Kenangan Jadi Overblijf Juf

Duh, tadi pas jemput Malik di sekolah, tiba-tiba airmataku mau tumpah, hampir aja mbrebes mbrambang mili, (halaah bahasane rek). Hari ini hari terakhir sekolah anak-anak, besok sekolah libur sampe tanggal 20 Agustus. Malik duduk di kelas Pinguin. Biasanya aku jadi overblijf juf ( guru yang jagain anak-anak makan siang di sekolah satu jam saja). Aku megang kelas Zebra yang letaknya bersebrangan dengan kelas Pinguin. Tugas ku biasanya ngajak maen di luar setengah jam. Keliling-keliling kayak satpam. Kalo ada yang nangis atau berantem aku tenangin. Kalo ada yang bajunya kotor aku gantiin. Setelah setengah jam, mereka masuk dan beraktifitas di dalam kelas. Aku harus memotivasi mereka untuk mau makan dan ngabisin makanannya. Kadang aku bacain buku untuk mereka. Lalu aku ngelap meja bekas makanan mereka dan aku sapu-sapu lantai. Setelah mereka duduk rapi in de kring ( lingkaran), juf nya dateng, baru deh aku pergi.

Naa tadi tuh pas aku lagi di depan kelas Malik tiba-tiba Dominique, anak asuhku di kelas Zebra menghampiri aku. “Juf Agneees…!” katanya. Udah gitu dia meluk aku, trus nyium pipiku. Haduuh langsung deh aku terharu banget. Aku gantian peluk dia dan aku bilang sama dia,”Oh Dominique..Ik houd van je (I love u).”

Lalu setelah itu, Beau, anak perempuan cantik (yang bajunya selalu seksi kalo cuaca dah anget dikit hehe) yang juga jadi anak asuhku di kelas Zebra gantian meluk aku dan cium pipiku juga.”Fyne vakantie,” katanya. Haduuh aku jadi mengharu biru deh pokoknya. Ternyata anak-anak memang hatinya polos-polos ya. Kebetulan di sebelah mereka ada orangtua Beau dan Dominique yang lagi ngobrol sama guru kelas Zebra, Juf Jaike. Trus mamanya Dominique bilang gini,”Oh itu overblijv juf,” katanya. Terus mereka senyum sama aku dan aku pun balas senyum. Aku seneng aja anak-anak itu pada peluk dan cium aku di depan mereka. Jadi secara ga langsung kan bilang bahwa,” biar kata gw pake kerudung, anak-anak ini sayang sama gw tau,” hehe duuh segitunya ya daku. Ya sebab honestly, aku agak-agak sensi dengan orang dewasa belanda yang jutek sama aku gara-gara aku pake kerudung.

Pernah kejadian, ada anak laki, namanya Boaz dari kelas Zebra juga. Suatu hari dia dijemput sama papanya. Trus dengan ekspresifnya Boaz manggil aku,” Hi overblijf Juf!” sambil melambaikan tangan dan senyum sama aku. Eh ga taunya si bapak itu yang tadinya nengok aku sekilas, trus balik wajah nengok aku lagi sampe lamaa sambil matanya merhatiin aku dari ujung kepala sampe ujung kaki. Untung aja si bapak ga nabrak tembok hehe. Dalam hati aku langsung geer dong,”Ngapain lo liat-liat, heran yak ada overblijf juf pake jilbab disenengin ma anak lo,” huehehe geer banget deh gw. Ga mungkin lah si bapak begitu karena daku kecakepan hihi. Laah daku cakep darimana dibandingin sama bule-bule itu. Pan nyari orang bule yang jelek disini mah susah. Jadi begitulah. Pokoknya kalo ada orang belanda yang bersikap ga wajar sama aku, aku mesti langsung sensi dan berpikir ini mesti gara-gara jilbabku. Disangka teroris kali gw ye. Sebab aku udah beberapa kali mengalami perlakuan rasialis gara-gara jilbabku. Makanya aku jadi sensi begituh.

Lanjut soal Dominique. Dia itu anak perempuan yang badannya bongsor, rambut pirang, gigi depannya udah ompong. Waktu giginya copot dulu, dia lapor sama aku sambil nyengir ngeliatin giginya yang ompong. Umurnya hampir 7 tahun. Habis vakansi dia mau masuk grup 3. Dia termasuk anak yang ganjen, atraktif dan cukup berpengaruh di kelasnya. Awalnya aku sebel sama anak itu, gara-gara dia ga mau dengerin omonganku pas aku baru masuk. Dia juga pernah pas musim semi yang cuaca lagi panas banget gitu buka baju dan buka celana dalem di kelas. Bayangin buka celana dalem di kelas sambil dansa dansi dan kemaluannya dipamer-pamerin ke anak-anak cowok di kelas! Astagfirullahaladzim buanget ga sih! Dia juga pernah nempeel aja sama Cas, anak cowo ganteng yang mirip Leonardo de Caprio (ini anak kecengan ku sebenernya huahehe). Pas nempel terus itu, mereka berdua bilang bahwa mereka tuh ‘Verliefd’ alias jatuh cinta dan mau getrouwd (married). Hwah gubraks banget ga seh. Waktu itu aku ngeliatnya keketawaan aja sama Halla (partner overblijv juf aku, orang Lybia). Trus anak itu aga-aga susah dibilangin, mau-maunya sendiri aja. Makanya awalnya aku agak ga demen ama tuh anak.

