Tanya Jawab tentang Tubuh Manusia

Hari sabtu kemarin kami pergi ke corpus museum, alias museum tubuh manusia di Leiden, buat aku sih seru banget, dejavu inget pelajaran anatomi dan fisiologi, berikut tersentuh dan terharu mengingat kebesaran Allah. Menurutku museum itu bagus banget meskipun ya memang cukup mahal seh dibanding museum lukisan, dan misinya cukup berhasil karena pulang dari sana aku dan anak-anakku jadi semakin ingin untuk hidup sehat. Aku pengen banget bikin tulisan tentang tur itu dan niatnya aku akan kirim ke salah satu majalah, kalo ga dimuat baru lah aku publish di blog sendiri, mudah-mudahan beneran terealisasi.

Selama tour yang 1 jam dimana kami kaya dibawa bener-bener masuk ke tubuh manusia, anak-anak anteng dengerin dan penasaran ingin tahu apalagi, apalagi selanjutnya. Pas ke bagian interactive yang ada 5 bagian, mereka yang dicari ya bagian interaktive nya, bagian tulisan-tulisan di dinding selintas-selintas aja di bacanya meski sudah ditulis dan diberi gambar menarik. Terus biasalah anak-anak pengen majuuu terus liat yang lain, aku jadi ketinggalan terus di belakang.

Tapi lucunya, pas udah keluar museum, aku kan bilang, “Kenapa siy buru-buru amat, bunda kan lagi bacain satu-satu. Coba deh, nih bunda nyatet yang penting-penting, pada inget ga?” Terus Bunda tanya mereka satu-satu termasuk ayah, mereka ada yang inget jawabnya, tapi banyaknya sih ga tau, berarti emang anak-anak senengnya yang interaktif doang kan. Salah juga sih, bunda lupa ga nyuruh mereka bikin misi sebelum berangkat. Tapi ajaibnya, setelah bunda tanya-tanya itu, mereka jadi minta ditanya terus,” lagi bun lagi!” Teruus aja, keluar museum, jalan ke halte bus, waktu nunggu bus, waktu makan di Leiden, waktu di kereta, sampe rumah juga minta ditanya terus. “Berapa jumlah otot waktu kita tersenyum?” 15! “Berapa kali dalam seminggu sebaiknya kita makan ikan?” Dua kali! “Berapa jumlah kromosom dalam tubuh manusia? Berapa jumlah gen dalam tubuh manusia? Berapa otot yang dipake untuk tersenyum? Berapa otot yang dipake buat jalan? Apa gunanya jalan dan naik sepeda? Apa gunanya olahraga? Begitu kira-kira pertanyaannya dan pas dirumah mereka udah hapal semua jawabannya hehe, dasar bocah.

Herannya pas di rumah, karena udah malem, aik kan disuruh bobo, tapi ga mau. Kalo mba lala milih baca buku. Nah Aik tuh tanyaaa terus. Dari sejak jam setengah delapan malem sampe jam setengah sebelas malem, nanyaa terus. Bunda kan ga tega dong mematikan keingintahuan Aik, jadinya bunda ladenin terus. “Ada lagi pertanyaannya Ik? Atau bunda udah boleh baca buku?” Dan aik selalu menjawab, ada!” Hwaa cape deeeh, bayangin 3 jam boo! Nanya ga abis-abis, tapi ya demi anak, bunda jabanin deh, lagian pertanyaannya soal yang bunda tahu, jadi bunda juga seneng jawabnya. Begini nih kira-kira kumpulan pertanyaan Aik semalem, pertanyaan-pertanyaan itu ya muncul dari hasil tanya jawab soal tubuh manusia yang sebelumnya itu.

“Berapa cairan pankreas yang dihasilkan tubuh kita dalam sehari?” bunda tanya reminder ke anak-anak.”

“1,5 liter!” Lala langsung nyaut.

“Penyakit apa yang disebabkan oleh kekurangan hormon insulin dalam tubuh kita?”

“Sakit asma!” Aik lagi-lagi jawab sakit asma hehe padahal udah berapa kali ini soal ditanya, tapi aik tetep jawab sakit asma. Mba lala yang lagi baca ga mau jawab saking konsentrasi sama buku Harry Potter 6 yang lagi dibacanya, padahal mba lala biasanya langsung jawab bener.

“Dia..dia..apa Ik?”

“Diabetes!” Baru deh aik inget.

“Tapi bunda, kenapa kita bisa sakit asma?” lanjut Aik.

