Identitas Muslim Part III

Setelah ‘Identitas Muslim Part II’ dapat komentar dari mbak Mamiek, dan dilanjutkan japri, ternyata mbak Mamiek masih cerita lagi tentang pengalamannya di email. Isinya pun menarik. Mbak Mamiek ini tinggal di Arkansas, Amerika Serikat. Jadi, siapa tahu pengalamannya bisa jadi inspirasi buat yang membacanya. Akhirnya setelah minta ijin sama mbak Mamiek, aku pindahkan lah sharingnya mbak Mamiek yang di email kesini. Makasih banyak ya mbak Mamiek, telah ikut menyemarakkan webblogku :-) *waving*

Ini dia sharingnya mbak Mamiek :

Assalamualaikum Bunda Agnes :)….

Artikel aslinya kiriman dari temen yang diposting di Imsa Sister, temen ini suami istri PhD tinggal di Florida. Istrinya ini seperti sayalah, Islam-nya biasa-biasa aja (malah tahun-tahun kemarin sedang berjuang untuk meyakinkan diri sendiri agar pakai jilbab :)). Sekarang dia so worried tentang anaknya. Makanya kalau weekend dia berkutat di masjid buat ngajar pre-school di Sunday School. Karena dia backgroundnya education, dia ngerti banget kalau curriculum dan cara ngajar di Sunday School itu is soooo…boring! (maklum semua gurunya kan amatiran :)). Dulu anaknya sempat ngambeg nggak mau lagi ke Sunday School. Akhirnya temen saya ini terjun sendiri ke kelas. Dia sering cerita betapa stressnya karena banyak ortu yang menganggap Sunday
School ibarat daycare gratis saat weekend, pokoknya asal taruh anak terus ditinggal, dan ortu nggak peduli dengan pelajaran anaknya. Terus seringkali dia mesti merogoh kocek sendiri (wah…kalau ini sih hukum alam dalam community…siapa yang berinisiatif, ya dia yang harus bekerja, dan dia pula yang harus keluar duit :)).

Oh ya, satu lagi…setiap Idhul Adha dan Idhul Fitr saya selalu mengirim decorated cake atau cookies ke kelasnya Jasmine, tulisannya “Happy Ied”. Jasmine bangga lho…karena dia bisa pamer bahwa dia juga punya holiday…hehehe…(dan Jasmine mulai menuntut gift kayak Natal :(…). Bersama dengan cakenya itu, saya sertakan cerita singkat dibalik perayaan Ied. Kadang kita diminta cerita di depan kelas. Pernah juga saya bawain ketupat dari pita :).
Saya tuh obsesi sekali untuk membuat sweet memories pada Jasmine tentang semua kegiatan keislaman. Sama seperti sweet memories yang ada di otak saya tentang ramadan dan Ied waktu saya kecil dulu (saya pikir, dulu ibu dan keluarga saya yang membuat suasana indah itu, kini giliran saya menciptakan suasana yang sama untuk anak-anak). Misal, saya ingin memasang lampu kelap-kelip di sekitar rumah saat Ied dan sepanjang ramadan (biarin tetangga heran…ngimpi apa orang ini, bukan holiday kok masang lampu kelap-kelip…hehehe…). Saya masak besar-besaran saat Ied dan bikin open house, biarpun besoknya langsung pingsan :). Terus bikin banyak kue kering dan dibagi ke teman-teman non-muslim, biar saya ada kesempatan buat cerita tentang Ied.

Saya juga ingin agar kehidupan keislaman di community berjalan semarak. Sejak setahun yl. saya bikin halaqah dari rumah ke rumah. Agar sisters mau datang, saya bikin undangan yang cantik (hehehe…padahal bikinnya pakai Publisher aja :)). Sisters bersemangat sekali, karena banyak diantara mereka yang seumur hidup belum pernah mengadakan halaqah di rumahnya. Dan kita jadi tahu dimana sister A,B,C tinggal, dan jadi dekat secara personal. Sejak saya sakit, kegiatan bikin undangan berhenti. Halaqah akhirnya di masjid
aja, meskipun antusias sisters enggak seperti dulu…tapi lumayanlah…minimal ada kegiatan di masjid.

