READ MORE >>   Tanya Jawab Kesehatan

Pertanyaan :
Assalamuálaikum Wr.Wb
Saudari muslimah yang berbahagia..sehat semuakan? Mau cerita sedikit nih. Tiga minggu yang lalu saya di paps smear (bahasa belandanya apa ya, saya lupa) di huistart dan di Belanda ini pap smear ini merupakan program pemerintah bagi setiap wanita yang sudah berumur 30 tahun dan melahirkan jadi untuk biayanya gratis. Katanya sih kalau sehabis melahirkan akan ada surat untuk membuat janji melakukan papsmear tapi karena saya melahirkan disini pertama kali (anak ke 2) umurnya sudah diatas 30 tahun nggak terima surat itu. Akhirnya saya pergi ke huisart karena katanya bisa sama huisart.

Tapi waktu saya kesana eh..huisartnya minta surat dari sebuah lembaga namanya lupa lagi) yang ngurusin papsmear ini supaya gratis. Alhamdulillah, huisart saya ini cukup baik dan ramah dia keluar ruangan tanya ke koleganya ternyata bisa dilakukan papsmear saat itu dengan surat menyusul. Kalau nggak ada surat itu biayanya kita tanggung sendiri.

Nah setelah selesai dokternya bilang kalau nanti akan ada darah/pendarahan, diminta saya tidak takut. Sehabis dari sana nggak ada darah/pendarahan hanya saja kemaren malam waktu saya buang air kecil kok ada darahnya, apa itu ada hubungannya dengan papsmear yang saya lakukan 3 minggu yll. Karena kalau nggak salah ada yang diambil waktu papsmear itu (benar ya dr agnes dan dr Arie). Saya udah kirim urine ke dokter dan dikasih obat ( utk 3 hari) katanya ada infeksi. Sharingnya donk…

Wassalam
Mbak Y di Groningen

Ass.
Saya belum papsmear nih Mbak…jd pengen tahu juga. Soalnya saya sama seperti Mbak Y nggak dapat surat dari huisart. Ayo ibu-ibu yang udah paps smear mau denger dong pengalamannya. Sakit ga sih??? jadi ngeri nih…

Wass
Mbak D di DenHaag

Jawab :

Kalo baca cerita mbak Y, sepertinya darahnya keluar dari air kencing kan mbak? Biasanya ini dari inf saluran kencing mbak. Mbak Y sudah terdiagnosa inf sal kencing kayaknya, makanya dikasih obat. Mungkin blum bereaksi aja obatnya. Soalnya inf sal kencing kalo dibiarin beberapa hari, biasanya suka campur darah urinenya.

Kalo darah bekas paps smear, biasanya keluar darahnya bukan dari air kencing tp semacam bercak dari vagina gitu… Ga masalah deh mbak, asal ga berlanjut aja keluar darahnya

Mengenai Test Paps smear :

Sebetulnya paps smear memang dianjurkan buat semua wanita yang sudah melakukan aktivitas sexual, jd nggak perlu nunggu melahirkan, dan nggak ada batasan umur.

Tapi bener, kalo belum pernah melahirkan sih mesti lebih ngilu lagi rasanya hehe. Ngaruhnya ke psikologis kali ya. Kalo udah pernah melahirkan udah terbiasa ‘dioprek’ ups maaf istilahnya, soalnya bingung bilangnya gimana hehe. Tapi kalo belum pasti memang akan terasa lebih menyeramkan.

Jadi kalo berani, paps smear aja, tp kalo takut dan nggak ada keluhan apa2, ya mending ntar aja kalo udah pernah ngerasain melahirkan. Sebetulnya tujuan
papsmear kan mau liat ada aktivitas sel yang meningkat atau enggak, untuk mencegah kalo yang terkena kanker biar kedeteksi sejak dini, supaya nggak berlanjut jd stadium lanjut.

Wassalam hangat,
Agnes

Pertanyaan lagi :
Makasih ya..Agnes, mungkin juga sih karena saya sering nahan2x buang air kecil dan jarang minum apalagi kalo udah bepergian. Oh ya bisa mengarah ke ginjal nggak ya? Alhamdulillah sudah agak baikan sekarang malah udah nggak sakit klu buang air kecil. Tapi kenapa langsung keluar darah gitu ya, malah kayak ada gumpalan segala dan sebelumnya nggak ada rasa sakit sama sekali kalau buang air kecil . Terus apa udah cukup ya dengan obat yg dikasih (1x sehari selama 3 hari), perlu konsul lebih lanjut nggak ya ke dokter? Waspada aja utk penyakit lain nih. Memang kesehatan itu nikmat yang paling berharga ya dan kadang baru terasa kalau udah sakit. Mungkin ini teguran Allah untuk saya, Wallahuálam.