“Good question Ik, tadi inget ga pas kita lagi liat film 3 dimensi, di paru-paru ada cabang paru-baru namanya bronchus ke kiri dan ke kanan. Naa kalo orang kena asma, itu sama juga kaya orang yang alergi sesuatu. Misalnya alergi putih telur, jadi pas makan putih telur, si bronchusnya langsung membengkak, terus langsung deh dia sesek, ngik..ngik…”

“Bengkak itu apa?” duh anak gw ga tau bengkak.

“Bengkak itu membesar Ik, swolen. Nah alergi itu macem-macem. Ada yang kaya tadi di museum, pas kita masuk ke bagian hidung, kita langsung ciium wangi bunga kan, tapi ada orang yang bersin-bersin karena dia alergi polen. Ada juga orang yang karena stress atau minum susu sapi misalnya terus kulitnya borokan, eksim.”

“Eksim itu apa?” Hmm..panjang lagi bunda ceritain soal eksim sampe bunda cerita soal debu.

“Tau ga Ik pernah ya di Indonesia ada orang bilang, kenapa ya kalo di Indo upilnya item sementara kalo dia ke luar negeri upilnya ga item. “

“Aik tau-aik tau, itu karena lucht (udara!)! Ya betul karena polusi udara Ik.

“Aik tau..aik tau, kalo di Nederland Bun, asap fabriek itu supaya ga item itu ada saringannya, itu biar goed buat milieu Bun.”

“Iya Ik, kalo disini bagus orang udah sadar, kalo di Indonesia karena banyak orang yang ga bisa sekolah ga pinter jadinya mereka ga sadar.”

“Kan bisa mereka dikasih tau Bun.”

“Iya tapinya, kalo orang kaya gitu biasanya pikirannya sempit Ik, egois.”

“Kan bisa dikasih tau Bun itu nanti buat dia, anaknya, cucu-cucunya.”

“Iya Ik ada orang yang kalo dikasih tau mau denger, tapi kalo yang ga pinter, pikirannya sempit biasanya dia jadi egois. Ya biarin aja itu mah gimana nanti yang penting sekarang hidupku enak gitu Ik.”

Hmh…Aik tampak kesel.

“Tau ga Ik, dulu ya bunda pernah baca, ada orang di Jakarta yang sedih ngeliat polusi udara Jakarta. Terus dia coba malem-malem dia taro piring di atas rumahnya. Tau-taunya besoknya apa coba? Piringnya jadi item! Karena debu Ik, jadi item!”

“Aik ga mau tinggal di Indonesia,” sahut Aik tiba-tiba. O..Ow…waah bunda salah ngomong deh.

“Lho…lho…Ik, tunggu dulu dong, kan bunda belum selesai cerita. Nah habis itu ya, dia pindah ke pinggiran Jakarta, dia beli tanah yang dulunya tempat naro sampah, dia bersihin, terus dia tanemin pohon sebanyak-banyaknya. Lama-lama, daerah itu jadi sehat, dia dan familynya seneng tinggal disitu. Bikin ternak sendiri, nanem pohon, terus anak-anaknya juga maen deket sungai. Sekarang, dia jadi menginspirasi orang lain. Banyak orang pengen dateng kesitu dan pengen berbuat kaya dia. Nah bagus kan Ik, bukan berarti Aik ga bisa tinggal di Indonesia, aik bisa, justru Aik harus pinter biar bisa berbuat sesuatu yang baik buat Indonesia.”

Baru deh Aik diem. Tapi terus bilang gini,”Kertas itu ga bagus Bun buat milieu (lingkungan), karena itu dari pohon.”

“Iya Ik, tapi kertas masih lebih mending daripada plastik. Kalo plastik kan ga bisa dihancurin sama bakteri butuh ratusan tahun sampe dia hancur.”

“Tapi kalo plastiknya masuk neraka bun?”

“Ya hancur, tapi kan di dunia belum ada neraka.”

”Lagi bun tanya lagi,” kata Aik.

“Kelenjar apa yang bikin tubuh kita, imunitas kita kuat?” Mba lala dan aik ga tau gara-gara tadi ga merhatiin sama sekali.

“ Namanya lymph node atau kelenjar limfe bahasa Indonesianya. Wah padahal tadi bagus banget tuh di museum ada X-ray nya. Kalo aik pencet gambar orang yang di bagian celana, keluar deeh Lymph node di daerah paha. Kalo klik yang di deket leher, keluar lymph node yang di bagian leher.”

