‘Me Time’ Menjelajahi Centrum Amsterdam

Lega rasanya, minggu ini aku selesai mengerjakan ‘peer’ besarku. Jadi rasanya pengen istirahat sejenak, bersenang-senang sejenak, sebelum mengerjakan ‘peer’ selanjutnya. Dan dalam rangka bersenang-senang ala aku, aku ambil ‘Me Timeday. Suami dan anak-anakku dengan senang hati mengijinkan. Hari ini aku seharian jalan dari central stasion Amsterdam ke Dam, China town, redlight area, Kavelstraat, Remblandtplein sampe Magere Burg. Sudah lama aku pengen banget ke Magere Brug ini, jembatan kayu yang paling terkenal di Amsterdam. Aku sangat menikmati perjalananku tadi, ternyata seru juga melakukan ‘me time’ sendirian, jadi observer. Tapi sebetulnya yang paling asyik dan memang sudah aku niatin sebelumnya adalah hunting foto!

Yup, sejak aku demen motret makanan, lalu ketagihan karena ternyata asik juga, bisa ngilangin suntuk, aku mulai-mulai merambah dunia photography yang lain. Ga kepengen jago banget sih, hanya ingin supaya hasil jepretanku ga jelek-jelek amat lah, bisa dinikmati gitu. Jadi, sedikit-sedikit aku baca-baca tentang tehnik memotret yang baik. Dimulai dari kenalan sama yang namanya kamera SLR, rule of third, terus belajar aperture, shutter speed, ISO, yang mulanya bikin aku pusiiing, maklum deh aku kan gaptek dan seneng jadi gaptek hehe. Tapi lama-lama penasaran juga, setelah dibaca berkali-kali dan praktek berkali-kali baru deh ngerti. Nah ilmu-ilmu itu terutama aku pake pas motret makanan. Lama-lama lagi, aku  kenalan sama gimana bikin gambar yang baik. Tipsnya, ‘don’t take pictures but make pictures’, katanya. Maksudnya kalo mau motret, kita harus langsung mikir di kepala, background nya gimana, foregroundnya gimana, lightnya gimana, mood yang mau dibangun apa trus lightnya gimana. Aku masih belum terlalu ngeh juga sih soal ini, masih trial error.

Hunting foto itu asyik, liat sana-liat sini, lalu jepret sana-jepret sini berusaha mraktekin teori-teori soal ‘make pictures’. Aku wes ga peduli orang-orang pada ngeliatin, nih cewe pake jilbab gaya-gayaan motret dari berbagai posisi, sendirian pulak, gitu kali pikir mereka. Tapi aaah bodo amat deh, aku tadi bener-bener tenggelam dalam duniaku sendiri aja. Sampe-sampe ada orang mabok asal Turki atau Maroko ya, pas ngeliat aku dia bilang,”Aisya Assalamu’alaikum…Aisya…Assalamu’alaikum,” katanya. Hihi aku geli sendiri jadinya.

Tapi ternyata bukan hanya hunting foto yang asyik, mengedit foto juga membuatku senang dan menghilangkan stress juga lho! Ajaib deh pokoknya. Pernah kapan hari aku bete, udah ngelakuin segala macem, betenya ga hilang-hilang juga, akhirnya aku ngoprek-ngoprek foto. Ndilalah, habis selesai ngedit foto, lah koq beteku hilang! Ajaib kan. Rupanya yang bikin aku senang itu, mengedit foto-foto yang tadinya jelek dan biasa aja, dengan sentuhan sedemikian rupa, hasilnya di depan mataku berubah jadi genjreng dan aduhai, nah kalau sudah melihat yang seperti itu, aku seneeeng banget! Hiii norak ya, tapi itulah yang terjadi hehe. Makanya motret dan ngedit foto itu kadang bisa jadi obat suntuk.

