Yang ringan dan yang Lucu

Ini beberapa kisah pendek kejadian sehari-hari dan dialog dengan anak-anak yang sayang kalau ga dicatet karena cukup menarik dan menghibur. Buat kenang-kenangan di hari tua he.

Takut Kiamat 2012
Kapan hari Aik sholat Isya bareng bunda, lalu bunda ajak berdoa. Setelah bunda berdoa semoga Aik jadi anak sholeh beriman, selalu ditunjuki jalan yang lurus blab la bla, bunda mau bilang amin. Eh ga taunya Aik nyela,”Tunggu Bun Aik juga mau berdoa.” Duilee tumben pikir bunda surprise. Dan berdoalah Malik,”Ya Allah aku masih mau hidup. Aku masih mau hidup sampe umur 70, 90 atau 100 tahun. Aku ga mau tahun 2012 ini kiamat. Amin.” Qiqiqi dalam hati bunda kaget dan nyengir napa niy anak tiba-tiba takut kiamat, lalu bertanyalah bunda.

“Memang tahun 2012 kiamat Ik? Aik baca darimana?”
“Itu kata suku maya Bun, dari buku gerenimo stilton Aik baca.”
“Aik takut?”
“Iya.”
“Emang itu bener? Sini kita baca Wikipedia yuk bener apa enggaknya.”

Akhirnya sebelum tidur itu Aik sibuk baca Wikipedia tentang suku maya dan juga review film 2012 karena bunda udah pernah nonton tapi lupa endingnya. Setelah selesai bunda pikir Aik udah berani. Eh ga taunya mau ke kamar mandi gosok gigi aja masih minta dianterin hehe duh anak lanang ku yang udah 10 tahun piye piye…

Kamar mandi Indonesia
Ayah mendadak harus ke Indonesia. Tapi berhubung Aik sibuuk terus maen sama temennya, sejak ayah pergi sampe ayah sampe dan mau bobo Aik belum kontak-kntak sama ayah, padahal bunda sempet telponan pake face time sama ayah. Nah karena lagi ngomongin Indonesia gitu, tiba-tiba Aik nyeletuk,”Bunda, kamar mandinya Yangti di Indonesia itu aneh.”
“Aneh kenapa Ik?”
“Itu ada bak nya, di dalam baknya ada airnya, terus kalo mandi harus pake ciduk, itu aneh Bun. Terus kita juga harus gosok gigi di kamar mandi itu (ga di wastafel di tempat terpisah maksudnya)”
Si Bunda langsung senyam senyum nahan ketawa, qiqiqi, beneran gagap Indonesia nih anak.

“Hoo aneh ya Ik.”
“Iya Bun, tapi kalo kamar mandi di rumah Aby (sepupunya) itu sama kaya disini.”
“Kalo itu ga aneh ya Ik sama kaya disini ya, terus Aik lebih suka yang mana?”
“Aik lebih suka yang kaya disini, tapi kalo ga ada lagi ya gapapa mandi pake bak kaya di rumah Yangti.”
Hehehe jadi inget dulu Aik pas pulang ke Indo, pertama kali mau mandi malah mau nyemplung ke bak mandi karena si bak disangka bathup ala Indonesia qiqiqi ternyata sampe sekarang kamar mandi model gitu adalah kamar mandi yang aneh menurutnya :D

Kalau dikasih 1 juta Euro
Tadi bunda baca website bagus banget tentang teen brain. Disitu ada pertanyaan brainstorming untuk remaja. Iseng-iseng bunda Tanya lah Malik,”Ik kalo Aik misalnya dikasih uang 1 juta euro sama Bill Gates orang terkaya di dunia, uangnya mau Aik pake apa Ik?”
“Untuk zakat 10 persen dikasih ke orang-orang Afrika. Untuk beli vila buat Aik dan mobil. Tapi vilanya harus yang pake tenaga matahari Bun, itu di Indonesia.”
“Okay…terus apa lagi Ik.”
“Terus itu 10 persen lagi untuk kasih makan dan minum anak-anak di Afrika Bun, juga untuk bikin rumah mereka, juga untuk kasih sepatu. Mereka itu susah dapat minum dan makan. Mereka juga kena sakit worm atau apa gitu karena ga pake sepatu.”

“Aik pinter. Terus Ik gimana cari kasih minum dan makannya kan disana air susah, Aik mau bikin saluran airnya atau sumber airnya gitu?” Bunda nyoba nyuruh Aik berpikir lebih.
“Iya gitu Bun, Aik bikin. Tapi dulu itu jaman Romania di Africa banyak pohon Bunda tapi terus kena verbrand (kebakaran).”
“Hoo gitu ya Ik Bunda baru tahu tuh. Aik ko p inter sih belajar dari mana Ik.”
“Aku belajar dari sekolah,”

Memang iya sih belakangan Aik suka ngomongin tentang sejarah Romania, dewa-dewa Yunani, malah kapan hari minta diceritain tentang minotaurus sama ayah. Nah bunda mana tau yang gituan, kan beda alam, taunya sejarah majapahit hehe. Intinya bunda happy karena pertanyaan diatas sudah dijawab Aik dengan arah yang benar. Kenapa dia Africa oriented, karena orang Belanda juga nolongnya pasti Africa yang diceritain kebanyakan tentang Africa, no wonder kan.