Duh pokoknya bunda jelasin panjang lebar dan aik manggut-manggut, tapi seringnya nanya balik,”Tapi bunda, kenapa..bla..bla..bla…”

“Kenapa ada alis? Kenapa ada bulu mata?” Pas bunda jelasin soal mata yang sangat penting dan Allah menjaganya luar biasa seperti benteng satu, benteng dua dan seterusnya. Aik tanya lagi.” Tapi bunda kan bisa kotoran langsung masuk mata lewat samping.”

“Nah ada lagi bentengnya Ik, yaitu air mata. Kalo ada kotoran, air mata yang jadi benteng.  Terus lagi Ik, coba Aik bayangin kalo bunda ga punya alis hiii sereeem. Allah itu udah nyiptain tubuh manusia itu sempurna Ik.“

Aik diem, terus kedua tangannya nutupin alis bunda, terus Aik nyengir.” Hihi iya bunda serem kalo ga punya alis, bunda kaya monster. Tunggu-tunggu Aik mau gambar bunda ga pake alis.”

Aik langsung gambar sebentar, srat sret srat sret, ngeliat wajah bunda lalu taraaa! “ Hiii bunda jelek banget ya kalo ga punya alis Ik,” bunda nyengir.

“Selain mata yang penting banget juga otak kan Ik, nah otak itu sama Allah dijaga mulai dari rambut…”

“Aik tahu…Aik tahu..terus ada kulit, terus otot, terus tulang, terus otak.”

“Iya Ik, dan tulang otak itu dibuat kuaat sekali sama Allah. Setelah tulangnya juga masih ada lagi selaput otak buat jaga otak.”

“Udah Ik, bunda boleh baca buku?”

“Bunda harus tanya lagi, lagi!”

“Ada berapa bagian otak?”

“Ada dua, yang kiri dan kanan!” Mba lala nyaut.

“Kalo Aik rekenen (menghitung), mba Lala baca berarti pake otak mana?”

“Kiri!”

“Kalo Aik marah atau mbak lala nangis berarti pake otak mana?”

“Kanan!”

Wah pada pinter-pinter deh anak-anak  jawab soal otak kiri dan kanan ini. “Lagi Bun, lagi!” Aik minta ditanya lagi.

“Hmm…apa yaa…O ini aja deh, berapa kali dalam sehari otot mata kita berkedip?”

100.000 kali! Hapal deh Malik. “Aik tahu..aik tahu, mata kita ga boleh kering, karena nanti sakit.

“Iya Ik kalo ada penyakit yang bikin kelopak mata ga nutup harus ditutup karena bahaya kalo mata ga bisa kedip, air mata bisa kering.”

“Gimana cara nutupnya Bun?”

“Ya tergantung penyebabnya, kalo karena otot mata kaku, bisa disuntik pake obat biar ototnya ga kaku dan nutup lagi.”

“ Tapi bunda, kenapa kalo kita liat benda, tapi di mata kita itu jadi terbalik, nanti pas dikirim ke otak baru dia ga terbalik lagi?”

“Wah kalo ini fisika Ik, minta jelasin ke ayah deh.”

Lalu ayah jelasin teori cermin. Tapi sebelum itu aik ungkit-ungkit soal pupil dan herannya aik juga udah tau,”Kan kalo ada cahaya matahari banyak, pupil kita mengecil, kalo ada matahari sedikit, pupil mata kita membesar. Aik tau, aik tau, itu karena biar ga silau,” aik nanya sendiri jawab sendiri. Bunda dengernya rada-rada takjub, soalnya bunda inget waktu kuliah di mata, masih suka kebalik-balik soal pupil ini, tapi ini anak 8 tahun udah yakin bener ngomongnya ga kebalik-balik, gile hebat ga, xixixi muji anak sendiri dah sekali-kali hehe.

Terus ayah nerangin soal cermin cembung, cahaya yang masuk dan lain-lain sampe mba lala yang lagi baca penasaran terus ikut ngeliat gambar ayah. Pas udah ngerti langsung mba lala tenggelam dalam bacaannya lagi.

“Bunda boleh baca lagi Ik, atau aik masih punya pertanyaan?”

“Masih! Aik masih mau tanya! Kenapa kita punya mulut (bibir maksud Aik)?”

“Kalo ga ada bibir, giginya doang, serem dong Ik, terus kita ga jelas ngomongnya.”

“Kenapa kalo hidung ditutup, suara Aik jadi gini (Aik nyontohin).” Maksud Aik suara jadi bindeng.

“Karena kalo ditutup aliran udara kan ga lancar Ik, jadinya suara kita ga jelas.”

“Kenapa kita punya ini? (lekuk di sebelah hidung)”

“Karena kalo ga ada ya jelek dong Ik, jadi rata.”

