Ibu, Agen Perubahan dalam Pola Makan

Sejak menonton Ade Rai yang bicara soal ‘Towards a strong and healthy Indonesia’ dalam Ted Indonesia disini, aku sangat termotivasi dan salut sama Ade Rai. Yang beliau omongin betul banget. Aku langsung teringat saat pulang ke Indo beberapa bulan lalu, aku sering ngurut dada, miris liat pola makan kebanyakan anak-anak di Indo yang banyak jajan ga sehat, kurang sayur dan buah, plus pola makannya juga kadang ga jelas. No wonder kalau sering jajan ga sehat, wong iklan di TV soal cemilan dan makanan ga sehat ini bertaburan di saat prime time jeh. Dan ini sama sekali ga ada hubungannya sama sosial ekonomi. Karena aku sempat geleng-geleng kepala mendengar cerita anaknya pembantu yang dulu suka bersih-bersih di rumah, katanya cari uang susah, sampe harus jadi pembantu, tinggal di rumah sempit dan jelek, tapi untuk jajan anaknya bisa habis 5000 perak sehari. What? Opo tumon?

Bukannya aku sudah berhasil mensupply makanan sehat dan membuat pola makan yang baik buat keluargaku, aku juga masih tertatih-tatih berusaha kesana. Tapi at least aku mulai aware dan mulai concern dengan hal ini. Ditambah lagi hidup di LN memang membuat mau tak mau dipaksa untuk hidup lebih sehat. Pilihan jajanan terbatas, apa-apa kudu masak sendiri dulu, plus yang dijual dan culture pola makan orang sini juga lebih sehat. Jadi memang relatif lebih mudah. Apalagi setelah dapat kuliah soal non communicable disease, seperti obesitas dan kanker yang di masa depan akan lebih banyak menyerang umat manusia. Aku merinding melihat betapa endemik obesitas belakangan ini melajunya pesat luar biasa. Kalau dibiarkan, apa jadinya?

Semua berawal dari kepedulian kan, kalo udah peduli at least bisa take action sedikit-sedikit. Dan aku memang baru bisa mulai sedikit, tapi ya lumayan lah dari pada tidak sama sekali.

Kata-kata Ade Rai tentang betapa pola makan keluarga sangat tergantung pada ibu terus menempel di kepalaku. Dan aku hanya bisa bilang,”couldn’t agree more’, bahwa “Ibu adalah ujung tombak kesehatan keluarga. Ibu yang sehat akan bikin makanan yang sehat, akhirnya bapaknya ikut sehat, anak dan cucunya juga jadi ikut sehat.” Setuju 100 persen! Karena bapak-bapak mah ga bakal mikirin detil yang ginian.

Sejak itu aku mulai cerewet lagi soal makanan buat anak-anak dan mulai mengurangi makanan tidak sehat di rumah. Suamiku yang hobi beli chips dan minuman bersoda jadi sering aku omelin. Malik yang demen banget makanan dan minuman itu serasa ada temen. Waktu lagi traveling ke Bordeaux kalo lagi makan di resto, yang di pesen cola mulu, plus persediaan chips banyak bener di Mobil. Alhasil Malik aku warning,” Ga boleh lagi minum cola dan chips sampe balik ke Diemen ya.” Untung dia manut. Kuncinya memang di penjelasan dan diskusi. Aku jelasin apa dampaknya kalo kebanyakan minum cola dan chips. Pst…aku juga sebenernya demen chips, siapa sih yang ga doyan chips, tapi berhubung inget umur, inget lemak di perut, inget harus jadi contoh buat anak-anak, akhirnya aku menahan nafsu tuk ga banyak ngemil makanan ga sehat.

Di rumah, aku hanya sediain roti coklat, alias roti gandum, bruin bread, karena roti putih sudah jelas lebih tidak sehat. Aku juga mulai makan nasi merah, anak-anak kadang mau coba. Aku juga selalu coba untuk sediakan sayur dan buah. Untungnya Malik memang dari kecil hobi banget makan buah, meskipun ini anak agak picky eater, jadinya disupply buah aja kalo pas lagi ga demen sayur yang aku masak.

