Home » Lala dan Malik

Yang ringan dan yang Lucu

Ini beberapa kisah pendek kejadian sehari-hari dan dialog dengan anak-anak yang sayang kalau ga dicatet karena cukup menarik dan menghibur. Buat kenang-kenangan di hari tua he. Takut Kiamat 2012 Kapan hari Aik sholat Isya bareng bunda, lalu bunda ajak berdoa. Setelah bunda berdoa semoga Aik jadi anak sholeh beriman, selalu ditunjuki jalan yang lurus blab la bla, bunda mau bilang amin. Eh ga taunya Aik nyela,”Tunggu Bun Aik juga mau berdoa.” Duilee tumben pikir bunda surprise. Dan berdoalah Malik,”Ya Allah aku masih mau hidup. Aku masih mau hidup sampe umur…

Read More »

Contoh-contoh Peer di Sekolah Lala

Bunda lagi pengen coba memantau dan mengumpulkan jenis peer-peer yang dikasih sekolahnya mba Lala karena bunda pengen tahu jenis kedalamannnya dan buat membandingkan dengan kondisi SMP di Indonesia juga. Siapa tahu someday bisa jadi masukan buat para pendidik di Indonesia.

Read More »

Aik makin Dewasa

Seperti biasa Malik sama ayah kan hobby gulung-gulungan, sumo-sumoan, cium-ciuman, kitik-kitikan, jilat-jilatan pokoknya hal jijay dan keras-kerasan gitu deh. Pas ayah meluk Aik dan nyiumin sambil ngitik-ngitik Aik habis-habisan, berikut mba Lala juga ikut bantuin ayah, Aik terengah-engah kecapean ketawa dan kegelian tapi terus nyeletuk.”Ayah is phedophil!” teriaknya. Haa? Haha bunda ngakak dong pastinya. Waduh nih anak tambah banyak aja pengetahuannya. “Phedopil tuh apa sih Ik?” “Itu orang yang suka liat porno-pornoan dan juga frijen tapi sama anak-anak.” “Hoo gitu ya Ik (sambil dalam hati bengong, ngeliat anak 10 tahun…

Read More »

Pajama Party for Lala’s birthday

Perayaan ulang tahun Lala ke 12 beberapa hari lalu berlangsung sederhana tapi seru. Lala itu termasuk anak yang rajin menabung, uang jajan bulanan, uang ramadhan, dan uang hasil tulisan seringnya dia simpan. Kalau disuruh zakat 10 persen dan sisakan uangnya jangan dihabiskan semua juga mesti nurut. Apalagi sejak tahun lalu berhubung Lala sudah ga tertarik sama mainan, dia kepengeen banget punya i-phone 4, jadi semakin rajin lah uangnya ga dibeliin apa-apa. Ya anak sekarang maunya yang begitu begitu deh, emaknya aja padahal masih pake hp jadul yang sudah 6 tahun…

Read More »

Lala di Middlebare School

Jam menunjuk angka delapan. Diluar masih gelap, ditambah hujan, angin, dingin, lengkaplah sudah suasana winter. Sebelum melangkah keluar pintu, Lala dengan jacket biru tebalnya, melengkapi asesorisnya dengan kupluk, sarung tangan syal, sepatu boot, plus ditambah tas sekolah besar yang isinya berat banget dipunggunya plus juga kadang masih ditambah tas olahraga bergambar helo kity warna merah miliknya. Setelah cipika cipiki dan salam, tergopoh-gopoh Lala berjalan ke garasi belakang rumah mengambil sepedanya. Kehujanan, kedinginan, diterpa angin yang kadang bertiup sangat kencang, tapi untungnya setelah sekian tahun tinggal di Belanda, Lala sudah terbiasa….

Read More »

Balada si bungsu dan bacaan sholat

Suatu hari ketika Si bungsu dan si sulung lagi sholat Isya, dan si bungsu jadi imam. Rokaat pertama: lancar. Rokaat kedua: koq pas baca attahiyat bibir si bungsu diem ga komat-kamit, jangan-jangan niy anak lupa lagi atau ga tau bacaannya. Si emak yang ga ikut sholat bareng dan jadi pemerhati mulai curiga.

Read More »

Balada Si Bungsu dan Bunga Anniversary

Suatu hari, pembicaraan iseng antara si bunda dan si bungsu beberapa minggu menjelang hari H anniversary. Bunda: “Ik, kalo misalnya lagi ulang tahun pernikahan ayah bunda, trus Aik jadi ayah, Aik mau kasih kado apa ke bunda?” Si bungsu: “Mm..mo kasih bunga, mo kasih kalung terbuat dari emas karena bunda belum punya, kasih kusje (cium) dan Aik yang bayarin dinner di restoran. Bunda: Hwaa…so sweet bangeed. Pst Ik, ajarin ayah dong, biar jd kaya Aik. Si bungsu: Okay.. Bunda: Mesem-mesem sambil ngarep agar si ayah mendengarkan ajaran anaknya :D :D

Read More »

Lala dan bakat menulisnya

Lala memang berbakat banget menulis, ehm maaf ya terpaksa harus narsis muji anak sendiri he, karena lagi senang dengar cerita lala hari ini. Hari ini Lala cerita di pelajaran budaya (culture), dia dapat tugas untuk menulis 300 kata tentang culture, boleh tentang apa aja. Dan Lala menulis tentang Indonesia. Di kelas lala ada sekitar 26 anak, dan 2 diantaranya yaitu Lala dan Anouk temennya dapat nilai paling tinggi, 9. Nah di sekolah lala, kelas 1 nya ada 6 kelas, kelas 1 A sampai 1 F. Dari semua yang dapat nilai…

Read More »

“Setiap Orang Punya Prive!”

Tadi sore, Aik tiba-tiba bilang,“Bunda, Aik pengen nulis kaya mba Lala.“ Wah bunda tentu aja surpriiiise! Selama ini, kami terinspirasi dari kisah Stephen King penulis novel best seller, yang waktu kecil dia selalu dimotivasi oleh orang tuanya untuk menulis dengan tulisannya dibeli dan dibayar sama orangtuanya. Nah terinspirasi dari situ, sejak lama, Mba lala dan Aik dimotivasi juga sama ayah bunda, kalo bisa berkarya, nulis atau bikin komik, selembar dikasih 2 euro. Terus kalo sampe bisa bikin buku, dikasih dua kali lipat jumlah total. Ayah juga bilang bakal bela-belain nyari…

Read More »

Tumbuh Berkembang

Anak-anak berkembang. Tentu saja banyak perubahan terjadi ketika aku kembali pulang ke rumah. Si bungsuku sudah seperti pekerja kantoran yang super sibuk dengan jam terjadwal. Menyiapkan sendiri sarapan dan bekal sekolah, lalu berangkat sekolah. Sore harinya tiba-tiba dia sudah muncul sendiri pulang dari sekolah, lalu segera krang kring krang kring rumah bersahutan. Kicauan ramai anak-anak pun terdengar. Kadang mereka nyanyi karaoke bersahut-sahutan, gedebak gedebuk gelutan, kadang jerit-jerit saking kesal, malah suara anak menangis pun kadang terdengar. Begitulah suasana rumahku selalu, di sore hari, karena anak-anakku semakin banyak teman, dan rumah…

Read More »