“Kenapa kita kentut?”

“Good question Ik, tau gak kentut itu harganya mahal sekali, apalagi kalo buat orang yang habis dioperasi, kalo dia ga kentut, ga boleh pulang dia.”

“Kenapa?”

“Karena, kalo dia kentut berarti ususnya udah normal. Udara bisa keluar masuk. Kalo ga kentut berarti ususnya mungkin masih ada sumbatan atau yang lainnya.”

Terus Aik naikin kaki ke atas. “Bunda kenapa kita harus punya 5 ini,” kata Aik sambil nunjuk jari-jari kakinya.

“Iya ya Ik ya, kenapa harus ada 5 ya?”

“Itu biar balance Bun,” Mba lala nyeletuk.

“Ya ya, betul mba lala Ik biar balance.”

“Bunda, kenapa panda jarinya ada 6? Aik tau..Aik tau..biar dia bisa pegang bambu.”

“Kalo panda, Aik harus tanya mba lala, ahli panda tuh yang lagi bikin makalah soal panda.Gimana mba?”

“Supaya panda itu bisa pegang bambu,” jawab mba Lala terus balik lagi ke bacaannya.

“Yeee! Ik heb gelijkt! (Hore aku betul!)” Aik kesenengan.

Gitu deh kira-kira selama 3 jam bunda disuruh tanya, terus aik jawab, bunda cerita, Aik tanya dan mba lala sesekali nimbrung. Bunda juga reminder soal jantung yang ada atrium dan ventrikel, gimana sel darah merah dikasih udara di pembuluh darah kapiler Arteri pulmonalis yang kaya tadi di museum dan lain-lain. Asli, bunda capek jawab pertanyaan Aik yang bener-bener nanyaa terus dan seneng diajak diskusi. Tapi bunda juga seneng karena artinya Aik kritis dan ternyata Aik juga concern sama lingkungan. Mba lala juga biarpun asik baca tapi dengerin diem-diem.

Oya pas bunda nerangin soal jantung, Aik pinter jawab soal darah ngalirnya lewat mana aja terus bunda bilang gini ke Aik.”Aik pinter gitu lo, Aik jadi dokter ya?”

”Nee! Aik takut! Kenapa Aik harus?”

“Hehe ga Sayang, Aik ga harus jadi dokter, aik boleh jadi apa aja koq, yang penting Aik suka dan bisa bermanfaat buat orang lain. Aik mau jadi apa?”

“Lego creator Bun, kan itu juga bagus, bikin anak-anak kreatif.”

“Iya itu juga bagus Say.” Wah ternyata teteuup masih mau jadi lego creator Aik.

Kalo mba lala, katanya masih mau jadi dokter patologi anatomi yang liat sel-sel itu lho. Karena mba lala suka sama yang mini-mini, terus pas ada temen bunda yang ahli PA ke rumah, bunda kasih tau mba Lala dan katanya mba lala mau jadi dokter PA hehe.

Amiiin…semoga Allah kasih yang terbaik ya Nak…

Update Minggu sore

Aik waktu maen kompinya udah habis, terus bilang bosen, mau maen sama mba Lala, mba lala lagi baca, disuruh maen lego dan baca buku ga mau. Lalu bikin kesepakatan bahwa mba Lala akan baca duapuluh menit lagi baru habis itu mau main sama mba Lala. “Sok sekarang aik main sambil nunggu mba lala.”

“Bunda Aik punya een vragen lagi (satu pertanyaan lagi), gimana kita batuk?”

“Bagus Ik pertanyaannya. Allah itu udah bikin tubuh kita sempurna ya Ik, dijaga biar ga cepet sakit atau rusak. Batuk itu gejala penyakit Ik. Kalo kita batuk artinya ada kuman atau debu masuk ke hidung terus paru-paru. Nah lalu sel-sel syaraf di paru-paru bilang ke otak, otak ni ada kuman, lalu si otak nyuruh paru-paru untuk batuk. Gitu Ik.”

“Kalo batuknya terus-terus Bun.”

“berarti kumannya banyak atau sel darah putih yang habis berperang sama kuman menghasilkan kotoran, itu juga bikin batuk Ik.”

Terus Aik diem aja, “Kapan Aik dikasih lego lagi?” Duh baru aja kemaren dibeliin lego udah minta lagi.

“Aik harus bikin kreatifan dulu, bikin komik yang banyak, selembar dua euro, baru aik bisa beli lagi.”

“Oke,” Aik terus ngayal pengen bikin ini itu. Duileee segitunya dah!

You May Also Like

About the Author: Agnes