Seperti kita pada umumnya deh, anak-anak kan suka banget makan garingan, cuma nasi sama ayam goreng tok ato telur goreng tok, bisa tambah berapa kali tuh kalo makannya ginian doang. Kadang kalo aku lagi males masak, ya udah menunya seperti itu doang, tapi aku selalu berusaha tambahin potongan timun, atau irisan wortel, sla, atau rebusan brokoli, yang penting ada sayuran. Untungnya anak-anak suka, malah lebih suka rebusan brokoli yang ga diapa-apain daripada yang dimasak. Nah Malik ini makannya maunya dipisah nasi dulu sama lauk, baru habis itu nasi sama sayuran. Kadang sayurannya sering lupa. Aku lah yang bawel ngingetin, “Malik sayur nya belum dimakan.” Akhirnya lama-lama Aik selalu manut.

Nah, selain itu Aik tuh sukaa banget sama ayam goreng paha yang kecil-kecil itu. Kalo aku bikin ayam goreng bisa digado sampe abis 10 biji, aje gile banget kan. Kapan hari juga begitu, Ayam goreng yang masih banyak dipiring tiba-tiba habis, siapa lagi tertuduhnya kalo bukan AIk si penggemar ayam goreng hehe. Langsunglah Aik aku aja ke kamar.

“Ik, karena aik makan ayamnya banyak banget, bunda mau liatin aik sesuatu.”
“Apa Bun?”
“Piramida makanan.”
“Aik udah tau.” Jawabnya pendek.
“Hee tau dari mana?” Bunda surprise dong pastinya.
“Dari buku doraemon.”
Haha oalaah, berguna juga rupanya komik doraemon yang digemari si anak lanang ini.

“Oke, bunda liatin lagi ya. Ini Ik, tiap makanan tuh ada komposisinya, karbohidrat berapa persen, protein berapa persen, sayur buah berapa. Daging atau ayam itu termasuk protein yang dimakannya ga boleh terlalu banyak.”

“Kalo terlalu banyak?” AIk bales tanya.

“Bisa bikin penyakit dong Ik. Mungkin ga sekarang tapi nanti. Kalo kebanyakan lemak, kolesterol, bisa nyumbat pembuluh darah, jadi stroke, sakit jantung, dan macem macem Ik.”

“Oke…”

Untungnya habis itu AIk nurut, setelah bikin kesepakatan maksimal 3 ayam, kapan hari aik makan 4 tapi minta excuse.”Aik masih laper, nasi aik belum habis,” rengeknya. Oke deh udah ya, jangan tambah lagi, kataku.

Kalo lala, alhamdulillah gampang banget makannya, dan kalo dijelasin masuk logika dia pasti langsung nurut. Misal lagi sakit tenggorokan, biarpun ada ayam goreng seenak apapun, lala pasti ga mau makan dan lebih milih makan sayur plus minum yang banyak. Lala juga mau coba segala makanan dan berusaha nurut makan sayur dan buah setiap hari.

Usahaku yang lain adalah mengurangi masakan bersantan. Tadinya mau ngurangin makanan yang digoreng juga, tapi untuk yang satu ini belum berhasil euy, karena menggoreng itu sungguh gampang, praktis dan enak hiks. Jadi akhirnya, yang sering aku masak adalah tumis sayuran. Gampang banget pulak, tinggal cemplung, tumis brokoli lah, caisim, capcay, buncis, semua serba ditumis deh pokoknya. Tapi lauknya ya itu kadang masih serba digoreng huhuhu, maaf ya Nak, peer berikutnya ini.

Aku juga berusaha ngurangin makan daging sapi, karena waktu baru datang ke Diemen, aku dapat buku petunjuk dari pemerintah sini. Bukunya dicetak bagus banget, kecil mungil berisi tips tips praktis tinggal di DIemen dan juga untuk menyayangi lingkungan. Salah satu nasehatnya adalah untuk mengurangi konsumsi daging, baik sapi ataupun kambing. Alasannya, kalau kita makan daging, kentut kita akan mengeluarkan lebih banyak CO2 yang akan mencemari lingkungan. Disitu digambarin kalo satu orang aja menghasilkan CO2 yang banyak gara-gara makan daging, berapa banyak kerusakan terhadap lingkungan yang dibuat. Selain itu daging kan memang kurang sehat ya dibanding ayam dan seafood. Jadi aku lebih banyak masak ayam dan seafood, kecuali bakso. Duh aku ga tahan deh kalo sama bakso, demen banget. Jadi kalo lagi kangen ya tetep masak bakso, makanya berusaha ga sering-sering bikin bakso.

