Gadgets vs Buku

Gadgets… gadgets everywhere. Anak-anak sekarang jagoan pastinya kalo soal gadget dan bisa duduk anteng berjam –jam mainan gadget . Termasuk si bungsu, demeeen banget sama yang namanya gadget. Baca buku apa kabar? Akhirnya bye bye buku dah padahal waktu kecil doi suka buku dan sebelum tidur selalu baca buku. Belakangan ini ritual baca bukunya betul-betul menghilang gara-gara gadget lebih menggiurkan, selain karena ditinggal emaknya berbulan-bulan jadi ga ada yang nyerewetin kali ya *sigh*

Akhirnya si emak bertindak. Diajaklah si bungsu nonton film ‘Gifted hand’ yang menceritakan tentang seorang dokter bedah hebat.Waktu kecilnya, si dokter ini lahir dari keluarga ga mampu, dianggap bodoh dan sering di bully, tapi dia punya ibu hebat meskipun ibunya buta huruf. Setiap minggu akhirnya si ibu menyuruh anak-anaknya untuk wajib baca buku, 2 buku satu minggu dan kemudian di akhir pekan si anak harus bercerita pada ibunya tentang apa yang dia baca. Ga heran kalau kemudian, kemampuan si anak melejit dan terus berkibar sehingga bisa menjadi dokter bedah pertama di dunia yang berhasil mengoperasi kembar siam. So inspiring movie.

Terinpisrasi dari film itu, akhirnya aku suruh pula lah si bungsu untuk mulai lagi membaca buku, 1 buku satu minggu dan di akhir pekan harus presentasi tentang isi buku yang dia baca. Kalo kakaknya alhamdulillah aman, meski demen gadget juga, untungnya kecintaannya sama buku masih tetep jalan, ga perlu disuruh, mesti ada buku yang dia baca sebelum tidur, bahkan dia bercita-cita untuk baca 100 buku dalam setahun. Nah si bungsu ini meski udah mau baca satu buku tiap minggu dan presentasi di akhir pekan, tapi pilihan bukunya masih yang model komik gampang-gampang, disuruh baca buku berat dikit ga mau. Sudah 3 minggu ini projek back to baca buku berjalan. Oke lah untuk tahap awal. Tapi lama-lama aku suruhlah untuk ke perpustakaan dan pinjam buku yang lebih ‘berisi’, itu pun masih ogah-ogahan alasannya macam-macam. Tampaknya betul-betul harus diantar ke perpustakaan dan dibantu untuk pilih buku. Hmm bener-bener deh, ortunya kudu teruus mengawal, kalo enggak isi kepalanya Cuma bakal dipake tuk maen game, nonton dan gadgetan. Mending kalo dari gadget yang dibacanya e-book, tapi kan engga juga. Sedih juga lah aku kalo kecintaaannya pada buku yang dulu sudah kupupuk sejak kecil jadi hilang gara-gara gadget. Tapi yam au gimana lagi, waktu terus berjalan, people change, termasuk anak-anak.

Okay, yuk mare.. move forward, yang sudah kadung terjadi bukan berarti tak bisa dibenahi kan, mari kita kawal lagi, karena ‘reading is fundamental’ karena buku adalah jendela ilmu, main gadget boleh, tapi cinta buku juga harus kali ya. Atau sudah saatnya nyuruh anak mengganti buku dengan membaca e-book via gadgetnya itu? Let’s see, akibat technology, makin puyeng lah jadi ortu jaman sekarang ya, yang pasti emaknya ga boleh katrok dan ikutan terlena sama gadget. Kalo ortunya juga gadgetan mulu ga suka baca buku (atau baca e-book via gadget boleh lah ya), ya no wonder kalo si anak jadi ga doyan buku kan. *Uhuk, langsung ngaca, ini gw banget ga ya ?*

Tapi ternyata setelah diskusi sama ayahnya, si ayah yang orang IT dan gadget maniac banget malah ga setuju kalau baca ebook via gadget dijadikan pilihan, karena tahu akibat jeleknya kali ya.”Bagaimanapun, buku ga tergantikan Ma, harus ada waktu anak-anak lepas sama gadget, ga bisa kita biarin terus mantengin gadget.” Okay agree banget deh, bagaimanapun gadget ga bisa dijadikan the center of universe lah.
Akhirnya di malam harinya, aku peluklah Malik setelah ritual tidur dan aku ajak ngobrol panjang soal pentingnya dia untuk tetap membaca buku.

“Malik say, Bunda sama ayah ga bisa bekelin apa-apa ke Aik, selain ilmu yang bermanfaat. Kalo Aik udah besar nanti dan ayah bunda udah ga sama Aik lagi, Aik dibekelin uang berapapun bakal habis Say, tapi kalo ilmu, itu akan abadi dan akan nempel terus di otak Aik dan Aik akan bisa hidup dan cari uang sendiri dengan ilmu yang Aik punya. Reading is fundamental Ik, buku itu jendelanya ilmu. Jadi besok Aik ke bibliotek (perpustakaan) pinjem buku ya . Aik udah bagus mau presentasi satu buku tiap Minggu, tapi bukunya harus variasi ya, okay…” Alhamdulillah tuh anak mengangguk serius dan bilang okay.

Dan bener aja, besoknya Aik langsung pergi ke bibliotek, pinjam buku, dan kembali menjadikan membaca sebagai ritual acara sebelum tidur. Alhamdulillah so far so good, semoga tetep bisa berjalan begini terus meskipun nanti ditinggal emaknya pergi lagi. Semoga program mengembalikan Aik menjadi pencinta buku setelah sekian lama terenggut oleh game dll akibat gadget ini bisa berhasil amin.

You May Also Like

About the Author: Agnes