Eh tapi ternyata kesini-kesini anak itu sering tiba-tiba peluk aku. Kalo pulang sekolah aku lagi jemput malik, dia tiba-tiba suka manggil,”Juf Agnees!” sambil tangannnya udah melingkar di pinggangku. Pokoknya sejak itu aku jadi merasa, mestinya aku harus positive thinking sama semua anak, karena pasti anak-anak itu ya cuma anak-anak yang ga ada prasangka apapun. Aku aja yang terlanjur sensi ternyata. Duh ternyata anak-anak itu baek-baek dan lugu banget deh memang. Apalagi dengan kejadian tadi itu. Aku jadi mikir dua kali nih mau keluar. Apalagi kemaren aku minta foto bersama anak-anak itu di kelas, tapi tukang potonya (temenku) gagal motret ihiks. Fotonya ga kerekam. Tadinya habis vakansi aku pengen keluar aja, sebab aku pengen cari kerjaan laen.Ya tapi gimana nanti aja deh. Aku akan pikirkan dulu masak-masak sebelum memutuskan keluar jadi overblijf juf. Tapi rasanya sih separo hatiku dah pengen keluar, sebab waktunya kagok banget di siang hari bolong. Mana cuma satu jam dan memotong aktifitas lainnya. Berikut duitnya cuma dikit hehe matre dah gw.

Yang jelas kalau aku jadi keluar, pengalaman jadi juf overblijf ini ga terlupakan banget deh. Aku akan kangen sama anak-anak kelas Zebra yang baik-baik, cantik-cantik dan ganteng-ganteng itu. Cas espesially si Leonardo yang cool hehe. Daan si pipi tembem, Joep yang bongsor tapi tukang lapor, Jorne, si cowok berkacamata yang gampang baeud, Rik si rambut jabrik yang badannya kuruus banget padahal makannya banyak, Pim yang kalo makan selalu habis duluan, pinter dan manis senyumnya. Moremio, anak africa yang badannya gempal, dan kalo marah susah bener ilangnya (psstt..anak ini pernah aku minta supaya mamanya potong kukunya. Sebab kukunya item-item dan panjang-panjang berikut kotoran kuping di telinganya numpuk. Aih..jijay deh. Tapi herannya anak ini buatku tetap menggemaskan). Boaz, anak 4 tahun yang juga menggemaskan. Dia pernah minta aku pangku dan minta gandengan sama aku terus beberapa hari kalau mau keluar kelas. Lalu ada juga Duncan, yang pernah bilang,”Jij ben Dom (kamu bego),” ke aku. Lalu aku marahin bahwa dia ga boleh bilang kaya gitu. Dia juga pernah bilang dia ga mau aku masuk kelas Zebra, tapi ternyata akhirnya bilang juga bahwa dia mau sama aku.

Sedangkan anak-anak perempuannya, ya itu tadi Dominique dan Beau. Beau yang wajahnya melankolis, dengan mata birunya yang ayu. Aku suka banget sama anak ini dari sejak pandangan pertama ceile. Anaknya kalem, rambutnya pirang sebahu dan suka dikepang dua. Senyumnya manis banget. Ngomongnya juga santun dan pelan-pelan gitu. Anak ini kelakuannya kebalikannya dominique deh. Dan aku rasa di masa depan kecantikannya bisa bikin dia jadi artis hehe peramal ulung apa gw yak :-). Trus ada Nienke, gadis berambut pirang yang juga cantik dan menggemaskan. Anak ini boleh dibilang ada di tengah-tengah antara Dominique dan Beau, kadang kalem, kadang meledak-ledak. Dia juga sering tiba-tiba meluk aku kalau ketemu di jalan. Lalu ada Roshni gadis manis berkulit gelap tampang india. Rambutnya panjang banget lewat pinggang. Rambutnya suka di kepang dan selalu ada bau minyak rambut tengik gitu dari rambutnya hehe maap jujur :-)/ Umurnya 4 tahun jadi masih suka bermanja-manja sama aku. Masih suka minta dipegangin kalo naek sepeda. masih suka gandengan tangan melulu kalo lagi main di luar. Ada Ginny, gadis bule 4 tahun yang juga kelakuannya mirip Roshni. Ginny pernah aku gantiin celana dan sepatunya karena kotor semua waktu dia jatuh di lumpur. Ada Kyra, cewek gempal yang masih suka ngenyot jempol di kelas. Kyra itu satu geng sama Ellina yang mungil dan Debbie si jangkung. Kadang-kadang mereka main juga sama Emma yang kalem.