Kalung Lego Lala dan Hyperaktif
Tadi pas lagi makan Aik lagi duduk, padahal deket banget ke wastafel tapi Aik males-malesan banget berdiri ambil minum. Minta tolong bunda, bunda bilang Aik udah sepuluh tahun harus belajar mandiri. Minta tolong mba Lala, eh mba Lala mau ngambilin padahal mba Lala duduknya jauh, bunda heran dong pastinya,”Hebat banget mba Lala mau tolong Aik , goed zo Lala.”
“Karena Aik bikini keting (kalung) dari lego untuk aku,” katanya sambil nunjukin kalung dari lego yang dipakenya.
“Oh so sweet bangeet…” bunda tambah surprise ngeliat anak dua ini akur hehe syukurlah.

Besoknya bunda baru ngeh setelah dikasih tau Aik, ternyata kalung model daun warna ijo tuh katanya buat yang verliefd, karena mba Lala udah verliefd sama seseorang tapi ga ada yang tahu sama siapa. Bunda ga dikasih tau Aik juga. Tadi bunda juga dipakein kalung itu sama Aik katanya karena bunda verliefd sama ayah hehe. Rupanya ada lego warna biru di tengahnya lagi hadep-hadepan sama lego warna pink, kaya orang lagi dikawinin sama pak penghulu. Si biru itu lakinya dan si pink itu perempuannya, bermakna toh rupanya si kalung lucu juga hehe.

Nah kalung satu lagi berbentuk huruf ‘BF’ singkatan dari Best Friend. Tadi Aik ke sekolah make kedua kalung itu di lehernya lucu deh hehe.

Terus lucunya tadi kan mba Lala bikin penylane bronies cookis dan makan lumayan banyak. Tahu-tahu di kamar mba lala loncat-loncat dansa dansi sambil bilang, “Ik ben hyperaktif wow..” gitu aja bolak balik sambil ketawa-ketawa. Bunda jadi nyengir liatnya lucu banget.
“Emang kenapa mba jadi hyperaktif?”
“Aku terlalu banyak makan cookies Bun, terlalu banyak makan manis dan coklat,” jawabnya sambil masih loncat kesana kemari.
“Kalo aku gerak-gerak loncat-loncat hyperaktif ku hilang.”
Hehehe bunda tambah nyengir, anak kalo udah dong memang gini ya jadinya hehe

Gulat dan Kangen Ayah
Sebelum tidur biasanya kalau ada ayah Aik selalu ngajak ayah gelutan. Kalo ga gulat, sumo, guling-gulingan, kitik-kitikan, jilat-jilatan dan yang kasar-kasar lainnya. Nah berhubung sudah lama ayah ga pergi dines ke luar rumah lama (terakhir waktu masih PhD beberapa tahun lalu, sekarang paling lama cuma dines ke Paris satu malam) alhasil Aik kayanya merasa kehilangan banget waktu ayahnya harus pergi 5 hari ke Indonesia. Jadinya bunda yang harus gantiin ayah untuk main-main sebelum tidur.

Mau ga mau bunda harus ngikutin kemauan Aik main kekerasan. Pertamanya bunda ajak main panco aja yang gampang. Eh ga taunya permainan berkembang jadi main panco pake kepala. Kita musti duduk kaki dilipet, tangan dibelakang dan adu kepala, hadeeuh bunda sama ngakak-ngakak berusaha melawan pertahanan Aik yang tangguh. Ternyata seru lho.
Sebetulnya Aik dari awal ngajak main sumo tapi bunda ga mau, setelah main panco tangan, panco kepala, Aik ajak main ayam-ayaman. Seru juga kadang Aik menang kadang bunda yang menang. Tapi rupanya Aik belum puas masih keukeuuh pengen ngajak main sumo, hadeeuh ya sudah demi anak akhirnya bunda pun ambil ancang-ancang bergaya orang mau main sumo. Satu dua tiga. Hiyaaak! Ugh aagh. Hayyah….Iyaaak! Wuah seru banget deh permainan sumo bunda melawan Aik, kalo bunda jatuh Aik harus ngitung sampe sepuluh dan menahan bunda supaya ga bangun dan bunda pun berusaha sekuat tenaga buat bangun. Kalo ga bisa bangun berarti kalah. Begitu juga sebaliknya. Kadang saking kuatnya pertahanan dan bunda kepengen bangun melawan Aik bunda sampe ketawa ngeklek ngeklek karena ngeliat usaha Aik yang berguling ke sana kemari pake segala cara berusaha nahan supaya bunda ga bangun. Selain cape ketawa ngeklek bunda juga capee habis tenaga ngelawan Aik, hwaaah seru banget! Aik sampe bilang berkali-kali pas udah selesai,”Dat was leuk (itu tadi asik).” Memang asik sih, tapi siap-siap aja besok-besok bunda bonyok karena tiap hari harus gulat melawan Aik hehe.

Nah terus sebelum tidur, Aik bilang gini,”Aik kangen ayah.” Padahal baru 2 malem aja lho dia ga dikelonin ayahnya. “Aik kangen pengen diapain sama ayah, pengen dijilat Ik?”
“Nee, Aik kangen pengen dipeluk dan dicium sama ayah.”
“Tapi kan dicium ayah sakit Ik.”
“Tapi dicium pake kumis ayah itu rasanya lucu Bun.”
Hoalaah ternyata…giliran pas dicium sama ayahnya biasanya teriak-teriak ampun-ampunan kesakitan , eeh sekarang malah dikangeni hehe.
We miss you and love you ayah. It’s so different without you……

You May Also Like

About the Author: Agnes