Duh…kok jadi panjang amit yah…maklum, blog saya yang mestinya jadi
tempat curhat nggak pernah saya urus, males euy!

Wassalam,
Mamiek

You May Also Like

About the Author: Agnes

6 Comments

  1. salam kenal dari saya,

    saya punya sedikit komentar tentang artikel ini.
    memang kita orang indonesia dilahirkan dilingkungan islam tapi bukan berarti agama dapat di pamerkan serta di gambarkan dengan pesta-pesta meriah. apa artinya islam kalau hanya untuk memperlihatkan kemampuan sosial ini bukan di sebut muslim atau orang yang beragama.
    buat saya muslim adalah manusia yang tidak berharta tapi kaya akan hati dan pikiran, bukan pesta atau perkumpulan untuk membahas berapa uang yang kita dapat dari suami setiap bulan. lihat dunia dari jauh, agama hanyalah sebuah politik serta topeng untuk kita semakin gila dengan harta serta kedudukan. TUHAN tidak membutuhkan sepeser uangpun untuk taat dengan-NYA tapi DIA butuh hati serta pikiran yang muslim sebenarnya. pesta serta perayan-parayan atas nama TUHAN ini bukan agama tapi pamer,coba pikir berapa banyak manusia yang mati akan kelaparan, kehausan, kemiskinan, serta kesehatan??? mereka semua selalu teriak nama TUHAN tapi apa TUHAN bisa mendengar ini??(nggak) dan manusia yang mampu juga selalu teriak nama-NYA dan buat mereka TUHAN selalu mendengar,apa artinya ini?? harta serta kedudukan yang berbicara.saya cinta dengan islam tapi saya bukan orang kaya yang selalu buat pesta setiap hari besar islam. bagi ibu-ibu yang mau berkomentar dengan apa yang saya tulis bisa email saya. teriltzian_vina@yahoo.fr

  2. Assalamualaikum WrWb
    Bagus neh artikel, trus…gantian resep ngasuh baby dong, aku punya momongan neh, yg barep 5 th. giat sekali belajarnya tapi yg bontot ya…ampun sulitnya diajak belajar, apalagi ngaji, pasti ngejawab “Udah bisa ma !”
    Trus yg ke 1 udah belajar ngaji sejak 3 1/2 th, lancar baca tulis 4 1/2 th, sekarang lagi seneng2 nya buat cerita temen pake Ms. word sampe nyetaknya sekalian, hingga Om nya sering marah karena Job print terlalu banyak.
    Tapi….yg ke 2 neh wah…susah buanget ngaturnya, mudah tersinggung lagi, Gimana neh ada resep buat anak2 aku nggak.
    Sama kenal dari negeri tercinta
    Aku hanyalah tukang momong anak di http://www.smp-yapalis.com kalo bisa nuis gene sebab di rumah ada warnet kecil2an tuk sambian ngajar
    Wassalam
    Santy

  3. Assalamualaikum WrWb
    Bagus neh artikel, trus…gantian resep ngasuh baby dong, aku punya momongan neh, yg barep 5 th. giat sekali belajarnya tapi yg bontot ya…ampun sulitnya diajak belajar, apalagi ngaji, pasti ngejawab “Udah bisa ma !”
    Trus yg ke 1 udah belajar ngaji sejak 3 1/2 th, lancar baca tulis 4 1/2 th, sekarang lagi seneng2 nya buat cerita temen pake Ms. word sampe nyetaknya sekalian, hingga Om nya sering marah karena Job print terlalu banyak.
    Tapi….yg ke 2 neh wah…susah buanget ngaturnya, mudah tersinggung lagi, Gimana neh ada resep buat anak2 aku nggak.
    Sama kenal dari negeri tercinta
    Aku hanyalah tukang momong anak di http://www.smp-yapalis.com kalo bisa nuis gene sebab di rumah ada warnet kecil2an tuk sambian ngajar
    Wassalam
    Santy

Comments are closed.