Oya ada juga Isha, gadis gempal, bongsor yang gayanya macho banget. Selama hampir 5 bulan aku pegang kelas Zebra, ga pernah aku liat dia pake rok. Dia selalu main sama anak cowok. Dan dia selalu melindungi Rik si ringkih. Suatu hari Rik malah pernah bilang bahwa dia verliefd sama Isha dan pengen merid sama Isha hehe. Padahal dari penampakannay mereka kaya angka 10 :-). Waktu baru pertama kali masuk kelas, Isha yang kritis ini pernah tanya sama aku,”Kenapa kamu pake hoofdoek (kerudung).” Aku saat itu bingung jawabnya. Apalagi bahasa belandaku masih berantakan. Aku bilang aja karena aku muslim. Trus Halla bantuin aku jawab,”Karena dia muslim dan dia percaya sama Tuhan.” Eh ga taunya dengan entengnya Isha bilang gini,” Aku ga percaya Tuhan, keluargaku juga ga percaya sama Tuhan.” Olala…!

Lalu ada anak yang aga bermasalah, namanya Liefke. Gadis ini suka main sendirian. Hobinya bersih-bersih dan sapu-sapu kelas. Pernah dia ga mau duduk di kring karena lagi asik nyapuin kelas. Adeknya, si Frisso juga bermasalah di kelas Vlinders. Huebohnya setengah mati, alias bandel ga bisa diem hehe. Lalu ada Leonne, si blonde yang juga ga bisa duduk manis. Sejak pertama masuk kelas, anak ini bikin aku jatuh hati dan betah di kelas. Kadang aku gemes pengen motong poni rambutnya yang selalu nutupin matanya. Aku merasa berharga karena dia. Sementara anak-anak lain di awal-awal masih cuek sama aku. Leonne dengan binar mata birunya langsung meluk aku. Dia pegang-pegang kerudungku.”Mooi,” katanya. Dia juga pernah menggambar diriku. “Dit is voor jouw (ini untuk kamu),” katanya sambil kasih gambar hasil karyanya ke aku. Gambarnya cuma buletan besar yang dikasih warna-warni.Katanya itu aku dengan kerudungku tampak belakang hehe. Leonne juga suka tiba-tiba peluk aku di jalan. Tapi dia juga suka lari entah kemana. Kalo disuruh masuk kelas, anak ini paling susah. Aku harus menggeret dan membujuk dia masuk kelas. Kalau disuruh makan juga susahnya setengah mati. Harus aku sodorkan roti isi keju bekalnya ke depan mulutnya baru dia mau makan.

Kemarin, di hari terakhir aku tugas sebagai overblijf Juf, aku sendirian. Dia sering hilang dari kelas karena aku cukup kewalahan nanganin anak satu kelas sendirian. Aku jadi tahu kelemahanku, ternyata aku tuh ga bisa galak dan kurang tegas di kelas, berikut suaraku ga bisa keras. Jadi anak-anak ga bisa diem. Padahal kalo di rumah aku bisa banget galak hehe. Nanganin anak satu kelas beda cara ternyata. Dan aku ga menguasai ilmu ini. Ina,koordinator Overblijf, cuma pernah kasih ilmu gini ke aku.”Anak-anak butuh ketegasan dan kejelasan. Kamu harus bilang di depan mata mereka, Nu eten! (sekarang makan) atau nu zitten! ?(sekarang duduk). Cuma rasanya itu bertentangan dengan apa yang biasa kulakukan dirumah ke anak-anak. Ya mungkin memang beda ya nanganin anak satu kelas dan di rumah.Apalagi sekarang, habis ikut workshop, aku udah berusaha ga pernah galak lagi ke anak-anak, ciee…Paling sekali-kali kalo udah di ubun-ubun banget, tapi udah jarang banget. Dan lala pun udah maklum, ga terlalu berefek lagi buat dia, paling-paling lala bilang gini,”Bunda stress!” hehe

Balik ke Leonne, saat Juf masuk, dan aku keluar, aku baru nyadar bahwa Leonne hilang. Untung tadi aku ketemu dia. Berarti dia ga hilang hehe. Lalu aku panggil dia. Dia langsung menatapku dengan binar mata biru khas Leonne. Binar mata yang yang selalu ingin tahu dan aku peluk dia. “Fyne vakantie Leonne.” Daag…Fyne vakantie..senyumnya langsung mengembang. Leonne pun melambaikan tangan sambil masuk mobil. Duuh..ternyata sebetulnya aku sayang sama anak-anak itu. Ihiks…jadi terharu biru lagi deh aku. Dari mereka aku belajar kepolosan dan kejujuran yang tidak dibuat-buat. Mereka membuat aku merasa berharga ditengah pandangan-pandangan mata ‘aneh’ orang dewasa di sana. Tot Ziens schatje. Fijne Vakantie. Ik mis jullie allemaal !

You May Also Like

About the Author: Agnes

Comments are closed.