Wassalam
Mbak Y

Jawab :

Wanita memang lebih mudah kena inf sal kencing (ISK) dp laki2 mbak, karena punya wanita, saluran dr kandung kencing ke muara pengeluaran ukurannya lebih pendek. Jadi wajar banget kalo wanita sering kena ISK. Kalo nggak diobatin memang bisa jd peny ginjal mbak, tapi kalo diobatin sih nggak masalah koq, cuma paling2 sering berulang aja. Jd pencegahannya emang bener mbak, kalo bisa jgn suka nahan2 kencing, trus musti banyak minum jg.

Mudah2an cepet sembuh ya mbak…
Wassalam hangat,
Agnes

Pertanyaan lagi :
Ngomong-ngomomg soal ISK, aku masih penasaran nih Bu dokter Agnes & Arie…jd dulu waktu ngelahirin Jasmijn aku sempet dikateter 2X karena ga bisa pipis,kyknya sih disini mereka nggak mau mengkateter orang sampe 2X kali ga bener2 mendesak, aku aja sampe nangis minta2 supaya dikateter 2x krn ga tahan sakitnya (perawat di RS wkt itu ga berani krn kebetulan dokternya lg vacancy tahun baru, mana week end pula). Nggak tahu apakah karena takut infeksi? Nah abis itu aku jd ga bisa mengkontrol pipis, ya kalau terasa mau pipis langsung keluar aja tanpa bisa ditahan. Itu terjadi sampai 6 bulan kemudian, nah pas pulkam ibuku nyuruh diurut. Habis diurut (kalo ga salah itu gara2 turun berok – bahasa kampungnya) alhamdulillah sembuh.

Nah pas lahiran hannah jg begitu, aku sempet dikateter lagi tapi cuma 1X, dan lagi-lagi aku ga bisa nahan pipis setelah itu. Alhamdulillah bidan yg datang ke rumah itu pengalaman banget, Katanya itu gara-gara saat lahiran saluran kencing keteken shg ga lancar dan perlu dikateter, untuk bis normal nahan pipis dia nyuruh aku untuk latihan otot-otot vagina/(pipis?) sehari sekitar 5 kali dan memang malah kalau pas mau pipis justru ga boleh ditahan (krn justru malah kuman-kuman bisa jadi penyebab infeksi kl pipis itu ditahan katanya). . Alhamdulillah, bener lho…sekarang aku udah normal lagi pipisnya (cuma untuk saat tertentu kadang nggak bisa nahan jg seperti kl minum2an yg asam). Mmmm katanya juga latihan otot vagina ini bagus dilakukan meskipun aku dah sembuh (waktu aku tanya dia cm bilang baik untuk kamu apalagi setelah nanti umur diatas 40 tahun, kenapa ya?)

Nah pertanyaannya, kalau kejadian nggak bisa nahan pipis setelah melahirkan apakah diurut itu sebenarnya boleh? Disini kan jg ga ada tukang urut berok…hehehe…Kalau seperti yg disarankan bidan disini untuk latihan otot vagina apa hubungannya dg saluran kencing? Terus kenapa ya setelah dikateter itu pipisku malah terlalu “lancar” sampe ga bisa ditahan? Ini penasaran bener lho…

Makasih sebelumnya…

Wass
Mbak D

Jawab :

Aku coba sharing ya mbak. Jadi kalo pertanyaan mbak D ini ga bisa nahan kencingnya sebetulnya berhubungannya sama pasca melahirkan, bukan karena ISK (inf kuman) Soalnya beda banget tuh mbak. Kalo habis melahirkan, kebayang kan habis mengedan luar biasa kayak gitu, semua otot-otot bagian bawah biasanya memang jadi longgar. Seringnya otot seputar anus, biasanya ibunya jadi haemoroid alias ambeien. Tapi banyak juga kasus yang kayak mbak D, otot-otot kandung kencingnya dan otot vagina otomatis jadi longgar juga. Alhasil jadi nggak bisa nahan kencing, malah kadang2 suka ngompol. Karena itu dianjurkan latihan otot2 buat memperkuat otot vagina, otot
kandung kencing dan juga otot seputar anus.