Alhamdulillah so far so good. Anak-anak mau nurut, mungkin karena di sekolah juga diajarin ya. Jadi dari mereka kecil, pasti bekelnya buah dan roti gandum. Jam 10 jadwal makan buah dan jam 12 jadwal makan siang. Soal makan buah dan roti gandum, anak-anak ga pernah ada masalah jadinya. Pokoknya berhubung aku males masak, masak cuma sore doang, aku jadi pake gaya belanda banget. Pagi makan cereal atau roti gandum, siang juga, malem baru makan nasi dan lauk. Anak-anak jadi udah terbiasa, kalau weekend, meski ada nasi dan lauk pauk sisa semalem, tetep aja kalo pagi dan siang yang dimakan roti, cereal atau buah. Iklan jajanan di TV jarang banget, plus Emang-Emang tukang jualan juga ga ada, klop lah untuk mendukung program hidup lebih sehat. Tapi meski tinggal dimanapun, tergantung niat kan, asal ada niat pasti ada jalan.

Oya, ada usaha lain lagi yang kubuat, yaitu, berusaha cerewet sama anak-anak untuk menghabiskan makanan. Ini ga terlalu berhubungan sama kesehatan, tapi sama lingkungan dan juga kepedulian. Makin banyak makanan terbuang, makin banyak sampah, artinya ga sayang lingkungan. Selain itu berapa banyak coba manusia di belahan dunia lain yang ga bisa makan, masa kita mau buangin makanan? Nah kalo dalam hal ini, Lala yang patut dicontoh, piringnya selalu habis bersiih sih tak bersisa, sampe kadang kaya piring yang udah dicuci hehe.

Itulah daftar kebaikan yang udah berusaha aku lakukan, ehm… belagu dot com ini judulnya, boleh lah ya sekali kali hehe. Meskipun peer lainnya tentu masih banyak, tapi aku sudah cukup seneng karena berhasil membawa sedikit perubahan dalam keluarga aku. Yang pasti, aku yakin banget bahwa semua memang tergantung ibu. Kalo ibunya ga bawel soal jenis makanan yang dimakan dan harus makan apa, pasti anak dan suami ngikut, jadi punya pola makan seenaknya juga, berikutnya jadi kebawa sampe tua, dan sangat sulit dirubah, udah gitu nanti diturunin lagi ke anak cucunya, waduh berabe kan.

Jadi dalam hal ini perlu banget jadi emak bawel yang mengajak keluarga hidup sehat. Aku selalu teringat nasehat dari seorang Kyai sesepuh di Belanda sini dalam doanya.”Ya Allah kalau Kau beri kami nikmat umur panjang, beri juga kami nikmat sehat ya Allah. Buat apa kami diberi umur panjang kalau sakit-sakitan ya Allah. Berilah kami umur panjang dan berilah pula kami nikmat sehat Tuhan.” Begitu doa pak Kyai. Doa itu bergitu berkesan buat aku, doa yang betul banget. Tapi sudah pasti untuk sehat kita ga bisa diem aja, harus usaha juga kan. Coba bayangin dari seorang ibu yang aware dan care soal hidup sehat, anak-anak dan suami ikut kebawa, nanti nurun lagi ke cucu cucnya, berapa jiwa yang sudah tertolong hanya dari seorang ibu. Andai kita sadar betapa luar biasanya peran seorang ibu untuk menjadi agen perubahan, pasti kita tak akan merasa sulit untuk berubah sedikit demi sedikit, ya kan. Hayu atuh mari kita sama sama merubah pola makan jadi lebih sehat, demi generasi Indonesia yang lebih kuat dan sehat di masa depan, kata Ade Rai.

You May Also Like

About the Author: Agnes