Kembali ke soal jalan-jalan seharian tadi, berhubung aku rencananya tinggal di Belanda ga lama lagi, jadi aku niat banget pengen mengumpulkan cerita-cerita tentang Belanda dan yang unik-unik dari Belanda. Lha dulu kemana aja si mpok ye hehe. Dulu juga sebenernya sudah niat, tapi karena mentang-mentang masih lama, jadi ditunda-tunda terus deh. Jadi, tadi itu aku hunting foto karena pengen bikin tulisan tentang sepeda dan ngumpulin foto tentang sepeda. Belanda tanpa sepeda bak makanan tanpa garam kan, lebay mode on. Karena itu tadi mataku sigap mencari mangsa, sepeda mana yang bisa dipotret. Sebab jenis sepeda di Belanda itu unik-unik bentuknya dan suka dihias lucu-lucu juga. Sialnya pas aku nemu sepeda yang unik banget di deket Magere burg, batre kameraku habis hwaaa! Kudu balik lagi deh kapan-kapan.

Tapi selain motret sepeda, aku juga motret yang indah-indah dan unik-unik tentunya. Aku motret beberapa museum juga, aku baru tahu kalau di daerah redlight district ada museum ganja, museum erotic, museum vodka, terus ada bioskop kecil yang muter non stop film porno hiiii pokoknya serem-serem deh. Oiya, aku juga nemu permen canabis dan cookies canabis alias ganja. Ya ampuun! Kalo ga ditulis permen lolli canabis mana tau deh kalo itu isinya ganja, sekali makan langsung teler kali ya.

Pas aku jalan ke redlight, aku  juga ngeliat para penjual diri itu, ga semuanya cantik ternyata, ada yang serem-serem juga, ada yang wajahnya engga banget, bodynya kaya bodyguard, dan ada juga nenek-nenek! Aduuh ampuun deh. Pas ngeliat nenek-nenek berbaju seksi lagi majang di jendela kamarnya itu, karena rada kaget, aku balik ngeliat si nenek lagi, langsung dong si Nenek melototin aku hehe. Lalu pas aku motret sepeda dan tulisan-tulisan unik di sekitar situ, tiba-tiba aku digedor-gedor. “DUK..DUK..DUK! No foto..no foto!,” kata si cewek dari balik jendela. Waduh, maaap…mana gw tahu. Ternyata di area gang-gang sempit tempat mereka mangkal itu, ga boleh foto.

Lalu aku sampai di dekat sungai, yang banyak sex shop nya, aku nemu sepeda lucu, kuning genjreng. Aku foto lah si sepeda itu dengan background sex shop, ga taunya, aku diteriakin sama bodyguard bapak-bapak,”Hei..hei! No foto! No foto!” Teriaknya. Waduuuh! Salah lagi gw, ya maap…kagak tahu, kirain di gang-gang doang yang ga boleh. Ternyata, di deket sungai itu, di jendela-jendelanya juga pada mejeng itu para wanita penjual diri. Wuih seraaam!

Aku belum pernah menjelajahi redlight seperti tadi, karena kan biasanya bawa anak-anak, ga mungkin dong. Makanya tadi aku puas-puasin, aku pengen tahu semaksiat apa sih red light yang terkenal itu, Ternyata hmm..memang menyeramkan ya. Kalau lah ada kebaikan yang sangat mulia, pasti lawannya juga ada, ya si kemaksiatan yang amat sangat juga tentunya, seperti siang dan malam.

Kesimpulannya, hari ini aku betul-betul merasa senang dan fresh! Meski aku berjalan berkilo-kilo tapi ga terasa sama sekali. ’Me time’ kadang memang perlu ya,  untuk menghadiahi diri sendiri dan menghargai diri sendiri tentunya.  Hasilnya sampe rumah aku nyanyi-nyanyi riang, anak-anakku senang suamiku juga girang, karena kalau bunda happy, tentu saja everyone happy!

You May Also Like

About the Author: Agnes