Kalo masalah otot vagina dilatih bagus buat 40 thn, krn biar makin kenceng gitu mbak, kan bisa tambah membahagiakan suami hehe ups maap… (tp gpp lah ya kan ibu-ibu semua hehe). Mungkin alasan lainnya karena usia segitu, biasanya kadar estrogen wanita udah mulai turun, udah teu pararuguh lah gitu, jadi kayak olahraga aja kalo sering dipake olahraga ya semakin baik fungsinya.

Latihan otot vagina hubungannya sama saluran kencing, karena saat kita berlatih menahan otot vagina, otot kandung kencing jg terlatih mbak, jadi yang biasanya kandung kencing nggak bisa nahan alias kadang suka ngompol, akhirnya bisa kerja normal lagi.

Kalo masalah kateter, kalo saat dikateter memang pasti air kencing langsung keluar walopun ditahan juga, soalnya alatnya langsung masuk ke saluran kencing. Tapi kalo pasca kateter masih nggak bisa nahan kencing, itu hubungannya ya sama otot tadi mbak.

Tentang urut mengurut hehe sebenernya sih boleh-boleh aja, tapi kalo hubungannnya secara pasti ngaruh apa enggak, secara medis belum ada penelitiannya mbak, kalo menurutku sih lebih banyak sugesti kali ya. Soalnya yang jelas-jelas berpengaruh itu ya kalo kita sering latihan nahan otot-otot bagian bawah. Kalo diurut, apalagi cuma sekali 2 kali, paling-paling cuma memperlancar peredaran darah aja ya. Tapi nggak tau deh kalo tukang urutnya pake elmu yg laen, soalnya banyak jg tukang urut yang aneh-aneh kan.

Gitu aja sharing dari aku ya mbak…

Wassalam hangat,
Agnes

Tambahan Tentang Paps smear dan General & Gynaecological Check Up dari Dokter Hermin Sewaktu Diskusi di WRMom

General check up yang lengkap adalah sbb:

1. Darah
Pemeriksaan rutin terdiri dari pemeriksaan Hb (kadar sel darah merah), Leukosit (sel darah putih), Trombosit (kadar keping darah), LED (laju endap darah (untuk deteksi infeksi spesifik). Tapi untuk lengkapnya, maka pemeriksaan dengan bahan pemeriksaan darah lebih lanjut diperiksa:
- fungsi ginjal: diperiksa ureum dan kreatinin
- fungsi hati : SGOT dan SGPT
- penyakit metabolisme: gula darah sewaktu dan/atau gula darah puasa (diabetes), kadar lemak (kolesterol dan trigliserida), bisa juga asam urat (ini opsional).
Pemeriksaan darah lebih lanjut dilakukan atas indikasi dan atas hasil
awal dari pemeriksaan diatas.

2. Urin
Pemeriksaan rutin terdiri dari warna, keasaman, bakteri/parasit, gula, protein, darah (maksudnya dalam urin yg diperiksa adakah kandungan bahan-bahan tersebut, dimana kalo positif maka harus dilakukan pemeriksaan lebih lanjut dan warning suatu penyakit tertentu), endapan.

3. Rontgen
Yang rutin dilakukan foto paru dan jantung. Jangan lupa temsi dan hitungan nadi.

Selanjutnya maka pemeriksaan dilakukan berdasarkan indikasi, apakah perlu rekam jantung (EKG), atau USG, dimana ini diketahui setelah konsultasi dnega dokter sambil membawa hasil check up tersebut.

Sedangkan untuk Check up ginekologi, harus dibedakan dulu dengan obstetri.
Obstetri segala sesuatu dari A sampai Z tentang kehamilan, maka check up-nya pun yang berhubungan dnegan kehamilan, yaitu antara lain:
1. Darah, untuk rutin mirip dengan general check up cuman ada tambahan sedikit yaitu pemeriksaan kadar Fe dan kadar Ca. Untuk deteksi penyakit infeksi antara lain: TORCH, Hepatitis B dan C, dan HIV (di Jepang ini pemeriksaan rutin).
2. Urin, pemeriksaan sama dengan general check up. Selama kehamilan, periksa darah lengkap dilakukan ketika pemeriksaan yang pertama kali, dan untuk darah rutin diulang saat kehamilan 7 bulan. Untuk urin rutin seharusnya dilakukan setiap kali periksa kehamilan.
3. Pemeriksaan lain, USG intra vaginal, dan paps smear (deteksi dini kanker rahim).

