Home » Cinta dan Puisi

Salju, Inspirasi Sebuah Keromantisan

ILU-salju.jpg

Salju memang cantik. Apalagi salju yang tebal. Ketika mata memandang, gumpalannya yang menutupi seluruh jalan dan atap-atap rumah, membuat bibir ini mau tak mau harus bergumam “Subhanallah, indah sekali” Seperti hamparan permadani putih yang menawan. Ya, dia memang cantik ketika tebal. Tapi saat sudah mencair, hiii… jadi jijay bajay deh. Sekalipun begitu, bagiku dia tetap saja menawan. Karena ternyata, dia juga menjadi inspirasi bagi sebuah keromantisan. Keromantisan yang membuat cintaku bersemi lagi dan lagi…

Read More »

Terimakasih untuk seorang istri

Istriku kemarilah
Duduklah di depanku
Dengan tenang bernafaslah
Biarkan hatiku mengarungi
Hingga sejuk embun kurasakan
Ketika kaki batinku menyentuh
Samudera keikhlasanmu

Debur hasrat jiwamu
Menjadi sunyi
Di depan mata mungil bersinar
Yang memintamu penuh harap
“Bacakan aku cerita, Bunda”

Bak usapan ombak kepada tepian
Cinta agungmu penuh kesabaran
Mengalir membelai dua pasang telinga
Bersama ribuan kisah yang kau dendangkan

Dibukanya genggaman mungil
Tapi tiada tampak yang dicarinya
Pecahlah tangis di malam sunyi
“Dimana kereta kecilku..hu..hu..”

Suara lembut penuh sayang dan pasti
Sejuk menyirami hati mungil
“Kamu hanya bermimpi, sayang.
Jangan menangis, tidurlah kembali”

Kadang, hanya tiga jam dirimu terlelap
Anak-anak minta dekapan
Menghempaskan istirahatmu malam itu

Adalah pondok kecil
Dibangun di atas suka maupun lara
Menjejak tanah kering maupun lumpur
Yang lampu kecilnya
Memancarkan cahaya menerobos lobang-lobang dinding
Kesanalah kita beristirahat

Istriku tataplah
Sinaran syukur memancar
Dari dada laki-laki di depanmu
Tak akan pernah ada sesal
Hanya cinta semata
Yang menggunung dan menyamudra

Anugerah adalah engkau
Istriku…

Ps: Dia membuatkan puisi ini setelah aku menulis ‘Sound of a Mother’

Read More »