikin tebak2an, pokoknya anaknya rame.

Dulu pernah Mersala jatuh di sekolah sampe pelipis-nya robek, besoknya waktu udah masuk sekolah dan saya yg anterin, begitu masuk kelas, temen2 ceweknya langsung merubung dia utk ngasih consolation… sementara anak saya udah gerah digituin dan pengen langsung main sama yg cowok2…. he..he..he.

Dari omong2 sama gurunya, anak saya termasuk penganut “lady first”… klo cuci tangan dia ngeduluin temen ceweknya, klo naik bis dia ngeduluin temen ceweknya, pokoknya klo dia tau di belakangnya ada cewek, dia ngasih tempatnya ke cewek tadi. Mungkin jadinya mrk seneng krn ada temen cowok yg nice gitu kali yah… jangan2 lantaran itu dia kepilih jadi “The Gentleman of the United States” di kelasnya.

Seperti halnya Mom Wanda, tiap saya dateng ke kelas, ada aja anak cewek yg nanyain ini-itu, ini-nya Mersala bagus banget, ini-nya Mersala beli di mana, Mersala pernah liburan ke situ yah, pernah ke sini yah… adaaaa aja yg mrk tanyakan…. cuman bedanya klo Mom Wanda yg ngomong ortunya, klo saya justru si anak langsung. Jadi inget si Doel yah Mom Wanda… cowoknya cool aja tp banyak yg naksir… ha..ha..ha.

Wassalam,
Diana Mochamad
Minneapolis, MN

Wah mbak Monica Oemardi juga kasih komen nih…

Dear Mom Agnes and moms yg lain yg lagi ribet mikirin masalah anaknya yg “mulai jatuh cinta”…

Masalah ini pernah terjadi sama Joshua waktu dia umur 5 thn.

Dia bilang dia punya Girl Friend di sekolah,bahkan dia tanya “May i kiss her?”
Wadouh,waktu itu aku bingung juga jawabnya…trus aku tanya “Why do you want to kiss her?”
Jawaban Joshua makin bikin aku panik “Because i love her”….
Sejenak aku terdiam dan berpikir keras harus kasih tanggapan apa.
Trus aku tanya lagi “You mean,you like her?”
Eeeeh dia jawab gini “No Mama,i love her,like you lave Daddy”
Wadouh (lagi)…tambah panik aja aku…
Trus aku bilang “There is nothing wrong with love…you have to love your friends because God love all of us. But you don’t have to kiss her just because you love her. Just be good to her. Okay?”

Joshua diem sejenak seperti ga puas dgn jawaban aku,sementara aku pura2 tenang padahal sibuk berharap agar dia ga nanya2 lagi,he he…
Akhirnya dia bilang “Okay.maybe i better kiss you”
Huaaaah,lega bgt aku !!!

Tapi sejak itu,tiap kali ketemu Joshua (kita cuma ktemu 3 atau 4 bulan sekali karena dia tinggal di Brunei sama Papanya),dia selalu cerita tentang “Girl Friend” yg beda. Sekarang cerita tentang Michelle,lain waktu cerita tentang Leony dst.
So aku simpulkan,cewek2 itu hanya teman dekat Joshua di sekolah,yg kbetulan cantik,menyenangkan dan ga cengeng kalo diganggu temen2 cowonya.

Jadi,kita ga perlu khawatir…
Anak2 kita hanya menemukan figur teman yg menyenangkan aja,mereka belum bisa membedakan “girl Friend” sebagai teman atau sebagai pacar. Mereka hanya ngikutin istilah yg lagi trend di sekolah aja.
Dulu juga kita gitu kan?
Cuma bedanya,anak2 sekarang emang lebih cepat perkembangannya ketimbang kita. Karena TV sekarang juga udah aneh2 aja isinya…

Semoga membantu…
Monique

You May Also Like

About the Author: Agnes

34 Comments

  1. Barangkali karena sama-sama menonton Nicklodeon, anak perempuan saya juga jadi suka dengan Winx. Menggeser Totally Spices yang agaknya “terlalu lanjut usianya” untuk ukuran anak-anak saya. Walaupun saya juga tidak tahu nama kelima tokoh di Winx, apalagi sampai Brandon, hanya sering sekilas tidak sengaja ikut menonton. Saya pernah ditanya: apakah Bapak suka Winx? Saya jawab tidak. Tampaknya jawaban ini “mengecewakan” dan dugaan dia karena film itu untuk anak perempuan, jadi tidak saya sukai.

    Saya jelaskan: bukan karena meisje, Dik. Tetapi karena cerita di film tersebut seperti di tempat entah di mana; rasanya bukan di bumi, atau di planet entah apa. Bapak lebih suka cerita yang biasa-biasa di bumi, seperti kita.

    Tapi memang anak-anak sering bercanda tentang “verlief” (cinta) si anu atau si fulan, yang bagi saya biar saja deh. Toh mereka menyebut ini dan itu lebih karena teman di sekolah, membayangkan salah satu “scene” di kartun, dan hal-hal seperti itu. Artinya, karena saya anggap biasa-biasa saja, akhirnya hal-hal tersebut lewat atau terlupakan sendiri.

    Baru jika mereka bertanya serius, misalnya: dengan siapa nanti saya menikah (“getrouwd”) dan punya anak? Saya jawab dengan sedikit serius juga: itu kan masih lama, jadi kita belum tahu sekarang. Nanti jika sudah waktunya, kalian akan tahu juga.

  2. Wah ternyata, ada yang suka Winx juga ya. Pasti Lala seneng banget kalo bisa diskusi Winx sama Shafira :-) Iya mas bener, memang kadang-kadang saya jadi orangtua suka panik duluan. Padahal mah si anaknya nggak kenape-nape hehe. Memang wajar ternyata ya, saya pikir kecentilan si Lala :-). Nambah lagi nih sharingnya. Thanks ya mas Amal…

Comments are closed.