Dan untuk check up ginekologi, yaitu segala hal yang berhubungan dengan alat reproduksi wanita. Yang paling umum adalah periksa paps smear. Sedangkan pemeriksaan lainnya, berdasarkan indikasi, artinya pemeriksaan dilakukan berdasarkan gejala yang ada. Contoh infertilitas diperiksa kadar hormon, kondisi fisik alat reproduksi dll. Infeksi alat reproduksi, bisa diperiksa infeksi sipilis, gonorhe, herpes dll.

Tentang Paps Smear :

Paps smear merupakan sebuah test pada serviks (leher rahim) untuk memeriksa secara dini kelainan sel serviks. Sebelum dilakukan pemeriksaan paps smear, pasien pada 2 hari sebelumnya tidak boleh menggunakan obat-obat atau zat apapun pada vagina, seperti, deodorant, spermasid, lubrican, etc. 24 jam sebelumnya tidak melakukan hubungan suami istri (ssst… ini bisa ketahuan lho,.. walopun si pasien nggak ngomong ke dokternnya,..he..he..).Waktu terbaik dilakukannya paps smear saat sebelum atau sesudah menstruasi.

Prosedur paps smear sebenarnya sederhana aja, pasien tidur terlentang dengan psosisi kaki seperti akan melahirkan, kaki diletakkan tiang penyangga, namanya posisi litotomi. Dokter/pegawai lab akan memasukkan alat namanya spekulum, alat ini juga digunakan bila kita akan pasang spiral. Setelah itu dokter/pegawai lab hanya akan mengusapkan sebuah stik kecil berbentuk sikat ke permukaan mulut serviks, kemudian mengusapkannya pada kaca sediaan.
Itu aja kok Mom Vita,.. rasa kurang nyaman dirasakan oleh beberapa pasien, tapi secara umum tidak menyebabkan sakit, mungkin rasa kurang nyaman disebabkan saat dimasukkannya spekulum tadi.

Paps smear sebaiknya dilakukan oleh wanita diatas usia 18 tahun atau usia kurang dari 18 tahun tapi sudah aktif berhubungan seksual, setiap 1 kali setahun. Bila dari hasil pemeriksaan ditemukan suatu perubahan sel maka pemeriksaan sebaiknya dilakukan 3-6 bulan sekali sampai sel serviks kembali normal. Tapi kalo perubahan sel tersebut mengarah kepada kanker serviks, tentunya harus dilakukan pemeriksaan lebih lengkap berupa kolposkopi atau biopsi jaringan.

  READ MORE >>   Tanya Jawab Kesehatan.


43 Comments on “Test Paps Smear dan Infeksi Saluran Kencing”

  1. PERTANYAAN :

    Assalamu’alaikum Ibu agnes, saya ingin curhat n tanya sedikit ttg kewanitaan ( boleh ya?? ^_^ ) umur saya 24th & suami 25th saya baru menikah 05 mei ‘07 kmarin. Dari pertama berhubungan saya terlalu kering jadi sudah 2 x terkena ISK, ada yg pernah bilang sebelum melakukan “itu” suami hrs dipakaikan gel ( pelumas ) tp belum saya coba krn takut berpengaruh pada rahim/kesuburan, krn sampai saat ini saya belum juga hamil jd saya ga berani buat memasukkan sembarangan obat ke vagina saya. Yang mau saya tanyakan, boleh ga saya pake gel tsb?? efek sampingnya apa? dan kadang kalo setelah berhubungan vagina saya terasa gatal trus ada ga ya cara yg manjur biar saya cepat hamil, padahal kata dokter kandungan, rahim saya bagus n sel telur nya juga bagus cuma dinding rahim saya agak tebal sekitar 8.5 mm ( berpengaruh ga ya?? ) saya juga sering keputihan tp ga berbau n berwarna putih bening agak kental kadang disertai gatal. Trus apa ada test kesuburan buat saya n suami?? siklus haid saya jg kadang ga teratur dan kalo haid rasanya sakit sekali. Satu lagi bu agnes, kalo terkena ISK bisa jadi kanker juga ga? saya berharap bgt ibu dpt menjawab pertanyaan saya, krn terus terang saya awam bgt jadi informasi yg diberikan oleh ibu benar2 bermanfaat buat saya. Terima kasih banyak ya bu…

    Wassalam

    Aulia Trixie

  2. trims atas infonya.